Bully or Special Needs?

Kayaknya sudah saatnya cerita ya yang bikin aku dan keluarga gundah gulana akhir-akhir ini. Jadi ceritanya berawal dari 2 minggu yang lalu kita dapat semacam notice dari guru di sekolahnya Aghnan. Mereka bilang Aghnan akhir-akhir ini suka jadi sasaran “dorong” oleh salah satu teman sekolahnya. Mereka minta bantuan ke kita untuk memantau ada gak perbedaan dari perilakunya Aghnan dirumah dan mereka juga bantu untuk memantau di sekolah. Okeh itu bikin kita mulai waspada dan pelan-pelan ajak ngomong Aghnan.

No wonder sih sebenernya karena memang akhir-akhir itu Aghnan suka bicara negatif soal temannya itu. Gak bilang atau cerita dia “didorong” atau “dipukul” sih tapi lebih ke..

Aghnan hari ini cepet kerjain worksheet nya Bun.. Gak kayak si itu hari ini duduk di naughty chair..

And it goes and on and on every day. Awalnya ngerasa oh dia mungkin suka membandingkan saja dengan teman yang itu. Tapi pas dengar cerita gurunya langsung dong. Oh mungkin karena temannya gak nice sama dia, dia jadi ngeliatnya beda.

Beberapa hari setelah dilaporin aku pun iseng jemput Aghnan sekolah. Ya memang pas jemput itu aku lihat anak itu:

  1. Ngedorong temannya Aghnan yang lain
  2. Mocking Aghnan

Bikin gemez setengah mati pengen gw tujles-tujles anaknya. Bikin gw setengah mewek juga sampai mobil ngerasa kok gitu banget sih sama anak gw. Yang lebih mengiris-ngiris sanubari ya ngeliat ekspresi mukanya Aghnan yang sedih gak ngerti kenapa temennya kok gitu ke dia. I feel you baby, I was in your position years ago. But trust me, people who are mean to you are just end up mean (and useless)… Gak kemana-mana wae lah hidupnya. Sampe gede ya hidupnya gitu-gitu aja kok nak.

Ditanya sama aku. Kok Aghnan diam aja gak ngebalas? Jawabannya Aghnan dong bikin miris-miris gulana..

Because you said I should be nice to my friend

Bweeeee… Either harus miris, sedih, lega atau ya gado-gado deh. Oke deh udah aku wanti-wanti, pokoknya jauh-jauh aja sama si anak itu dan tolong kalau dia begitu lagi kamu harus speak up dan bilang gak suka! Beberapa kali bicara sama teacher nya pun mereka bilangnya:

Aghnan gak pernah mulai kok bu. Biasanya anak yang satu lagi yang nyamperin Aghnan.

Mereka pun sudah aware akan hal ini dan beberapa kali sudah mereka coba omongin ke orang tua anak itu. Sampai saat itu  aku masih percayakan ke sekolah deh. Sampai pada suatu hari pulang dari Open House, Aghnan pendiam banget. Dia bilang lehernya sakit dan dia pun agak meriang. Aku perhatiin juga kok tiba-tiba posisi lehernya agak miring ya?  Langsung deh panggil tukang pijat langganan keluarga. Soalnya mau ke dokter juga gak praktek pas hari Minggu.

Ini dia nightmare baru buat aku dan mas. Ternyata ada urat dilehernya Aghnan yang nekuk dan waktu dipijat Astaghfirullah, Aghnan nangis-nangis sampe kesakitan. Sediih banget ngeliatnya dan Aghnan menghabiskan sisa wiken itu sambil pake penahan leher supaya uratnya gak nekuk lagi. Aku blonyoin pake minyak tawon dan beberap kali aku olesin Panaway. Alhamdulillah hari Selasa sudah sembuh seperti sedia kala. Tapi kenapa tiba-tiba kayak gitu?

Tukang pijatnya bilang:

Gak mungkin sekedar salah tidur bu, ini pasti karena kena benturan. Dan kalau saya raba di dada juga ada.

