Sebulan Cuti

Iseng kemarin tanya mbak nya Aghnan:

Mbak, nanti lebaran biasa cuti berapa lama?

Dengan santainya si mbak jawab:

Saya mau minta cuti sebulan mbak..

JEDAAARRR… *_* mulai speechless tapi menjaga komposisi kewibawaan trus lanjut tanya:

Lama amat mbak sebulan?

Dan dia pun menjawab:

Iya mbak, itu juga gak cukup. Takut anak saya lupa sama saya. Saya juga dulu kerja biasa balik per 6 bulan sekali mbak. Tadinya mau ijin Juni ini cuman kayanya nanggung. Jadi sekalian aja deh.

*speechless* *mikir* abis itu *pingsan* T_T”

Weeewww.. Kaget sekaget-kagetnya gw denger kabar dari si mbak. Humm memang lebaran masih lama, tapi aku iseng aja nanyanya. Gak disangka ternyata mau liburnya lama banget. Payahnya gw, urusan baby sitter ini aku lemah selemah2nya. Apalagi dia ada alasan kuat yaitu anaknya. Mau maksain kok kayanya tega. Tapi kalau dia libur lama banget ya pigimana juga yaaa? >.<

Memang sih ada si mama yang bisa dititipin. Cuman tenaga toddler gitu looh. Kasihan aja nyokap gw nanti ngejar-ngejar si bocah. Alternatif nya apa? Mari kita susun strategi proposal buat si mbak.

  1. Mengusulkan si mbak untuk balik awal Juni besok. Kan bakal ada tanggal merah tuh. Dan pasti bisa long wikenan. Dia balik ke kampung Juni besok. Dengan kompensasi pas libur lebaran dia paling mentok cuti 2 minggu saja.
  2. Kalau dia keukeuh pengen sebulan, mari coba pancing dengan iming-iming “dapat uang ekstra” kalau mau balik lebih cepat dari yang dia inginkan.
  3. Kalau alternatif pertama dan kedua gak manjur saatnya putar otak lagi salah satunya melatih mbak ART sekarang kebiasaan Aghnan jadi kalau mbak Tarni cuti sebulan dia bisa gantiin megang Aghnan tentunya dengan supervisi dari nyokap gw. Tentunya kerjaan cuci masak dia harus dibantu aku sebagian.
  4. Dan kalau alternatif pertama, kedua dan ketiga gak bisa, mulai mencari opsi lainnya seperti menitipkan Aghnan di daycare atau ya si ayah dipaksa jadi WAHF (yang masih sangat memungkinkan). Tapi tentunya, hal ini akan sangat menantang buat ayah.

Oh well, saatnya mulai mengatur strategi. Mari dimulai dengan mengajukan proposal alternatif yang pertama malam ini. Cross fingers semoga mbak nya mau yaa. Tapi ya bersyukur aku nanyanya udah dari hari gini. Soalnya jadi bisa atur strategi pas libur lebaran nanti.. 😀

Cerita Mbak Tarni

Setelah hampir 2 bulan kerja jadi babysitter nya Aghnan. Aku sama mas so far puas banget sama kerjanya mbak Tarni. Kalau soal rapih dan bersihnya masih menang mbak Tami ya (dia mah emang super bersih deh detail bangeet). Tapi mbak Tarni pintar banget ngajak main Aghnan macam-macam. Surprisingly dia tau banyak referensi lagu anak-anak dalam bahasa Indonesia. Ngikutin lagu-lagu bahasa Inggris di Playhouse juga ternyata gape. Jadi kalau memantau cara dia main sama Aghnan juga kreatif banget. Merangsang motorik nya Aghnan iya. Aku yakin Aghnan perkembangan motorik nya jadi pesat salah satu sebabnya karena selalu dirangsang sama mbak Tarni 🙂 . Terus Aghnan selalu diajak nyanyi-nyanyi lagu sama dia. Persis kalau Aghnan lagi sama aku 🙂 Jadinya si bocah makin hari makin bawel. 🙂

Terus sabaaarnyaaa luar biasaa. Terutama waktu menghadapi GTM nya Aghnan kemarin. Bundanya udah jambak-jambak rambut ngejogrok dipojokan minta tolong, dia bisa dengan tenangnya melanjutkan kasih makan tanpa memaksa sedikitpun (penting ini soalnya aku gak mau Aghnan trauma makan karena di paksa). Trik masukin makanan waktu GTM pun pinter banget. Sampai gw pun belajar ke mbak Tarni. Memang kalau yang sudah pengalaman gak bohong yaa.

