Papsmear? Done!!

Hehehe harusnya sih aku sudah harus papsmear waktu Aghnan umur 6 bulan. Cuman maju mundur terus kayak undur-undur gak jelas. Alasannya:

  1. Takut
  2. Takut
  3. Takut

Yes, emang gw cemen urusan beginian.. πŸ˜† Apalagi waktu google soal pap smear malah keluar ilustrasi kayak begini:

Gimana gak makin ngejimprak gw nya. Hohohoho.. Maklum, Aghnan kan waktu lahiran lewat atas (baca: c-sect) dan c-sect yang direncanakan (karena Aghnan sungsang sampai 38 week), jadi aku gak pernah banget tuh ngerasain namanya cek bukaan dll nya itu. Jadi masih perawan tuh bagian situ sama tangan obgyn.. Hohohoho.. πŸ˜†

Tapi yaa demii kesehatan kan? Apalagi gw terngiang-ngiang sama ucapan temen gw “kalau sudah nikah apalagi melahirkan jangan malas pap smear yah?“. Iyah temen ku itu punya pengalaman pahit, kakaknya meninggal karena kanker serviks stadium lanjut. Dan dia meninggalkan 2 orang anaknya yang masih balita :(. Hal itu tidak terdeteksi di awal karena dia malas banget pap smear. Padahal kanker serviks itu kalau terdeteksi di awal masih bisa ditanggulangi loh. Untuk lebih jelasnya bisa baca postinganku yang ini tentang kanker serviks.

Alhasil aku akhirnya memberanikan diri untuk pap smear kemarin. Sama siapa? Sama obgyn tercinta dr. Bowo dong. Tadinya mau selingkuh obgyn sama dr. Ridwan di KMC. Alasannya sih biar sekalian sama Aghnan imunisasi ke KMC sama dr. Wati. Tapi karena dr. Wati gak praktek dan Aghnan jadinya re-schedule, hasilnya batal juga aku selingkuh obgyn. Hohohoho.. Emang dasar gak boleh berpaling hati, pas Sabtu kemarin aku sama mas ketemu dr. Bowo di Plaza Indonesia aja gituu.. Ya udah deh, haha hehe bentar dan langsung meniatkan hati untuk ke RSIA Bunda hari Senin nya.

Sebetulnya sih ada jadwal pap smear di klinik kantor. Cuman kemaren terlewat karena aku pergi dinas. Dan daripada nunggu ini itu nya lama lagi alhasil ya aku ke RSIA Bunda saja deh. Di daftarin sama si mas paginya. Trus pulang kantor langsung ke Bunda deh. Hehehehe sekalian nostalgia deh. Nunggunya agak lama. Sampai resah gelisah. Yaa sebetulnya faktor nervous aja karena pap smear perdana. Sambil nunggu main monopoli aja sama si mas di ipad.

Sampai akhirnya waktu dipanggil masuk. Ketemu si dokter haha hehe dulu. Hihihi dr. Bowo emang asik orangnya. Santai, rileks dan hobi guyon. Ditanya mau ngapain? Aku bilangnya mau pap smear. Eeh si dokter malah bilangnya gini “oooh, aku pikir ibu hamil lagi” *doeeeeengg*.. T_T

Oh well, akhirnya disuruh ke tempat pap smear. Iyaa akhirnya gw duduk di kursi ituu, kursi yang kakinya di gantungin diatas itu looh. Hehehehe.. Di posisikan sedemikian rupa sama susternya. Kemudian baru dokternya masuk. Si mas ada disamping aku dan megangin tanganku. Seperti biasa, dokternya permisi dulu dan entah itu apa yang dimasukin dingin-dingin yang jelas gw disuruh rileks. Prosesnya asli cepet banget. Bener kata Nita, cuman 30 detik doang (gw sengaja ngitungin Nit πŸ˜› ) . Dan yang jelas kalau kita rileks, painless dan gak berasa apa-apa. πŸ˜€

Siip deh, papsmear nya selesai. Udah gak ada hutang dan guilty feeling lagi deh. Katanya sih hasilnya baru selesai sekitar 2 minggu lagi (lama ajee di Bunda, kayaknya di tempat lain 3 hari selesai). Terus kata dokternya, biasanya kalau di Bunda, kalau kita gak di telpon biasanya hasilnya bagus. Kalau di telpon (semoga gak, jangan sampai, gebrak-gebrak meja) biasanya ga bagus hasilnya πŸ™ . Yah Bismillah aja deh, semoga hasilnya normal semua sehingga bisa langsung vaksin serviks akunya. Better late than never kan?