Langsung mules dengernya. Abis itu anaknya bolak balik diinterogasi sama aku, eyangnya sampe om nya pun turun tangan. Kita nanyain hal yang sama berulang-ulang, dan jawabannya pun yang konsisten keluar adalah.

Di hit anak itu sampe kena dinding. Abis itu Aghnan pusing.

Ngehe banget!!! Itu berarti kepala Aghnan sampe kena dinding dong. Ditanya kenapa gak lapor ke teacher katanya teachernya gak ngeliat. Zzzzzzz… Susahnya karena gak lapor pas kejadian, dan teachernya gak ngeliat juga jadinya ya bukti berdasarkan pengakuan Aghnan saja. Tapi ya itu langsung aku address ke guru-gurunya begitu dia masuk hari Selasa. Guru-gurunya jadi gak enak dan orang tua anak itu akhirnya somehow dikasih tau dan nelpon saya seminggu sesudahnya. Nawarin untuk periksa ke dokter segala macam dan bilang dia gak enak karena sudah begitu.

Oke lah inisiatif baik udah datang dari orang tua anak itu. Jadinya aku gak mau terlalu agresif nyalah-nyalahin. Aku gak minta anaknya dihukum atau gimana ya. At least dicari tau dulu penyebabnya kenapa kok perilakunya bisa seperti itu. Bisa jadi pemicunya karena Aghnan juga kan? Gak mau terlalu prejudice dulu. Apalagi Aghnan juga masih semangat ke sekolah.

Aku pikir udah selesai ya, eh tapi. Pas Senin kemarin jemput Aghnan ke sekolah pas ketemu kepala sekolahnya. Kita diskusi panjang lebar mengenai hal ini. Aku suka respon kepala sekolahnya juga. Dia memang lagi mengobservasi khusus dinamika dua anak ini. Jadi bisa tau kenapa masalahnya. Dia pun juga cerita mengenai kondisi anak yang satu lagi, yang mana aku (mungkin) bisa  ngerti juga. Ada hambatan untuk mengekspresikan secara verbal mungkin jadinya lari ke physical. Apalagi sempat diskusi sama teman psikiater bahwa mungkin juga ADHD yang mana bukan salahnya anak itu tapi lebih karena saraf-sarafnya belum matang secara sempurna yang jadinya butuh banyak stimulus. But I don’t want to go on that conclusion. Itu cuman kecurigaan awal dan harus dinilai sama profesional.

Soalnya ya aku punya prinsip pada dasarnya gak ada anak yang nakal dari sananya. Pasti ada sebab akibatnya. Sekeras-kerasnya batu kalau ditetesin air tiap hari juga bolong juga kan. Tapi ya ini jadi masalah bersama ya soalnya Aghnan yang kena batunya (literally). Apalagi pas ngobrol sama kepala sekolahnya, jemput Aghnan ke kelas dapat laporan lagi abis dipukul sampe kena dinding. And am like Zzzzzzzzz…

Yaudah langsung lah aku coba telepon dan sms ibu anaknya. Lagi diluar kota aja gituuu. Tapi aku bilang semua concern aku dan bilang juga ini sudah sampai ke level mengkhawatirkan terkait keamanan mengirim anak sekolah dan harus ditindak secara serius. Ibunya bilang sih anaknya sudah dihukum segala macam. Tapi mungkin itu bukan solusinya kalau kita gak bisa mendefiniskan penyebabnya kan. Akupun bersedia diskusi bareng atau jika diperlukan mediasi dengan kepala sekolah.

Rasanya sih gemes dan pengen tujles-tujles anak itu. Mau aku mengancam anak itu juga  ya gak akan menyelesaikan masalah juga kan? Aku cuman berharap Aghnan bisa lebih tough dan berjiwa besar melewati hal ini. Cara dia bisa meredam emosi untuk tidak langsung membalas sesungguhnya bikin aku senang. Tinggal menyemangati aja supaya secara emosi dia tetap positif dan bisa lebih cerdik menghadapi temannya itu.