Yoii ternyata mbak Tarni jam terbangnya lumayan tinggi bok dalam hal ngasuh anak. Dari mulai kerja di Jakarta umur 15 tahun itu megang anak. Pindah kerja 3 kali juga jobdesk nya megang anak. So, emang sudah berpengalaman. Hal ini jackpot banget deh. Soalnya waktu hire dia di awal aku gak tau kalau pengalamannya dia segitunya. Dulu hire dia berdasarkan rekomendasi mama sama bude nya si mas aja. Katanya orangnya rajin, jujur sama bersih. Ya udah aku terima aja. It turned out great 🙂

Yang aku suka juga, walau pengalamannya dah banyak, dia gak serta merta sok tau ke aku. Semua rules yang aku terapkan ke Aghnan selalu di patuhi dia. Seperti no TV kalau pagi dan siang. Dan kalau makan harus duduk di high chair. Jadi ya hubungan aku sama mbak Tarni cukup harmonis 🙂

Dia sendiri sudah punya anak di kampung. Umurnya 2 tahun. Sedih juga sih dipikir-pikir dia mesti ninggalin anaknya buat kerja di Jakarta. Tapi dia bilang “kalau saya gak kerja begini mbak, buat makan tiap hari saja mestii mikir makan apa.. :'( “. Suaminya, tipikal laki-laki lainnya di desa nya dia itu. Kerjanya gak ada yang tetap jadi pegawai. Serabutan semua. Jadi kalau ada lahan digarap, tapi kalau musim kemarau ya gak bisa kerja. Jadi begitu ada tawaran kerja di Jakarta dengan gaji yang signifikan dia langsung mengiyakan.

Hebat sih kalau melihat dedikasinya bekerja. Aku kalau dalam posisinya mungkin gak kuat jauhan sama anak. Tapi mungkin buat greater good dia mau mengorbankan itu semua. Duuh semoga mbak Tarni awet ikut keluarga kita ya. Walau mungkin nanti Aghnan gak butuh babysitter lagi, tapi kan insyaAllah ada adeknya dia. Dan mungkin kalau adek-adeknya (loh kok plural ya? 😆 ) gak butuh babysitter lagi, dia bisa bantu-bantu kerja di dapur atau beberes rumah. Aku sama mas sendiri sudah niat mau bantu menyekolahkan anaknya mbak Tarni. InsyaAllah tercapai yaa 🙂

Oh well, dengan kerja yang ciamik seperti itu, layak dong diajak pergi weekend ini ke Bandung 🙂 Sebetulnya lebih enak kalau jalan-jalan bertiga aja. Tapi ya itung-itung dia refreshing juga kan ya 😉

Goodbye Mbak Tami.. :'(

Iyah, akhirnya Sabtu kemarin mbak Tami resmi balik ke kampungnya dia dan sudah gak jadi baby sitternya Aghnan lagi. Sedihnya gak usah di tanya deh. Kami sekeluarga betul-betul merasa kehilangan. Dia sudah ikut keluarga aku selama hampir 8 tahun. Terus sudah ikut bantuin aku selama hampir 10 bulan. Gak hanya kerjanya excellent banget, dia juga sudah jadi teman curhat aku. Apalagi waktu masa-masa awal Aghnan masih jadi newborn, dimana aku struggle dengan baby blues dan baby moon. Dia betul-betul sangat membantu aku dan mas.

Waktu kemarin pamitan pun aku, mamah, mbak ART di rumah gak bisa gak nangis. Apalagi aku (nulis ini post aja masih sedih), sedihnya masih berasa. Mbak Tami pun nangis sesenggukan waktu pamitan sama kita, apalagi pas say goodbye sama Aghnan. Aghnan diciumiin, dipeluk-peluk dan dibisikin kata-kata “yang pintar ya, nurut sama ayah bunda, jadi anak yang baik, sholeh..” dan yang bikin aku sedih pas dia bilang “jangan lupain mbak Tami yaa..” Terharu banget aku bisa melihat ada orang yang bisa segitu tulusnya sayang sama Aghnan. Mbak Tami memang kalau kerja dari hati. :'(

Oh well, memang jodohnya kita sama mbak Tami cuman sampai disini saja. Alhamdulillah pengganti nya mbak Tami sudah ada. Namanya mbak Tarni (namanya mirip-mirip euy, semoga kerjanya juga mirip bagusnya, Amiin). Dulu pernah kerja sama mertua buat merawat almarhumah Oma nya si mas. Kenapa akhirnya sama mbak Tarni dibanding ambil BS di yayasan? Ya karena faktor kepercayaan saja. Mertua sudah percaya sama mbak Tarni, rekomendasinya juga bagus, katanya orangnya jujur, rajin Sholat dan kerjanya cekatan, rapih dan bersih. Ditambah lagi, masih satu kampung sama mbah nya si mas. Jadi udah tau tuh keluarga nya mbak Tarni kayak gimana dan tinggal dimana.