Hayoo yang belum papsmear siapa? Hayoo ngacung.. Β Kalau sayang anak, segera papsmear yaa.. πŸ˜€ *sombongmentangmentangudahpapsmear* πŸ˜†

Hari Kelahiran Aghnando

Dari tanggal 31 Maret 2010 sore, aku dan mas sudah “check-in” ke RSIA Bunda. Kita daftar dulu, alhamdulillah kamar Perdana yang kita inginkan available. Kemudian aku di suruh CTG dulu. Alhamdulillah kondisi Aghnan waktu itu aktif dan sehat. Bahkan susternya pun bilang ini sebetulnya sedang kontraksi bu. Hahahaha, aku nya gak berasa sama sekali. Cuman memang Aghnan heboh nendang sana sini sih waktu di perut.

Selesai CTG, aku dijelaskan proses operasi Caesar yang akan dilakukan besok paginya. Prosedurnya seperti apa. Aku harus minum obat apa dan lain sebagainya. Mayan ribet juga ternyata. Harus puasa 8 jam dulu. Terus ada beberapa obat penghilang mual yang harus di minum juga. Kemudian setelah dijelaskan, dan ttd beberapa berkas akhirnya kita diantar suster ke kamar. Kita dapat kamar nomor 305. Masuk kamar masih haha hehe hoho.. Terus didatangin suster, dikasih handuk, dijelaskan ulang prosedurnya dan disuruh minum obat setelah selesai makan. Pokoknya diusahakan malam itu setelah makan aku pup dulu. Biar kotorannya keluar semua. KAlau gak bisa pup bakal dikasih obat perangsang pup yang dimasukin lewat belakang. T_T Thank God, aku bisa pup. Kemudian bacain Al Quran buat Aghnan yang masih di perut terus bobo cepet deh, soalnya operasinya besok jam 6 pagi. Yang berarti harus siap-siap dari jam setengah 5 pagi.

Rasanya waktu malam itu masih biasa aja. Tapi begitu pagi harinya kok rasanya super nervous dan excited banget yaa. Gak sabar bakal ketemu jagoan kecil tersayang. Mandi jam setengah 5 pagi.. Ganti baju dengan baju operasi. Minum obat penahan mual dan menunggu dijemput susternya deh buat ke ruang operasi. Pas dijemput susternya di cek dulu detak jantung si Aghnan. Alhamdulillah sehat dan kencang and ready to launch.. πŸ™‚ Kemudian aku disuruh naik kursi roda deh sampai ke ruang operasi. Catet, pertama kali dalam hidup disuruh naik kursi roda.

Sampai ruang operasi, aku disuruh masuk ruang persiapan dulu. Nah si mas masih boleh nemenin nih disini. Disini aku diukur tekanan darah. Dan mulai dipasang infus.. T_T. Catet lagi, pertama kali dalam hidup dipakein infus. Byeeeek, I hate it so much.. Kemudian disuruh nunggu dokternya deh. Jam 6 lewat dokter Bowo baru datang. Senyam senyum aja dia. Dan aku pun akhirnya akan segera masuk ke ruang operasi. Hiks, sayangnya si mas gak boleh nemenin. Baru deh disini rasanya mulai gak karuan. Ngeri boww.. Entah kenapa pikiran langsung lebay dan inget mati.. πŸ˜† Udah ada tuh dipikiran kalau ada apa-apa pokoknya yang penting selamat si baby. Yess.. Bumil lebaayy..

Di ruang operasi mulai deh dipasangin semua alat monitor jantung. Catet lagi, pertama kalinya masuk ruang operasi. Mungkin karena aku deg-degan ya jadi heart rate aku rada tinggi. Langsung deh di ceng in sama dokternya. “Duh bu, gak usah deg-degan.. Gpp” Hehehe yaah dokter, namanya juga pertama kalinya niih. Di ruang operasi ada sekitar 6 orang ya. Dokter anestesi, Dokter kandungan, Dokter pembantu operasi (gak ngerti ini namanya apa, pokoknya doi memperkenalkan diri yang akan membantu dokter Bowo selama proses operasi), Suster 2 orang sama Dokter Anak. Kemudian aku disuruh miring kiri. Hiks, mulai deh proses pembiusan epiduralnya dimulai. Tulang belakang aku disuntik di beberapa titik. Dan (ternyata) rasanya gak semengerikan yang gw bayangkan. Okeh, bukannya gak sakit. Cuman gw selalu ngebayangin kalau disuntik tulang belakang itu sakitnya bakalan bikin gw ngejerit. Catet lagi, pertama kalinya dibius.