Semangat anak pintarr! Abis ini kita langsung cari kelas bela diri ya nak. Mau apa? Judo? Taekwondo? Karate?

13 thoughts on “Bully or Special Needs?

  1. Andina says:

    Hai, Anggi..
    Salam kenal ya..
    Duh, problem ini juga sejujurnya menghantui gw, gimana ngajarin anak menghadapi teman yang suka membully. Suruh bales? Tetep be nice? Ibu bantu tujles anaknya? Ibu omelin orangtua pelaku bully?

    Jadi tambah sedih karena anakmu sangat besar hati ya, masih berpegang teguh pada prinsip be nice to everyone. Tapi itu lehernya sampe kaya gitu, ngga tega banget ngebayanginnya. Jadi kepikiran juga, cukup ngga sih ‘be nice’? Kalo tetep ‘be nice’ tapi makin hari makin banyak cedera fisik yang didapet gimana dong? Atau suruh bales pukul? Menyelesaikan masalah ngga sih?

    Kalo ada update lagi tentang kasus ini, please write ya, Nggi.. Share juga langkah2 yang kamu ambil apa aja setelahnya. Thank you for sharing this..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iyah exactly yang aku bingungin. What to do? Kalaupun kita ngajari konsep “balas aja”, anak udah ngerti belum ya batas kontrol kapan harus membalas kapan gak harus membalas? Tapi apa iya harus membalas? Aku mungkin harus menekankan konsep membela diri ya instead membalas. At least itu yang aku pikirin. Ah semoga cepat selesai ya urusannya..

    [Reply]

  2. arninta says:

    aaa sedih bgt bacanya :(( mbak klo gini emang harus minta pihak sekolah ngawasin secara khusus ga siih.. kan klo ngandelin anak itu bisa langsung berubah pasti juga ga mungkin cepet huhuhu… aku juga mau tau update mengenai menangani hal ky gini deh.. thanks for sharing yaa mbaak…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iya kalau memang anak itu ternyata butuh stimulus lebih memang harusnya disediakan shadow teacher. Semoga cepat selesai ya Nin, minggu depan rencananya mau duduk bareng sama orang tua anak itu. Aku sih pengennya ada mediasi juga dari kepala sekolahnya. Jadi bisa lebih clear arah solusinya gimana.

    [Reply]

  3. Prita Dharmawan says:

    halo mbak anggi, thanks for sharing
    apalagi aku juga punya anak cowok menjelang 2 tahun usianya.
    aku sama suamiku udh pengen nyekolahin anakku, minimal daycare. tp eyang2nya takut ada kejadian yang mbak anggi share disini.

    duh mudah2an ada segera jalan keluarnya ya mbak. barusan sempet sharing sm temen yg background edu-nya paud, sepertinya temen aghnan perlu shadow teacher deh. soalnya emang udh termasuk berkebutuhan khusus.
    mdh2an kita termasuk golongan orangtua yang menganggap nakal bukan terjadi begitu saja ya mbak, dan insya Allah bisa membantu temen2 lain yang bernasib sama…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iya memang harusnya ada shadow teacher untuk anak seperti itu yang butuh stimulus lebih. Kayak yang aku bilang sama Ninta diatas, semoga ya cepat ada solusinya. Minggu depan mau diskusi sama orang tua nya dan pihak sekolah semoga bisa lebih clear ya..

    [Reply]

  4. netta says:

    anggiii.. gemes deh bacanya, tapi aghnan baik banget

    baiknya emang ketemu langsung sama ortu anak tsb & dari tulisan lu soal dia sudah dihukum segala macam, kok gw ngerasa bukan gitu cara menyelesaikan masalahnya ya (krn dgn menghukum bisa jadi bikin anak mikir boleh2 aja menyakiti orang lain *tapi gw ga tau juga bentuk hukuman yg dimaksud ortunya seperti apa sih) mestinya anaknya diajak ngobrol juga sama ortunya, apa mereka jarang ngobrol kah/ jarang ketemu kah, cari perhatian kah, mungkin bisa aja gt kan?

    semoga segera dapat solusi terbaik ya…

    [Reply]