Untungnya sempat seminggu tandem kerja sama mbak Tami, dan Alhamdulillah mbak Tarni ini cepat nangkap kebiasaannya Aghnan. Ternyata pas ngobrol-ngobrol lebih lanjut sama mbak Tarni, dia dari awal kerja (umur 15 tahun) di Jakarta sudah ditugaskan merawat anak. Dari anaknya masih di kandungan sampai anaknya 5 tahun. Pindah kerja juga ditugaskan merawat anak. Hooo pantes saja kayaknya luwes megang Aghnan (walau memang sudah punya anak di kampung sih). Motivasi dia kerja juga karena suaminya di kampung cuman kerja serabutan, jadi ya cuman cukup untuk makan mereka saja. So, jadi dia beneran niat kerja ke Jakarta untuk cari uang (bukan kayak ART-ART abege jaman sekarang yang kerja ke Jakarta cuman buat main-main saja). Yah ini bonus lah buat aku dan mas, dapat mbak Tarni seperti dapat baby sitter yang berpengalaman. Alhamdulillah.. 🙂

Semoga ini awal yang bagus ya. Aghnan Alhamdulillah sudah familiar sama mbak Tarni walau aku yakin mbak Tami tetep nomor satu buat Aghnan.. 🙂 Aku dan keluarga cuman bisa mendoakan mbak Tami. Semoga lahirannya nanti lancar. Mbak Tami dan baby sehat selalu. Dan Allah SWT senantiasa melindungi dan melapangkan rejeki mbak Tami sekeluarga. Amiin.. Amiin.. Ya Rabbal Al Amiin.. :'(

Mbak Tami Positif Hamil..

Iya, mbak nya Aghnan (mbak Tami) akhirnya hamil juga setelah 1 tahun lebih kosong. Aku dikasih tau pas waktu jalan hari Sabtu kemarin di Sency. Pas lagi makan di Secret Recipe. Gimana perasaan aku? Turut senang banget pastinya. Kaget? Umm.. suprisingly gak sih. Soalnya ya dari awal ambil dia sebagai mbak nya Aghnan, aku sudah tau itu konsekuensinya. Ya dia kan memang sudah menikah. Sooner or later ya bakal hamil toh.

Lucunya, pas dia cerita dia hamil, yang akunya menyambut senang eh dianya malah nangis bombay. Laah aku bingung kan? Katanya dia sedih ngebayangin gak bisa ngasuh Aghnan lagi. Entar Aghnan gimana dan sebagainya. Terus sampe ngomong, kalau Aghnan udah gede, bakal masih inget dia gak ya. Eaaalaaah ngeliat mbak Tami yang segitunya sayang sama Aghnan, aku nya jadi ikutan mewek deh. T_T

Sebetulnya dia masih bingung apakah dia mau balik ngasuh Aghnan lagi apa gak. Cuman ya aku asumsikan dia mau ngurus anaknya sendiri di kampung kali ya. Tapi ya memang Allah sudah mengatur sedemikian yang terbaik buat kita semua aku rasa. Mbak Tami hamil disaat Aghnan sudah mau 7 bulan.  Mbak Tami pun sudah bisa menabung lumayan banyak dari kerja dia selama ini sama aku. Kemudian Desember nanti mama aku pensiun dari sekolah dan bisa bantuin jaga Aghnan full time.

Kalau aku pikir emang gak mungkin sih si mama ngasuh Aghnan sendirian. Pasti bakal butuh bantuan juga. Pengen ambil babysitter, ditolak mentah-mentah sama si mama. Alhamdulillah banget ada mbak ART yang baru dirumah. Mbak ART ini sigap, bersih, baik dan sayang sama Aghnan. Dan dari hasil ngobrol-ngobrol sama mbak Tami, kayanya dia bisa jadi mbak nya Aghnan.

Yah aku sih cuman bisa berharap yang terbaik aja deh sama Allah SWT. Bersyukur kalau semuanya ini terjadi di waktu yang pas. Pas mbak Tami hamil dan mau resign, pas banget mama sudah mau pensiun. Dan pas banget juga ada mbak ART yang kerjanya bagus dan bisa naik pangkat jadi mbak nya Aghnan.