Ternyata efek obat biusnya cepet banget. Yang tadinya aku kedinginan di ruang operasi langsung menjalar rasa hangat yang aneh sepanjang tubuh bawah. Pas kakiku di buka buat dipasang kateter, aku sudah gak berasa sama sekali (Thank God). Dan mulai deh proses operasinya. Di depan mukaku dipasang tirai kain, jadi aku gak bisa ngeliat itu para dokter ngapain aja di bawah sana. Pas perut mulai di buka aku berasa sih, terus perutku berasa di obok-obok kiri kanan. Sampai akhirnya si dokter bilang “yak itu dia, bisa di ambil deh”. Dan gak lama aku berasa ada sesuatu yang diambil dari perutku, dan terdengarlah tangisan keras Aghnan. Prosesnya kurang lebih gak sampai 15 menit. Pukul 06.27 pagi Aghnando Bhimasena Karimuddin pun lahir ke dunia.. πŸ™‚

Mataku langsung refleks mencari Aghnan.. Dan there he is.. Subhanallah.. Gak sadar langsung menetes air mataku. Ya Allah itu anakku.. Terlihat gendud, rambut gondrong, dan berwarna biru keabuan.. Huhuhuhu, tampaknya dia mengalami hipotermi karena perubahan suhu di plasenta dan ruang operasi yang dingin. Karena kondisinya Aghnan yang kedinginan, jadinya tidak bisa dilakukan IMD.. πŸ™ Tapi daripada kenapa-napa. Aku percayakan saja penilaian dokter yang menangani operasi. Yang penting Aghnan sehat. Aghnan langsung dibawa ke ruang observasi. Tapi sebelum itu, dikasih lihat ke aku betapa sempurnanya Aghnan. Tangan, kaki lengkap tanpa cacat. Alhamdulillah. Terus aku disuruh cium Aghnan. Huhuhuhu.. It is truly love at first sight.. Mulai saat itu, he’s became my whole world..

Setelah melihat Aghnan di bawa keluar ruang operasi. Aku pun dipasangin alat di hidung, dan aku pun sudah gak inget apapun lagi. Samar-samar berasa dibawa keluar ruang operasi. Kemudian aku dibungkus something yang katanya menjaga suhu tubuhku. Aku ditaro di ruang recovery selama kurang lebih 3-4 jam. Dan yes, aku tak sadar. Ngantuuuk berat dan begitu sadar yang dipikiranku langsung inget Aghnan πŸ™‚

Begitu sadar, aku minta suster panggilin si mas. Dan rasanya senang begitu ketemu si mas. Apalagi si mas cerita sudah ngelihat Aghnan dan sudah Adzanin Aghnan juga.. πŸ™‚ Jadi gak sabar bertemu jagoan kecilku itu. Bolak balik tanya ke suster, kapan aku bisa di pindah ke kamar. SAmpai akhirnya si suster bosan kali ya, aku akhirnya dipindah juga, setelah susternya bolak balik tanya, udah bisa ngerasain kaki ibu lagi ga? πŸ˜†

Dibawa deh sama tempat tidurnya ke kamar. Huehuehue.. Berasa di film ER/Grey’s Anatomy gitu.. πŸ˜† Sampai kamar, eh buset ada banyak banget yang nungguin. Bokap nyokap, mertua, om, tante, bulek.. Yaolooo rame beneerr.. Tapi aku, again, nyariin mana si Aghnan.. πŸ™‚

Akhirnya setengah jam kemudian Aghnan dibawa ke kamar juga. Udah ganteng anakku. Rambutnya juga gaya abis di mohawk gituu.. πŸ˜† Dan gak berkedip ngelihat dia. Subhanallah.. My sweet little angel. Bawaannya mau mewek super terharu lagii. Gak pake banyak cing cong aku langsung minta tolong suster ajarin nen posisi bobo. Yak catetan lagi, pasca operasi 1 x 24 jam aku gak boleh beranjak dari tempat tidur. Eh buseeeeett.. T_T Mandi pun dimandiin πŸ™ It’s freaking weird.. Dan mesti stuck dengan infus dan blom boleh makan/minum sampai kentut. Walau kata dokter jaga bunyi usus ku sudah ok. Jadi sudah boleh minum. Btw, dokter jaga nya kebetulan temen SMA ku looh.. Hihihi lucu beneer.. πŸ˜›

