Hari Lahir Argentyo

Cerita tentang hari lahir Argentyo dimulai dari checkup 37 minggu kehamilan. Di minggu ke 37 memang saatnya mengetahui apakah dinding rahim pasca operasi c-sect 5 tahun yang lalu sudah cukup tebal apa gak untuk dilakukan VBAC. Sampai minggu ke 37 mental yang disiapin tetap mental lahiran normal. Bukan kenapa-kenapa sih, buat gw operasi tetap lebih horor karena aku gak bisa in control. Plus ada ketakutan sendiri gimana kalau ada apa-apa dan end up meninggal di meja operasi. Serem amat ya mikirnya sampe begitu. Jadi begitu tau kalau gak memungkinkan VBAC karena dinding rahim pasca c-sect tebalnya gak sampai 5 mm, langsung horor sendiri. Tapi pas dengar alasan dokter gak bisa VBAC karena kalau dinding rahim tipis, salah ngeden jadi bisa robek bekas jahitan operasinya *lebihhoror*, jadilah mulai mengumpulkan benih benih keberanian. 

Kelebayan hamil trimester 3 gak membantu banget sih. Karena mentalnya belum kuat, bawaannya inget mati melulu dan jujur ya belum siap. Apalagi ngeliat Aghnan, bawaannya mewek melulu karena belum siap ninggalin dia, masih pengen ngeliat dia tumbuh besar.  Untung pas bulan Ramadhan ya, jadi dibawa ke doa aja. Banyak zikir, banyak baca Quran, banyak sholat semata2 biar hati dan pikiran tenang.  Selagi nyiapin mental, aku sama mas juga mulai pilih-pilih tanggal lahirnya. Dokter kasih opsi yang ideal tanggal 4-11 Juli 2015. Setelah kontemplasi sana sini, ngintip weton, ngitung neptu akhirnya diputuskan 8 Juli 2015 lah hari H nya.

Belajar dari pengalaman c-sect terdahulu, jadinya c-sect kemarin bisa dibilang lebih well prepared. Karena menurut aku ruang operasi RSIA Bunda yang lama itu jadul banget dan ngingetin aku sama kamar mayat (iya emang lebay banget), jadinya minta semua tindakan dilakukan di RSU Bunda yang baru. Terus wanti-wanti soal dokter anak dan dokter anestesi pilihan yang megang pada saat operasi. Terutama soal dokter anak ya. Pengalaman susah nyari dsa yang sreg waktu jaman Aghnan di Bunda bikin aku super bawel untuk urusan dokter anak ini. Pokoknya yang pasti-pasti deh. Pasti pro IMD, pro ASI dan spesialis laktasi. 

Menuju hari H disibukkan dengan segala macam urusan printilan finalisasi persiapan menyambut baby. Dari mulai ambil kulkas buat simpan asip, ngurus surat jaminan RS dari kantor, beli sofa buat nursery, belanja bahan-bahan untuk lebaran dan extra quality time sama Aghnan. Makin dekat makin deg2an, pokoknya pupuran segala macam minyak biar lebih Zen hahahaha..

Hari H nya masih sempat nganterin Aghnan les renang dulu paginya. Leyeh-leyeh di rumah sampai waktunya buka puasa dan abis itu baru check in ke rumah sakit abis maghrib. Aghnan dititipin sama eyang-eyangnya. Aku sih mencoba sok cool banget ya di depan Aghnan,  padahal jiper abis aslinya. Ke RSU Bunda cuman 15 menit sampai abis itu langsung check in dan disuruh periksa CTG dan tensi dulu di UGD sambil nunggu kamarnya siap.

Btw salah banget ya check in abis maghrib, ketinggalan batch makan malam bok. Cuman dikasih roti aja dan abis itu disuruh puasa. Huhuhu laper gilaaaa. Salah strategi banget lah. 

