Hari Lahir Argentyo

Cerita tentang hari lahir Argentyo dimulai dari checkup 37 minggu kehamilan. Di minggu ke 37 memang saatnya mengetahui apakah dinding rahim pasca operasi c-sect 5 tahun yang lalu sudah cukup tebal apa gak untuk dilakukan VBAC. Sampai minggu ke 37 mental yang disiapin tetap mental lahiran normal. Bukan kenapa-kenapa sih, buat gw operasi tetap lebih horor karena aku gak bisa in control. Plus ada ketakutan sendiri gimana kalau ada apa-apa dan end up meninggal di meja operasi. Serem amat ya mikirnya sampe begitu. Jadi begitu tau kalau gak memungkinkan VBAC karena dinding rahim pasca c-sect tebalnya gak sampai 5 mm, langsung horor sendiri. Tapi pas dengar alasan dokter gak bisa VBAC karena kalau dinding rahim tipis, salah ngeden jadi bisa robek bekas jahitan operasinya *lebihhoror*, jadilah mulai mengumpulkan benih benih keberanian. 

Kelebayan hamil trimester 3 gak membantu banget sih. Karena mentalnya belum kuat, bawaannya inget mati melulu dan jujur ya belum siap. Apalagi ngeliat Aghnan, bawaannya mewek melulu karena belum siap ninggalin dia, masih pengen ngeliat dia tumbuh besar.  Untung pas bulan Ramadhan ya, jadi dibawa ke doa aja. Banyak zikir, banyak baca Quran, banyak sholat semata2 biar hati dan pikiran tenang.  Selagi nyiapin mental, aku sama mas juga mulai pilih-pilih tanggal lahirnya. Dokter kasih opsi yang ideal tanggal 4-11 Juli 2015. Setelah kontemplasi sana sini, ngintip weton, ngitung neptu akhirnya diputuskan 8 Juli 2015 lah hari H nya.
Continue reading

Hari Kelahiran Aghnando

Dari tanggal 31 Maret 2010 sore, aku dan mas sudah “check-in” ke RSIA Bunda. Kita daftar dulu, alhamdulillah kamar Perdana yang kita inginkan available. Kemudian aku di suruh CTG dulu. Alhamdulillah kondisi Aghnan waktu itu aktif dan sehat. Bahkan susternya pun bilang ini sebetulnya sedang kontraksi bu. Hahahaha, aku nya gak berasa sama sekali. Cuman memang Aghnan heboh nendang sana sini sih waktu di perut.

Selesai CTG, aku dijelaskan proses operasi Caesar yang akan dilakukan besok paginya. Prosedurnya seperti apa. Aku harus minum obat apa dan lain sebagainya. Mayan ribet juga ternyata. Harus puasa 8 jam dulu. Terus ada beberapa obat penghilang mual yang harus di minum juga. Kemudian setelah dijelaskan, dan ttd beberapa berkas akhirnya kita diantar suster ke kamar. Kita dapat kamar nomor 305. Masuk kamar masih haha hehe hoho.. Terus didatangin suster, dikasih handuk, dijelaskan ulang prosedurnya dan disuruh minum obat setelah selesai makan. Pokoknya diusahakan malam itu setelah makan aku pup dulu. Biar kotorannya keluar semua. KAlau gak bisa pup bakal dikasih obat perangsang pup yang dimasukin lewat belakang. T_T Thank God, aku bisa pup. Kemudian bacain Al Quran buat Aghnan yang masih di perut terus bobo cepet deh, soalnya operasinya besok jam 6 pagi. Yang berarti harus siap-siap dari jam setengah 5 pagi.

Rasanya waktu malam itu masih biasa aja. Tapi begitu pagi harinya kok rasanya super nervous dan excited banget yaa. Gak sabar bakal ketemu jagoan kecil tersayang. Mandi jam setengah 5 pagi.. Ganti baju dengan baju operasi. Minum obat penahan mual dan menunggu dijemput susternya deh buat ke ruang operasi. Pas dijemput susternya di cek dulu detak jantung si Aghnan. Alhamdulillah sehat dan kencang and ready to launch.. 🙂 Kemudian aku disuruh naik kursi roda deh sampai ke ruang operasi. Catet, pertama kali dalam hidup disuruh naik kursi roda.