  5. aya says:

    Hai Mba Anggi,
    saya juga sering khawatir tentang hal itu
    apalagi anak saya speech delay usia 4tahun belum bisa ngomonh
    dia nggak tau nama temennya siapa, dia diapain pun mggak bisa cerita *numpang curhat 🙂

    [Reply]

  6. Dyta Putri says:

    Mba Anggi, aku mau juga updateannya ya 🙂 Anakku barusan aja didorong-dorong temennya tapi ga sampe jatuh sih, cuma aku merasa perlu banyak belajar lagi menghadapi ini, jadi mau tau banget langkahnya Mbak Anggi gimana. Semangat mba Anggi! Aghnan, aunty padamuuu :*

    [Reply]

  7. bayu tri hastuti says:

    salam kenal mbak. saya baru baca postingan mbak tentang bullying ini. saya merasa senasib mbak. anak saya juga pernah di bully sama temen sekelasnya-physically and verbally. pulang sekolah si kaka sering dengan menangis atau mata berkaca2. ibu mana yg hatinya gak hancur melihat kondisi anaknya kayak gitu kan mbak :-(. saya complaint and sharing ke sekolah (guru kelas dan kepseknya) respon mereka tidak kondusif. anak saya tetap terkadang pulang dengan berlinang air mata. emang anak saya tipenya penyabar dan gak suka ribut juga sih. sekarang saya lebih memeilih menyiapkan anak saya untuk bisa ‘defend herself’ dari ‘serangan’ temannya yg suka ngebully itu (ternyata ni anak emang suka ngebully temen2nya, gak cuma anak saya) dengan ‘men-sugesti’ dia setiap hari sebelum berangkat sekolah melalui ucapan2 kayak: disekolah harus berani ya kak, kalo ada temen yg nakalin kamu nakalin balik. kalo ada yg dorong kamu dorong balik. kesannya mengajar anak jadi nakal ya mbak? awalnya bapaknya juga gak setuju dengan metode ‘mensugesti ‘ kayak gini, tapi saya cuma bisa mempersiapkan diri si kakak kayak gini karena saya gak bisa mendampingi dia disekolah setiap hari setiap saat (busy working mother gitu deh mbak 🙁 ). saya selalu bilang ke si kaka sejak kejadian dia dibully itu : kakak, you should be able to defend yourself since mami will not be there to help you anytime you need me :-(. orang2 seperti si A akan selalu ada disekitar kamu kini atau pun nanti. jadi kakak harus jadi anak yg berani yg bisa defend yourself ya nak. komennya sikakak: oh, gitu ya mi? iya deh mi, aq akan berusaha jadi anak yg berani. nanti aq juga mau les taekondow yg dikomplek kita itu ya mami? good girl :-). tapi yg aq perhatiin sejak saat itu emang dia jarang banget pulang dgn nangis atau berlinang air mata lagi tuh mbak.

    [Reply]

  8. Erina says:

    Halo Nggi, silent reader nih.. seneng banget respond Anggi ke Aghnan sangat2 bagus.. aku juga pernah di posisi Aghnan dan sama sekali gak berani bilang ke orang tua. Samaa sekali. Yang ada sampe sekarang aku pendem, iyah sampe skarang udah umur 30-an. Dan yang ada aku suka melotot dan kesel berat kalo anakku ada yg jahilin sedikit aja.. Luka lama yg kependem kali yah. Insya Allah aku juga belajar sih ngobatin luka ini.. Semangat Nggi dan Aghnan, semoga slalu dillindungi Alloh SWT yah..

    [Reply]

  9. Tia putri says:

    iih gemes mba aku baca ceritanya, jadi penasaran itu anak kenapa yah kok membully temannya? jangan2 kurang perhatian ortunya. Atau ortunya ngerti gak sih parenting yang baik itu gimana *gemes*

    semoga aghnan selalu baik2 saja ya mba, dan urusannya segera clear.

    btw sekolahnya bagus mau report ada apa2 gitu ke ortu, beda dengan sekolah jaman dulu..

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.