Selama di kamar bolak balik dikasih tau suster prosedur buat besok paginya dan disiapkan macam-macam buat persiapan operasi. Kabar gembira semua dokter yang aku request available semua. Horeee.. Alhamdulillah rejeki baby. Dapat bonus juga ternyata Ayah boleh nemenin masuk ke ruang operasi. Alhamdulillah. 5 tahun lalu perasaan ditawarin bapaknya bisa nemenin juga gak. Sekarang udah beda ya. Eh apa ini faktor dokternya beda juga ya?

Anyway, everything was so smooth dan rasa nervous pun pelan-pelan berkurang. Pokoknya berusaha tidur cepat supaya bisa fit besok paginya.

Operasi jam 6 pagi jadi kita harus sudah masuk ruang persiapan operasi maksimal jam 5 yang mana kita harus bangun siap-siap jam 4-4.30. Mandi supaya segar, gambar alis, pakai bedak dan lipgloss supaya kece ketemu pacar baruuuu. Rasanya gimana? Masih nervous tapi lebih excited karena mau ketemu babyy!! Tentunya foto-foto dulu sebelum masuk ruang operasi.

Alhamdulillah pilihan tepat minta tindakan ke RSU Bunda. Ruang operasinya masih baruu gak nyeremiin. Faktor yang mengurangi rasa nervous dan kayaknya akunya mencapai Zen hehehe. Setelah semua dokternya datang dan aku sudah dipakein infus, jalan deh ke ruang operasinya. 

Bismillah prosedur operasinya mau dimulai dan di hati makin komat kamit zikir supaya tenang jiwa raga. Dibuka dengan disuntikan epidural sama dokter anestesi. Dokter anestesi nya asik banget, nyanyi meluluu jadi gak bikin nervous. Setelah disuntikin reaksi gw cuman “udah? Gitu doang?”, katanya jarum nya gede kan buat suntik epidural, tapi gak berasa tuh. *mulaisombongdisini* 

Oh iya, sebelumnya sempat ada momen awkward. Dokter anestesi nanya ke suster siapa dokter tandem nya dokter Irham, dan suster bilang “dokter Nando”. And I was kaget sekaget2nya. Soalnya hahahaha dokter Nando itu teman SMA boook. Mau protes gak bisa yah, keburu dibius. Untung operasinya di perut yah kebayang kalau normal, canggung gak si jerohannya dilihat sama teman SMA. Hahahahaha. Sempat ngobrol bentar dan dia bilang “kayaknya 3.6 kg nih bayi nya”. Btw, gw gak meragukan kemampuan dokter Nando yah. Dari dulu emang udah pintar jadi salah satu faktor aku makin Zen karena tau I’m in the good hand. Alhamdulillah yaa..

Obat bius udah nendang, aku ditidurin dan diikat kedua tangannya. Posisi pasrah siap di belek *literally*.  Dokter Irham masuk, Dokter Tiwi udah stand by dan datang Ayah nemenin dari belakang. 

And then let the show begin..  

Mulai deh duo dokter ini membelek bekas operasi sebelumnya. Bau-bau gosong mulai kecium. Di solder apa gimana dok bukanya hahaha. Terus gak terlalu lama diotak atik sampai akhirnya saatnya si baby dikeluarin. Kayaknya si baby kabur keatas begitu mau dikeluarin sampai perlu di dorong dari samping dan ada suster dari atas aku juga bantu dorong. Perutku diobyok-obyok gak karuan. Sampai akhirnya. Taraaaa.. Anak ganteng keluar juga dengan tangisannya yang membahana. First thing yang dilakuin baby pas lahir ke dunia adalah Pipis!! Hahahaha.. Dari yang perkiraannya berat lahirnya 3.2-3.3 kg, terus berubah jadi 3.6 kg dan hasil akhirnya ternyata 3.9 kg. Buset pantes aja perut gw keliatan gede buangeeet. Hahaha…

  
Alhamdulillah rasanya hati langsung plong. Apalagi tangisannya Argen kencang banget. Huhuhu brebes mili lah air mata. Segala kekhawatiran yang bertumpuk langsung buyar. Satu lagi pria ganteng dalam hidup gw datang dan dia lahir dengan sehat dan lancar. Kemudian Argentyo langsung dipegang dan diobservasi sama dokter Tiwi.   

