Cuti Hamil

Heyhooo… Memasuki minggu kedua eh apa ketiga ya cuti hamil? Entah sudah gak ingat waktu lah kalau dirumah.  Rasanya gimana? Seneeeng lah pastinya. Dadah-dadah kantor.. Dadah-dadah kerjaan.. Untuk sementara I will not miss u.. 🙂  Rencana minggu pertama cuti hamil udah banyak dan sudah terencana. Dari mulai mau beberes nursery Baby Ar, ngerapihin kamar barunya Aghnan, buatin bento buat Aghnan sekolah, nyari les macem-macem buat isi liburan sekolahnya Aghnan, lunch/brunch lucu dan lain sebagainya. 

Tapi oh tapi,  rencana cuman rencana. Aghnan sakit aja gitu loh seminggu an di minggu pertama gw cuti. Sakit apa? Standar demam dan batuk. Tapi gak kayak biasanya ini demamnya lumayan tinggi sampai 40 derajat. Aghnan itu alhamdulillah jarang banget sakit panas sampai suhu setinggi itu. Terakhir itu pas dia 2.5 tahun. Kemudian ya waktu kemarin itu. Mayan deh stressnya walau udah diminumin parcet dari jam 8-12 malam itu suhu kagak mau turun-turun *lapkeringat*. Karena gak biasa udah siap-siap aja deh buat tes darah di hari ketiga. Alhamdulillah berangsur-angsur turun tapi ya itu recovery nya agak lama. Sempat curiga segala macam lah dari mulai radang tenggorokan, infeksi pencernaan dan sebagainya. Mana dokter anak andalan Aghnan (yang kayaknya jadi favorit orang sejagad sekarang) full booked pas wiken *cry*. 

Makin frustasi karena di hari ketiga dia sakit semua makanan kayaknya dimuntahin sama dia *cry*. Well untungnya sakitnya pas jadwal dia imunisasi, jadi berhubung mamak rempong tentunya sudah buat appointment sama dsa anak tercinta itu. Alhamdulillah suhu badannya sudah normal, sisa batuk dan masih lemas karena ya itu tiap makanan masuk dikeluarin lagi. Diagnosanya, ISPA kronis alias ya batuk pilek biasa aja. Virus dan ya itu self limited disease. Mungkin karena stamina pas lagi drop juga, kecapekan dll jadi lebih kronis dari biasanya. 

Di cek nafasnya emang slam nya masih banyak dan kental jadi dikasih pengencer dahak sama dokternya. Kemudian reaksi dia muntahin semua makanannya karena asam lambung nya naik, jadi dikasih obat anti mual juga sama dokternya. All in all sudah membaik tinggal recovery ajaa. Alhamdulillah ya nak. Besoknya sih udah sekolah dan berangsur-angsur kembali fit.

Pokoknya ketika si bocah udah bisa ngebanyol lagi, ketawa ketawa haha hihi dan ngeledekin Bunda nya, yak dia sudah sembuh lah. Tapi aku lebih pilih kamu begitu daripada diam lemas tak berdaya. 

  

Bukan awal yang bagus buat memulai cuti hamil sih. Tapi selagi ngangon anak sakit pelan-pelan nursery sama kamar Aghnan yang baru juga udah mulai rapih kok. Nanti cerita lebih detail di postingan berikutnya. Oh iya, cuti hamil ini diambil 1 bulan dari sebelum HPHL. Kenapah begituu? Kebijakan kantor tercinta yang menurut aku ada plus minus nya. Plus nya yaaa betul-betul bisa menikmati 1 bulan terakhir kehamilan buat me time dan mempersiapkan semua-semuanya secara detil. Minus nya yaa cuman dapat 2 bulan ngurusin bayik kecil di rumah. Untungnya masih ada jatah cuti besar yang mau aku tambahin pasca 2 bulan itu selesai. Jadi gak terlalu rugi-rugi banget.
Alhamdulillah anak kecil udah sehat, udah bisa diajak kencan berdua ke mall. Tapi lihat kuyusan bener yaaa..

  
Gpp lah  ya mas Aghnan,  yang penting muka jailnya kembali keluar.. 🙂  Hahaha abang apa mas sih Bunda? Gak konsisten banget manggilnya. 😛

  
Oh iya mengingat besok sudah mulai puasa. Kami sekeluarga mengucapkan:

Mohon maaf lahir batin. Semoga kita semua senantiasa dikaruniai kesehatan dan kelancaran selama menunaikan ibadah di bulan Ramadhan ini yaaa.. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.