Sampai ruang operasi, aku disuruh masuk ruang persiapan dulu. Nah si mas masih boleh nemenin nih disini. Disini aku diukur tekanan darah. Dan mulai dipasang infus.. T_T. Catet lagi, pertama kali dalam hidup dipakein infus. Byeeeek, I hate it so much.. Kemudian disuruh nunggu dokternya deh. Jam 6 lewat dokter Bowo baru datang. Senyam senyum aja dia. Dan aku pun akhirnya akan segera masuk ke ruang operasi. Hiks, sayangnya si mas gak boleh nemenin. Baru deh disini rasanya mulai gak karuan. Ngeri boww.. Entah kenapa pikiran langsung lebay dan inget mati.. 😆 Udah ada tuh dipikiran kalau ada apa-apa pokoknya yang penting selamat si baby. Yess.. Bumil lebaayy..

Di ruang operasi mulai deh dipasangin semua alat monitor jantung. Catet lagi, pertama kalinya masuk ruang operasi. Mungkin karena aku deg-degan ya jadi heart rate aku rada tinggi. Langsung deh di ceng in sama dokternya. “Duh bu, gak usah deg-degan.. Gpp” Hehehe yaah dokter, namanya juga pertama kalinya niih. Di ruang operasi ada sekitar 6 orang ya. Dokter anestesi, Dokter kandungan, Dokter pembantu operasi (gak ngerti ini namanya apa, pokoknya doi memperkenalkan diri yang akan membantu dokter Bowo selama proses operasi), Suster 2 orang sama Dokter Anak. Kemudian aku disuruh miring kiri. Hiks, mulai deh proses pembiusan epiduralnya dimulai. Tulang belakang aku disuntik di beberapa titik. Dan (ternyata) rasanya gak semengerikan yang gw bayangkan. Okeh, bukannya gak sakit. Cuman gw selalu ngebayangin kalau disuntik tulang belakang itu sakitnya bakalan bikin gw ngejerit. Catet lagi, pertama kalinya dibius.

Ternyata efek obat biusnya cepet banget. Yang tadinya aku kedinginan di ruang operasi langsung menjalar rasa hangat yang aneh sepanjang tubuh bawah. Pas kakiku di buka buat dipasang kateter, aku sudah gak berasa sama sekali (Thank God). Dan mulai deh proses operasinya. Di depan mukaku dipasang tirai kain, jadi aku gak bisa ngeliat itu para dokter ngapain aja di bawah sana. Pas perut mulai di buka aku berasa sih, terus perutku berasa di obok-obok kiri kanan. Sampai akhirnya si dokter bilang “yak itu dia, bisa di ambil deh”. Dan gak lama aku berasa ada sesuatu yang diambil dari perutku, dan terdengarlah tangisan keras Aghnan. Prosesnya kurang lebih gak sampai 15 menit. Pukul 06.27 pagi Aghnando Bhimasena Karimuddin pun lahir ke dunia.. 🙂

Mataku langsung refleks mencari Aghnan.. Dan there he is.. Subhanallah.. Gak sadar langsung menetes air mataku. Ya Allah itu anakku.. Terlihat gendud, rambut gondrong, dan berwarna biru keabuan.. Huhuhuhu, tampaknya dia mengalami hipotermi karena perubahan suhu di plasenta dan ruang operasi yang dingin. Karena kondisinya Aghnan yang kedinginan, jadinya tidak bisa dilakukan IMD.. 🙁 Tapi daripada kenapa-napa. Aku percayakan saja penilaian dokter yang menangani operasi. Yang penting Aghnan sehat. Aghnan langsung dibawa ke ruang observasi. Tapi sebelum itu, dikasih lihat ke aku betapa sempurnanya Aghnan. Tangan, kaki lengkap tanpa cacat. Alhamdulillah. Terus aku disuruh cium Aghnan. Huhuhuhu.. It is truly love at first sight.. Mulai saat itu, he’s became my whole world..