Gak lama kemudian Argen langsung ditaro di dadaku untuk proses IMD. Ya ampun senang banget aku bisa IMD. Hal ini yang miss waktu lahirannya Aghnan. Dokter Tiwi pun nawarin buat ambil foto kita bertiga pas lagi IMD katanya “ibu bapak sini aku ambilin fotonya biar kayak Ruben waktu itu..” Hahahaha.. Susah ya referensinya seleb bok. But then, ini dia foto perdana kita sama baby. Ada penampakan obgyn ganteng dibelakang. Hihihi.. Baby sendiri sih asik jilat jilat kolostrum yeee..

 
  
Abis itu baby ditaro ke inkubator dan dibawa ke atas buat diobservasi lebih lanjut. Ayah nemenin baby ke atas dan aku tetap stay di ruang operasi sampai jahitan selesai ditutup. 

Aku pikir bakal dibius total setelah IMD. Ternyata cuman dikasih obat penenang yang bikin aku agak-agak fly tapi masih sadar banget seluruh proses di ruang operasi sampai proses dipindahin ke ruang pemulihan. Di ruang pemulihan sekitar 4 jam abis itu baru dibawa ke kamar. Gak sabar gendong adek bayii!!

Yang aku benci dari c-sect adalah gak bisa langsung jalan. Abis operasi masih harus di infus, dipakein kateter sama cuman boleh miring kiri miring kanan aja. Sengsara nyusuin kayak begono yah. Tapi alhamdulillah Argentyo dari pertama kali coba disusuin latch on nya udah pinter banget. Langsung nempel. Beda ya confident level anak kedua sama anak pertama. Ibunya pede bayi nya pun pede. Malam pertama pun langsung co sleeping sama baby and he breastfeed like a pro.

 

Gimana mas Aghnan? Seneeng banget aku pas mas Aghnan datang. Walau baru semalam gak bobo bareng udah kangen. Aghnan seneng banget ngeliat baby brother nya udah lahir. Mau digendong sendiri, mau dicium, dan mau digemesin hahahaha..

  
 

Alhamdulillah sudah resmi jadi orang tua dua anak. Semoga amanah dari Allah ini bisa kita jaga dan didik dengan sebaik-baiknya.  Alhamdulillah juga diberi kelancaran dan kemudahan selama proses melahirkan. Terima kasih buat semua keluarga dan temen yang sudah menjenguk, memberi selamat dan mendoakan. We are happy beyond words!! Argentyo complete us as family.. 🙂

Sekarang betul-betul menikmati punya bayi lagi ya. Belom ada nanny dan minim sekali (bahkan gak ada) bantuan dari nyokap bukan masyalah. Gak nyangka masih ada feel gendong, mandiin dan nyusuin si baby. Anak pertama sama anak kedua itu bedanya bumi sama langit rasanya. Dulu mah kayak coba-coba dan super awkward rasanya. Apa-apa nanya ke nyokap. Sekarang?  I feel like a pro.. *belagu* Hahahaha.. 

So far gak ada drama-drama berarti dan Alhamdulillah no baby blues juga so far. Semoga seterusnya begini yaa.. Amiin..

More stories about baby Argentyo soon.. Sekarang fokus kejar setoran menuhin stok ASIP sebelum cuti melahirkan abis.. Aghnando bisa ASI sampai 2 tahun, insyaAllah Argentyo juga bisa yaaa. Aamiin.. Doakan kami yaaah 🙂

21 thoughts on “Hari Lahir Argentyo

  1. qonita says:

    hai mbak,aq jarang komen disini,tp selalu baca blognya.
    duh deg2an rasanya baca detil menuju SC gitu,krn insya Allah aq jg bakal SC lg okt besok. stelah anak pertamaku 3thn lalu jd SC,tp dadakan. dan msh kebayang horornya ruang operasi >_<
    smg yg kdua nanti ini bisa setenang mbak ya 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Amiin.. Kemarin agak lebay pengaruh hormon hamil juga sih. Tapi ya emang deg2annya pasti ada. Lancar yaa!