Aghnan first 6 hours in this world :)

Nyusuin sambil bobo itu susah banget yaa.. Apalagi kalau tangan satu lagi masih dipakein infus. MasyaAllah ribetnya deh. TApi aku tetep keukeuh. Pokoknya Aghnan harus dapat kolostrum aku dulu deh. Walau ASI belum banyak, tapi insyaAllah ada sesuai kebutuhannya Aghnan. Alhamdulillah banget ya, gak salah pilih RS. Di Bunda ini, betul-betul pro ASIX. Suster-susternya betul-betul suportif dan mengerti konsep ASIX. Omongan mereka juga menyemangati selalu. Aku bilang ASI ku belum banyak keluar. Mereka selalu bilang gpp bu, disusuin terus saja. Nanti pasti keluar banyak. Iiih cinta banget sama suster-suster Bunda yang sangat amat suportif. Aku pun jadi semakin terpicu. Pokoknya besok paginya aku langsung ngotot pengen belajar duduk sama jalan biar bisa belajar nyusuin Aghnan lebih enak lagi. Tapi memang kuncinya pasca operasi itu gak boleh manja. Harus yakin bisa, dan gak sakit. Walau senut-senut dikit tapi harus dilawan. Ingat Aghnan, insyaAllah aku langsung cepat duduk, berdiri dan jalan.. πŸ™‚

Momen yang luar biasa itu saat malam hari nya. Saat tamu-tamu sudah pulang. Dan tinggal kita bertiga. Rasa haru betul-betul menyelimuti aku dan si mas melihat si kecil Aghnan. Aku semakin terharu begitu melihat si mas sampai nangis terharu sambil gendong Aghnan dan bilang, “This is our son.. I can not believe I have a son..” Yes darling, that is our beloved son..Β  Fruit of our love.. Dan kita pun berpelukan super gak jelas, tentunya karena posisi aku tiduran, jadinya super gak jelas. Yang penting berpelukan deh.. πŸ˜†

Yes, my life is complete now.. Aghnando Bhimasena Karimuddin.. You have truly completed our life.. We love u so much.. Hugs and Kisses from Mommy and Daddy..

Baby K in 32 Weeks

Kemarin saatnya check up Baby K ke Bunda..^_^Β  Alhamdulillah sih dapat urutan nomor 4. Tapi si dokter telat setengah jam. Bweeehehehehe.. Jadinya nunggunya lumayan deh.. Entah kenapa ini si Dokter sehati banget sama si Mas. Si Mas juga kemarin agak telat, dokternya pun ikutan telat. Yaolooo kompakan banget siiih.. πŸ˜›

Untung ada twitter jadi gak bete-bete banget. Tapi yah, kemarin tumben ada ibu-ibu ajak ngobrol aku. Tanya punya tanya si ibu ternyata sedang hamil anak yang ke-ENAM. Iyaaa gw gak salah denger, anaknya udah ada lima dan dia lagi expecting anak yang ke-enam. O_o. Hohohohoho.. gilaaa, pasti dah lancar banget kali ya kalau lahiran sekali ngeden langsung keluar.. πŸ˜† . Ngobrol-ngobrol, tanya aku sedang hamil anak keberapa, pengen punya berapa anak sampai ujung-ujungnya bilang begini ibunya:

Saya mah gak pake KB-KBan mbak.. Apa adanya aja.. Gak usah takut rejeki anak gak kemana ko..

Aku makin O_o (bengong) doong.. Terus aku jawab begini..

Yah bu, kan biaya sekolah mahal.. Belum lagi biaya kesehatan dan ini itu nya.. Saya mah gak yakin mampu. Takut gak optimal aja..

Ibunya jawab dengan santai seperti ini:

Yah mbak, itu semua mah bisa diatur.. Tenang aja, pasti ada solusinya ko..

Hahahaha.. aku horor dengarnya.. Langsung deh senyum manis, terus sok sok an ngukur tensi lagi bistu pindah tempat duduk deh. Untung di tempat duduk baru ngobrol sama pasien dokter Bowo lagi, tapi jauuh lebih enak. Ibu 2 anak. Dan dua-duanya ditangani oleh dokter Bowo. Ibu ini mau pap smear ceritanya. Terus cerita deh kenapa dia cocok sama dokter Bowo. Ibu ini kebetulan c-sect dua-duanya.Β  Kehamilan pertama sudah diusahakan normal sama dokter Bowo. Namun karena sudah di induksi, di coba segala macam cara si baby gak mau keluar (padahal sudah 42 weeks). Jadinya terpaksa di c-sect deh.