Rencananya sih dia mau balik pas kandungan umur 20 minggu. Masih ada waktu banget buat knowledge sharing ke mbak yang baru. Jadi nanti dia akan ngajarin mbak yang baru ini kebiasaan-kebiasaan Aghnan. Terus load kerjaannya juga mulai di transisikan juga. Pokoknya dia gak boleh kecapekan. Aku dan keluarga punya kewajiban buat ngejagain dia dan baby nya agar senantiasa sehat. Dari kemarin pun aku sudah kasih dia bacaan-bacaan aku saat hamil. Semua vitamin kehamilan aku yang masih ada dan bagus aku kasih ke dia semua. Dan aku sama mas berniat mau bantuin biaya dia kontrol kandungan tiap bulan. Pokoknya kehamilan dia harus dijaga kesehatannya, agar anaknya bisa lahir sehat dan sempurna. Amiiin..

Sedih sebetulnya kehilangan mbak Tami. Apalagi dia sudah hampir 9 tahun bantuin keluarga aku. Hiks.. Tapi yaaa memang sudah waktunya.. 🙂 Cuman bisa berharap yang terbaik saja. Amiiin..

Babysitter for Baby K

Alhamdulillah.. Setelah sempat pusing setengah mati mengenai siapa yang bakal jadi babysitter Baby K nanti, akhirnya terjawab doa-doa ku.. Dulu kan pernah cerita ya mbak ART yang dulu keluar karena nikah. Nah waktu mitoni kemarin dia sama ibu nya main-main ke rumah deh. Judulnya pengen lihat mitoni nya baby K. Tapi dimanfaatkan sama aku dan mama buat melobi mbak Tami ini.. 🙂

Ya secara dia kan setelah menikah ditinggal suami nya kerja di Jakarta, yang membuat ketemu sama suaminya sebulan sekali. Di kampung nya pun gak kerja apa-apa. Plus belum hamil juga, jadinya getol deh aku sama mama ngebujukin buat balik khusus jadi Babysitternya Baby K.

Kalau tanya kenapa gak ambil babysitter dari yayasan? Uhm, ini masalah kepercayaan soalnya. Aku gak gampang banget percaya sama orang. Terutama urusannya sama anak coba. Wuidiiih lebih-lebih lagi deh. Apalagi sekarang banyak banget cerita-cerita menyeramkan tentang baby sitter dari yayasan. Ada yang berani mukul anak majikannya sampai cerita yang paling mengerikan adalah anak majikannya di ‘rental’ buat dipinjemin jadi ‘asesoris’ orang minta-minta di jalan. Gyaaaaa…. Amit-amit gebrak-gebrak meja deh..

Nah mbak Tami ini udah jadi asisten kepercayaanku banget deh. Emang sih pengalaman dengan bayi dia itu nol besar. Tapi secara orangnya itu pintar, cepat belajar, resik, sayang sama anak-anak dan yang terpenting bisa dipercaya deh. Aku ayem kalau baby K diasuh sama dia. Skill dengan bayi itu bisa sama-sama belajar deh. Toh nanti 2 bulan pertama aku pasti bakal intensif belajar plus ngajarin dia juga. Lagipula kan nanti pasti dalam pengawasan dan pengasuhan baby K bakal di bantu mamaku selama aku kerja.

Dipikir-pikir bargain yang aku tawarin ke dia juga cukup win-win solution ko. Dia cuman wajib kerja pas weekdays dan pas jam aku kerja. Begitu aku pulang kantor, baby K langsung di pegang sama aku. Urusan cuci pakaian baby K, aku yang pegang sendiri. Dia cuman tinggal jemur and nyetrika. Terus urusan cuci botol susu baby K juga aku sendiri. Paling dia nanti tinggal nyiapin ASIP buat di panasin pake bottle warmer. Weekend dia bebas kalau mau ketemu suaminya. Dan yang jelas gaji dia tetap balik seperti dahulu kala. Bulanannya 800k IDR dengan uang jajan 200k IDR. Mayan kaan? Apalagi kalau compare gaji babysitter dari yayasan. Buat yang belum punya pengalaman aja start gaji dari 700k IDR. Byaaah, malas kali aku menggaji orang yang belom ada pengalaman dan aku pun blum kenal.

Dia bisa nabung lagi plus bisa lebih rutin ketemu sama suaminya.. 🙂 Alhamdulillah suami nya juga gak ngelarang kalau dia kerja lagi, asalkan tetap ikut sama keluarga aku.. 😀

Kalau si mbak hamil bagaimana? Aku sama mas sepakat bakal bantuin dia untuk biaya kontrol bulanan di Jakarta sampai dia berumur 20 weeks. Abis itu boleh deh pulang kampung. Penggantinya gimana? Wehehehe nanti itu dipikirkan lagi deh. Setidaknya kan 5 bulan pertama baby K aman.

Yah bismillah aja deh. Semoga dimudahkan dan dilancarkan. Emang urusan babysitter buat anak memang bikin garuk-garuk kepala yak.. 🙁

[thumbnail image]