    [Reply]

  2. riezkha says:

    Selamat ya mba anggi…selamat bergabung di klub orangtua dua anak..hehehe:P saya juga ngalamin SC untuk kedua anak saya..brarti kalau SC yg kedua dan seterusnya memang spog-nya ada 2 ya mba..saya kirain itu cuma prosedur di rs tempat saya melahirkan saja..ternyata memang defaultnya ya mba..:) selamat sekali ya mba anggi..semoga argen menjadi anak yg shaleh dan membanggakan orangtuanya..aminnn

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Amiin Amiin.. Terima kasih doanya yaa..

    [Reply]

  3. Shinta says:

    waaah terharu banget baca ceritanya…. alhamdulillah lancar semua yaa walaupun nggak jadi VBAC yang penting ibu dan baby Argen sehat wal afiat… me too masih berjuang mau VBAC juga, tinggal menghitung hari, but we’ll see… mas Aghnan ganteng uda jadi big bro yaa… 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Selamat atas kelahiran si bungsu ya Shin!! Semoga sukses menyusui nya yaa.. 🙂

    [Reply]

  4. novi hakim says:

    Wahhh selamat ya mba
    Pilihan nama Argentyo bagus dan setelah liat di ig ternyata artinya juga bagus
    Semoga Argentyo kelak jadi anak sholeh aaminn ?

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Amiin Amiin YRA

    [Reply]

  5. nadia says:

    mbaaa…makasih sharingnyaa, baru tau ada syarat2 khusus ttg dinding rahim itu kalo mau vbac, besok ditanyain ah sama dokternya. aku juga lagi hamil anak kedua, udah pasrah bgt, gak ada target apa2, apapun jalannya ntr udah siap apa aja. paling siapin diri buat mentalnya aja 🙂

    bener banget tuh hamil kedua lebih parno ya karena lebih aware sama resiko-resiko selama hamil dan persalinan. kalau lagi mellow inget yang parah-parah deh,huhuhu…

    btw, suka sedih deh klo udah masalah dokter-dokter keren di jakarta itu…di sini masih kaya cari jarum di tumpukan jerami kalau mau dapet yg oke, itu aja kadang luar kota berjam-jam dr rumah 🙁 kalo mau yang deket dari rumah yah pasrah aja berarti apapun karakter dokterya karena pilihannya 1-3 orang aja..

    maaf ya mbaa, malah jadi ikutan curhat disini. semoga argen sehat selalu yaa, happy breastfeeding mb anggi! 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Sama-sama ya Nad.. Semoga lancar kehamilannya, lahirannya dan menyusuinya.. Semangkaa!!

    [Reply]

  6. dheeka says:

    Waaaa. Selamat mbak anggi dan keluarga. Semoga Argentyo menjadi anak yang sholeh. Mas Aghnan keliatan seneng bangeet. Aku 2 tahun yang lalu lahiran di rsu sama dokter nan ganteng ituuu. Dan baru 2 bulan yang lalu lahiran di rsia nya. Dokter irham kayaknya seneng bener ya operasi pagi2 gituu, 2 anak ku juga jam 6 pagi. Dokter anastesi nya siapa mbak? Dulu aku disuntik sampe 5x dan sakit banget T_T. Alhamduliilah yang kemarin cuma 2x dan ga sakit *sombooong* :)). Aku pun kemarin juga ga bisa vbac karena dinding rahim nya tipis .

    [Reply]

  7. Dhira says:

    Selamat sekali lagi yaaa… Welcome to the club paling cantik serumah hahahaha
    Nggi yang boneeeeng 3.9 dan mau VBAC? Wassalam deh nggi.. Seyem tauk! Aku malah pas hamil imii dah langaung mau SC lagi aja..
    Enihoo selamat menikmati cuti yaa

    [Reply]

  8. noerazhka says:

    kyaaa, lama ngga bertamu kesini, tau-tau udah ada anggota keluarga baru aja. welkam, baby argentyo. selamat ya, anggi, amir dan mas aghnan ..