Nah karena yang pertama dah di c-sect, ibu ini mau yang kedua c-sect juga deh. Soalnya biar rusaknya gak dua tempat berbeda.. :lol:. Anihoo, cukup senang ngobrol sama ibu ini. Jadi makin firm, kalau si dokter Bowo ini emang dokter OK yang gak bikin panik/parno pasiennya. Santaaiiii πŸ˜‰

Alhamdulillah karena ada ibu-ibu yang minta di skip urutannya kita dapat urutan nomor 3. Pertama diketawain sama si dokter, soalnya aku naiknya mayan banyak dari bulan kemarin.. Weeekkss.. Terus haha hihi sebentar, mengeluh tentang selangkangan yang makin asoy (yang dibilang dokternya normal kok bu). Bistu cek USG deh..

Pas di USG ternyata posisinya Baby K lagi ‘nakal’. Melintang agak keatas kepalanya. Jadi pantatnya di bawah. Kakinya di samping.. Kepala di samping. Weehh nak, kok tumben niih. Padahal tadi pagi waktu cegukan kepalanya masih di bawah. Udah pasang muka panik aja ini gw. Tapi untung dokter Bowo super santai dan jago nenangin..

Tenang aja bu.. Nanti masih bisa muter ko.. Gpp..

Haiyaaa.. Semakin merasa klop sama dokter ini. Yah maklum, gw kan orangnya super over worried. Jadi kalo dokternya makin panik aku nya bisa ngejimprak saking paniknya. Ngeliat si dokter santai.. Aku jadi sedikit tenang.. πŸ˜‰

Tapi yang bikin bengong adalah, betapa perkembangan Baby K yang super duper pesat. Pas diukur BPD, HC, AC dan FL nya.. Terus keluar deh perhitungan EFW nya (Estimated Fetal Weight). Ternyata Baby K beratnya sudah 2253 gram. Hahaha.. aku literally bengong.. Yaoloo nak, pantes aja kok Bunda ngerasa makin besar perutnya. Bawa gembolan 2 kilo kemana-mana.. πŸ˜† . Tanya si dokter:

Buseeet, gede amat ya dok?

Dokternya dengan santainya ngomong sepert ini:

Ya pantes dong bu, wong ibunya juga gede..

T_T.. Yeeeee si dokter.. Pas dikasih grafiknya memang Baby K sudah hampir menembus batas atas berat badan bayi yang normal. Tapi masih normal kata dokternya. Cuman kalau 32 weeks beratnya sudah segini, dokter perkirain, lahirnya bisa beratnya 3.5 – 4 kilo. Naah kalau 3.5 kg (melihat dari ukuran panggul ku) masih bisa normal kata si dokter. Cuman kalau sampai 4 kg. Itu mau gak mau harus c-sect.

Aheemm.. c-sect yaa.. Yaah pokoknya optimis dulu deh insyaAllah masih bisa normal. Dokternya bilang sih, walau si Baby K sudah besar, aku gak boleh ngurangin makan. Makan tetap kayak biasa. Soalnya kasihan si Baby (kata dokter), kalau dikurangin nanti dia kelaparan. Aye dokter.. Dan masih disuruh asup daging merah terus sama si dokter. Iya, soalnya HB aku itu cenderung rendah. Ya emang pada dasarnya aku darah rendah sih ya..Cuman mungkin aku kurangin gula-gula yang manis-manis. Dan banyakin yang berserat-serat gitu kali yaa..

Yang jelas melihat progres si Baby yang pesat kayanya ada kemungkinan dia due nya lebih cepat. But we’ll see. Aku sih official cuti dari kantor tanggal 1 Maret 2010. Aaahh tidak sabarnya memulai cuti dan mempersiapkan segala macamnya buat Baby K. Tinggal 10 hari kerja lagii.. Asoooyy.. πŸ˜€

Oh iya, insyaAllah Sabtu ini mau mitoni buat Baby K. Semuanya sudah beres, tinggal jalan saja. Doakan semuanya lancar-lancar yaaa.. Dan semoga tidak hujan.. Amiin.. πŸ˜‰ Nantikan foto-foto dan liputannya yaa.. πŸ˜‰

[thumbnail image]

Hello World..