Setelah melihat Aghnan di bawa keluar ruang operasi. Aku pun dipasangin alat di hidung, dan aku pun sudah gak inget apapun lagi. Samar-samar berasa dibawa keluar ruang operasi. Kemudian aku dibungkus something yang katanya menjaga suhu tubuhku. Aku ditaro di ruang recovery selama kurang lebih 3-4 jam. Dan yes, aku tak sadar. Ngantuuuk berat dan begitu sadar yang dipikiranku langsung inget Aghnan 🙂

Begitu sadar, aku minta suster panggilin si mas. Dan rasanya senang begitu ketemu si mas. Apalagi si mas cerita sudah ngelihat Aghnan dan sudah Adzanin Aghnan juga.. 🙂 Jadi gak sabar bertemu jagoan kecilku itu. Bolak balik tanya ke suster, kapan aku bisa di pindah ke kamar. SAmpai akhirnya si suster bosan kali ya, aku akhirnya dipindah juga, setelah susternya bolak balik tanya, udah bisa ngerasain kaki ibu lagi ga? 😆

Dibawa deh sama tempat tidurnya ke kamar. Huehuehue.. Berasa di film ER/Grey’s Anatomy gitu.. 😆 Sampai kamar, eh buset ada banyak banget yang nungguin. Bokap nyokap, mertua, om, tante, bulek.. Yaolooo rame beneerr.. Tapi aku, again, nyariin mana si Aghnan.. 🙂

Akhirnya setengah jam kemudian Aghnan dibawa ke kamar juga. Udah ganteng anakku. Rambutnya juga gaya abis di mohawk gituu.. 😆 Dan gak berkedip ngelihat dia. Subhanallah.. My sweet little angel. Bawaannya mau mewek super terharu lagii. Gak pake banyak cing cong aku langsung minta tolong suster ajarin nen posisi bobo. Yak catetan lagi, pasca operasi 1 x 24 jam aku gak boleh beranjak dari tempat tidur. Eh buseeeeett.. T_T Mandi pun dimandiin 🙁 It’s freaking weird.. Dan mesti stuck dengan infus dan blom boleh makan/minum sampai kentut. Walau kata dokter jaga bunyi usus ku sudah ok. Jadi sudah boleh minum. Btw, dokter jaga nya kebetulan temen SMA ku looh.. Hihihi lucu beneer.. 😛

Aghnan first 6 hours in this world :)

Nyusuin sambil bobo itu susah banget yaa.. Apalagi kalau tangan satu lagi masih dipakein infus. MasyaAllah ribetnya deh. TApi aku tetep keukeuh. Pokoknya Aghnan harus dapat kolostrum aku dulu deh. Walau ASI belum banyak, tapi insyaAllah ada sesuai kebutuhannya Aghnan. Alhamdulillah banget ya, gak salah pilih RS. Di Bunda ini, betul-betul pro ASIX. Suster-susternya betul-betul suportif dan mengerti konsep ASIX. Omongan mereka juga menyemangati selalu. Aku bilang ASI ku belum banyak keluar. Mereka selalu bilang gpp bu, disusuin terus saja. Nanti pasti keluar banyak. Iiih cinta banget sama suster-suster Bunda yang sangat amat suportif. Aku pun jadi semakin terpicu. Pokoknya besok paginya aku langsung ngotot pengen belajar duduk sama jalan biar bisa belajar nyusuin Aghnan lebih enak lagi. Tapi memang kuncinya pasca operasi itu gak boleh manja. Harus yakin bisa, dan gak sakit. Walau senut-senut dikit tapi harus dilawan. Ingat Aghnan, insyaAllah aku langsung cepat duduk, berdiri dan jalan.. 🙂

Momen yang luar biasa itu saat malam hari nya. Saat tamu-tamu sudah pulang. Dan tinggal kita bertiga. Rasa haru betul-betul menyelimuti aku dan si mas melihat si kecil Aghnan. Aku semakin terharu begitu melihat si mas sampai nangis terharu sambil gendong Aghnan dan bilang, “This is our son.. I can not believe I have a son..” Yes darling, that is our beloved son..  Fruit of our love.. Dan kita pun berpelukan super gak jelas, tentunya karena posisi aku tiduran, jadinya super gak jelas. Yang penting berpelukan deh.. 😆

Yes, my life is complete now.. Aghnando Bhimasena Karimuddin.. You have truly completed our life.. We love u so much.. Hugs and Kisses from Mommy and Daddy..