    *tabur-tabur convetti*

    [Reply]

  9. Ema says:

    Hai mba anggi salam kenal…
    slama ini aq slalu ikutin blog mu dr awal dirimu mau nikah smpe skrang..kbtulan kita punya momen nikah n punya anak hampir berdekatan.aq nikah bln juni 2009 n anak 1 ku lahir di bln juni, pas aq tau dirimu hamil anak ke2 aq langsung insting jgn2 bntar lagi aq hamil eeh bneran loo ga lama aq baca postingan hamil mu 2 minggu kmudian aq hamil anak ke 2
    tp sayang ktika khamilanku umur 20minggu janinku didiagnosa ada klainan..tgl 23 juli 2015 lalu anakku lahir 2.85 kg she is a baby girl…bayi ku bertahan hanya 8hari smpai akhirnya tgl 30juli dia kembali ke pangkuan illahi…
    Aqu seneng banget babynya mba anggi sudah lahir dengan sehat…Alhamdulillah ya mba…semoga ibu n baby selalu sehat…n baby jadi anak yg sholeh, pinter , berguna bagi bnyak orang n slalu menjadi penyejuk kedua ortu nya amiin…amin…yra

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun.. Turut berduka ya Ema sedih banget aku bacanya :'(, insyaAllah baby girl jadi pembuka pintu surga buat kedua orang tua nya. Amiin Amiin YRA..
    Tetap semangat ya Ema dan keluarga. Aku yakin Allah pasti tau yang terbaik buat Ema..

    [Reply]

  10. Dita says:

    Selamat ya Anggi atas kelahiran Argentyo. Dokternya udah bukan dokter Bowo lagi ya? Aku juga pas kontrol aja sama dokter Bowo tp pas lahiran bukan sama beliau. Ngga jauh nih kita lahirannya.. Aku bulan Mei, kamu di Juli. Dulu pas Aghnan, duluan aghnan berapa bulan gt dibanding anakku dan sempet jenguk kamu di Bunda tuh pas aku kontrol dokter. Eh samaan bgt yg SC keinget “mati”. Akupun mei kemarin begitu, makanya pilih hari jum’at operasinya.. InsyaAllah hari Jum’at hari baik kan yaaa hahaha *emak parno*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Ya ampuun kirain gw doang yang lebay inget matii.. Iya aku udah gak sama dokter Bowo lagi hamil Argen kemarin. Soalnya nyari yang jadwalnya tiap hari pagi sore ada di Bunda. Tapi entah kenapa gw jadi kangen sama si dokter Bowo hahahaha. Gw baru tau kalau doi itu ternyata Prof dan alat USG yang dia punya paling canggih se Bunda (hasil gegosipan sama suster di Bunda) hihihi..

    [Reply]

  11. Olivia says:

    Hi Mba, congrats yah atas kelahiran anak keduanya 🙂 baby nya ganteng ga kalah sama kakak nya. Aku jg rencana nya mau caesar dengan dokter irham akhir minggu ini. Pengalaman mba untuk jahitan dan recovery caesarnya gimana? Rapih ga? Kemarin sempat brp lama hingga nyaman di bawa aktifitas?

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Recoverynya cepet kok mbak hari kedua udah jalan-jalan. Walau jahitan, diujungnya masih agak cekit2 dikit sampai hari ke 40. Tapi overall setelah bisa jalan langsung enak dibawa aktifitas kok mbak. Kalau operasi anak pertama pasti lebih cepet lagi recover nya. Anak kedua agak lebih sakit soalnya ya itu jahitan yang sama di obras trus dijahit lagi kan hehehehe..
    Sukses ya operasinya. Salam buat obgyn kesayangan bersama.. 🙂

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.