This is Baby K speaking.. πŸ™‚

Umur saya kurang lebih sudah 28 minggu dan ayah bunda sudah tidak sabar untuk melihat mukaku via USG 4D. Ayah buat janji dengan dokter di klinik fetomaternal yang ada di Jalan Kimia. Kata pak dokter disitu alat USG 4D nya lebih bagus dibanding di RS. Bunda. Setelah menunggu kurang lebih setengah jam akhirnya Ayah Bunda masuk ke ruangan dokternya. Pak Dokter seperti biasa, dengan suaranya yang santai menyapa Ayah Bundaku. Dan kemudian Bunda langsung berbaring di tempat periksa.

Pak dokter mengoleskan gel yang dingiin banget di perut bunda. Dan kemudian mulai deh ada alat yang bergerak-gerak di permukaan perutnya Bunda. Tadinya aku sudah mau tidur. Posisiku juga sudah meringkuk dengan nyaman. Soalnya tadi sudah dikasih makan roti gandum meses yang enak sama Bunda. Jadinya akupun sudah kekenyangan. Pas mau tidur tiba-tiba perut Bunda berguncang dengan keras. Aku bingung, ternyata Pak Dokter tidak bisa melihat mukaku dengan baik dengan posisi meringkuk ini jadinya perut bunda diguncang-guncang supaya aku melihat ke arah lain.

Akhirnya pak dokter melihat bagian tubuhku yang lain deh. Pak dokter bilang ke Ayah Bunda kalau posisiku sudah bagus. Sudah dibawah. Kemudian tali plasentaku juga posisinya bagus tidak melilit badanku. Tapi sayangnya tali plasentaku menutupi ‘monasku’ jadi pak dokter tidak bisa melihat sejelas bulan lalu. Cuman skrotum ku saja yang terlihat sama pak dokter. Otak, saraf, tulang belakang dan organ dalamku terlihat normal dan sehat kata pak Dokter. Dan jari-jari tangan kakiku pun jumlahnya komplit. Nampaknya Ayah Bunda cukup bahagia melihat perkembanganku. Bunda pun selalu bilang “Alhamdulillah, yang penting kamu sehat dan normal ya nak“.

Kata pak dokter tanggal lahirku maju jadi tanggal 10 April 2010. Dan secepat-cepatnya aku bisa keluar dari perut bunda itu tanggal 1 April 2010.Β  Setelah puas melihat bagian tubuhku yang lain, pak dokter kembali fokus ke mukaku. Aku sendiri masih mengantuuk dan kedua tanganku aku tutup supaya aku bisa tidur lagi. Jadinya dokter ku pun jadi gemas. Dan mulai deh kejar-kejaran alat usg dengan posisiku agar Ayah Bunda dan dokter bisa melihat mukaku seperti apa. Alhamdulillah kata dokter mukaku normal semua. Bibir sempurna, hidung sempurna dan mataku juga sempurna. Tapi begitu mau difoto, aku pun kembali menutup muka dengan tanganku. Kayaknya aku agak pemalu ya, belum terbiasa di foto. Kalau kata Bunda, pemalu nya aku mirip sama Ayah. πŸ˜†

Akhirnya dokter berhasil juga mengabadikan mukaku. Tentunya dengan susah payah. Hihihihi, gpp deh ngerjain dokternya sedikit. Naah ini dia mukaku. Hayooo aku mirip syapa yaaa?

Baby K 28 weeks

Kata Bunda dan Eyang Ti, hidungku mirip ayah mancungnya (ini kayanya bikin Bunda senang banget). Terus bibirku juga mirip ayah. Tapi jidatku kayaknya ikut Bunda jenongnya πŸ˜† . Kata Bunda gpp, tandanya anak pintar.. πŸ™‚ Terus mataku kayanya belo kaya Eyang Ti.. Hihihihi.. aah mau mirip syapapun itu yang penting aku anaknya Ayah Bunda.. πŸ™‚

Setelah 45 menit di USG akhirnya dokternya pun menyerah tidak sukses mengabadikan mukaku full. Dokter agak tidak puas dengan USG 4D aku, soalnya aku terlalu pemalu katanya. Padahal sih menurut Ayah Bunda muka aku terlihat jelas. Yah maklum lah, dokterku memang perfeksionis. Tapi dokternya baik sih, karena USG 4Dnya kurang maksimal akhirnya Ayah Bunda dikasih charge harga USG 2D saja. Padahal selama 45 menit itu bolak balik USG 4D.

Kayanya Ayah Bunda pengen USG 4D lagi deh bulan depan. Iya deh, semoga aku tidak pemalu lagi kayak hari ini ya. Habis gimana, aku ngantuk banget Bundaa..Β  Setelah selesai USG, Ayah Bunda pun kembali konsultasi hasil lab sama dokternya. Ternyata bunda terkena infeksi sedikit, jadinya dikasih antibiotik buat 4 hari sama pak dokter. Tapi sisanya bagus kata pak Dokter. Iya doong, Bunda kan selalu memperhatikan asupan buat aku. Walaupun bunda tidak mengalami peningkatan berat badan dari bulan lalu (nampaknya membuat Bunda cukup senang). Tapi aku sendiri beratnya jadi 2 kali lipat bulan yang lalu. Aku sekarang beratnya jadi 1334 gram. Kata pak dokter beratku normal dan sesuai dengan umurku sekarang. Dan berarti semua makanan yang masuk ke Bunda lari ke aku semua. πŸ™‚

Dokter cuman kasih saran ke Bunda untuk lebih banyak mengasup daging sapi macam steak gitu. Bukan karena aku kurang zat besi, biar protein untuk aku cukup. Nampaknya Bunda cukup bahagia mendengar saran pak dokter ini. Hihihihi..

Yah sekian deh cerita perkembanganku sampai di minggu ke 28 ini. Bunda sama Eyang Ti kayaknya sudah semakin siap-siap melanjutkan belanja untuk persiapan kehadiranku nanti. Eyang Ti pun sudah mengeluarkan bedong/popok/baju-baju lama si mama dari lemari nya. Sedang Eyang Kakung bersemangat untuk membelikan aku stroller dan carseat. Nampaknya, dari yang aku dengar. Eyang Kung jatuh hati dengan stroller Quinny Zapp, yang berarti aku akan punya maxi cosi sebagai car seat ku.

Doakan aku selalu sehat ya tante-tante dan om-om.. Aku masih betah nih di perut Bunda. Tunggu aku sampai April ya.. Pada saat itu aku baru siap untuk melihat dunia.. πŸ™‚ Amiiin…

Half Way To Go.. :)

Kemarin abis ketemu Dede.. *jingkrakjingkrakjingkrak.. Sebulan kali ini gak berasa banget sih menurut aku. Soalnya biasa, akhir tahun lagi super duper hectic di kantor. Seminggu rasanya cepet banget dan tau-tau udah weekend lagi aja gitu loh.

Anniversary 9 bulan kemarin aja lupa di posting. Wekekeke.. Basically kita gak ngapa-ngapain siih. Just enjoying leyeh-leyeh dan cuddling di kamar tercinta. One thing I realized yaa.. Semenjak hamil aku sama si mas itu jadi makin mesraaa dan lengket bangeeet deh. Hehehe.. Pokoknya rasanya jadi seneeeng banget manja-manja dan bawaannya pengen nempeeel mulu sama si mas. Hihihihi..

Anihoo.. Mari kita ceritakan waktu kontrol Baby kemarin.. Niat banget tenggo dari kantor. Jam 4.15 sudah meluncur ke Bunda. Dapat antrian nomor 7. Dan langsung sibuk bbm-an sama si mas. Aku pikir kan nomor 7 paling abis maghrib ya baru di panggil. Cuman pas konfirm ke susternya, susternya bilang gini “Wah bu, tunggu aja ya, dokternya sudah datang tuh..“. Heeee? Tumben banget dokternya udah dateng. Padahal belom jam 5 aja gituu..

Ok lah gw timbang sama cek tensi saja. Tensi normal tapi pas nimbang.. JRENG..JRENG.. naik 2 kilo aja gitu gw. Yaolooo nikmat bener kali ya trimester 2 jadi makan jalan terus. πŸ˜† Stresss, tapi ya semoga si Dede juga ikutan besar ya kayak emaknya.. Kalau gak kan percuma T_T..

Setelah nimbang aku nunggu lagi deh. Gak lama baru sadar, ternyata pasien yang masuk udah nomor 5 aja gitu. Eh buset, mana si mas masih di jalan lagi. Huaaaa panik deh panik, soalnya kan pengen ditemenin sama si mas waktu di USG. Nyeh..nyeh.. Kemudian saatnya dipanggil tapi mas belum terlihat. Huhuhuhu, pokoknya aku coba ulur waktu dulu deh sebelum USG di mulai.

Masuk ke ruang dokter udah cengar cengir gak penting. FYI aja ya, ini kontrol paling santai yang gw alamin. Soalnya biasanya aku selalu nervous ini mah asoy geboy banget. Mulai deh aku brondong pertanyaan buat pak Dokter:

  1. Kalau mau lahir ala water birth bisa gak sama dokter Bowo? –> Jawaban dokter, “Bisa aja, cuman buat apa? Sama aja kok bu, kecuali ibu mau bayar Bunda lebih mahal..” Aheeeeyy dokter ini memang begitulah kalau menjawab. Prinsipnya yang penting-penting aja deh. Dalam hati gw mikirnya sih “Kan reimburse Dook“. πŸ˜† Tapi senang lah kalau doi bisa water birth.. Jadi gak perlu cari dokter lain.. πŸ˜‰
  2. Kalau bepergian naik pesawat aman gak Dok? –> Jawaban dokter,”Naik pesawatnya sih aman bu, cuman turbulence nya itu yang gak aman. Tapi kalau penerbangan singkat sih gpp“. Asooyy.. Jadi hanimun akhir bulan bisa jalan terus ya mas.. πŸ˜‰ Sekaligus minta ke dokter surat keterangan aman naik pesawat deh.. Hihihi..
  3. Perlu imunisasi TT di bulan ke-7 gak Dok? –> Jawab dokter, “Gak perlu Bu, memangnya ini Puskesmas..” Laaaah… Yaudeee.. πŸ˜†
  4. Kalau pakai toner yang mengandung alkohol, aman gak Dok? –> Ini sih pertanyaan titipan si Meta. Kata dokter, “Amaaan kok bu..” . Tuh Met, I told u so.. Amaaaaann..
  5. Kalau mau USG 4D enaknya kapan ya Dok? –> Kata dokter,”Yah sekitar minggu 25-30 deh bu.” Okaaay catat.. Berarti bulan depan yaaah.. Dokternya sendiri sih menyarankan buat USG 4D di Jalan Kimia. Tempat ngajarnya dia. Katanya alatnya lebih bagus di banding di Bunda. Siip, dimana aja mah asoy ajaaa..
  6. Akhir-akhir ini suka pusing kenapa ya Dok, apa karena abis pesta seafood? –> Kata dokter, “Bisa sih bu, tapi mungkin juga karena stres di kantor plus kurang olahraga juga. Coba lebih olahraga deh Bu, biar peredaran darah lebih lancar..” Hihihihi.. ah begitu yak.. Panteess.. Gara-gara kerjaan nih,mau Yoga jadi suka males-malesan sampai rumah. Baiklaaah, mari lebih berolahraga lebih giat lagii..

Yak sekian deh rentetan pertanyaan yang diajukan. Tapi si mas tak kunjung datang juga. Huaaaa.. Pengen mewek, tapi ya udah mau gimana lagi. Akhirnya disuruh ke ruang USG deh. Untuung banget si dokter terima telepon jadi agak lama masuk ke ruang USG nya. Pas USG di mulai, Alhamdulillah pas si mas datang. Horeeeeee… Wah nak, kamu memang mau ditungguin ayahnya yaaaa.. Asik..asik..asikk mari kita lihat perkembangannya si Dede..

Alhamdulillah si Dede sehat-sehat dan semuanya normal. Cuman dokter concern tentang aliran darahnya, masih normal sih hitungannya tidak seoptimal bulan lalu. Aku disuruh banyak minum air putih sama dokter. Siapp Dok. Biasanya sih aku minum kayak gentong. Cuman kalau udah ribet kerja suka lupaaa itu namanya minum air putih. Ckckckckck.. Gak boleh lupa lagi yaa Bundaaa..

Terus beratnya si Dede naik 3 kali lipat dari bulan lalu. Yang bulan lalu cuman 111 gram. Sekarang si dede beratnya jadi 384 348 gram. Horeeeee.. Sukses membuat Dede menggendut. Kalau lihat di chartnya sih, berat si Dede masih masuk batas normal tapi sudah di atas rata-rata biasanya..

Baby Karimuddin 20 weeks

Sayang si Dede masih belom keliatan pasti jenis kelaminnya. Gpp sayang, Bunda sama Ayah mah senang-senang aja kamu cewek atau cowok. Yang penting kamu senantiasa sehat yaaa.. πŸ™‚ Si Dede ngegemesin banget waktu di USG. Tangannya gerak-gerak gitu kayak dadah-dadah ke AyBunnya. Huhuhuhu kebayang gambaran itu sukses bikin gw mewek waktu sholat. My precious Baby.. My heart and soul..

Alhamdulillah mau masuk 20 minggu. Waah udah half way to go yaaa.. Hihihihi semoga kamu sehat selalu ya sayang.. Kisskiss from AyBun.. πŸ˜€