Ladies Lunch and Noa’s Park

Udah lamaaa banget aku ngumpul-ngumpul sama sahabat-sahabat cewek aku dari kuliah tapi ya cuman kita-kita aja. Biasanya kalau ngumpul itu pada bawa pasukan komplit (baca: anak sama suami). Seru banget sih, cuman jadi gak bisa tuh curhat-curhat atau ketawa ketiwi ngomongin hal yang cuman kita tau. Soalnya kudu jaim di depan anak dan malu sama suami.. πŸ˜†

Berhubung Indah masih di Jakarta, jadi gw (kayaknya gw ya cin) ngusulin kenapa gak ladies lunch aja siih. Kebetulan salah sahabat kita lagi pengen minta di korek urusan percintaan dan persayangannya (is it even a word?!?) πŸ˜† Dari yang tadinya pengen ke Itasuki akhirnya pindah ke tempat andalankita sejagad yaitu Sushi Tei. Huhuhuhuhu gak ada yg paling nikmat gak sih ngobrol ketawa-ketiwi sama sahabat-sahabat cewek kita sambil nyushi.. Super yuumm.
Continue reading

Cerita Tentang Nursing Room

Duluu sebelum punya anak, gak terlalu perduli soal keberadaan nursing room di mall favorit. Gak ngerti juga gunanya ada nursing rooms apa buat di mall-mall πŸ˜› . Sekarang, kayaknya wajib tau posisi dan kondisi nursing room di mall yang akan dituju. Apalagi kalau mau jalan sama Aghnan. πŸ™‚ Sebetulnya butuh nursing rooms buat ganti popoknya Aghnan sih. Kalau nursing rooms nya gak bersih kan kebayang jadi sumber kubangan bakteri kan. Hueee.. Kalau nyusuin sih, selama ada nursing apron bisa dimana saja πŸ™‚

Favorit aku pribadi sih nursing rooms nya Plaza Indonesia dan Grand Indonesia. Alhamdulillah, dua mall ini juga yang paling deket dari rumah. Jadi kalau pergi-pergi juga pasti gak jauh-jauh dari dua mall ini. Di Plaza Indonesia, nursing rooms nya ada di tiap lantai. Suasananya bersih dan terang. Β Ada dua changing mat dan 2 bilik untuk nyusuin yang private banget (di dalam 2 ruangan dan bisa dikunci). Stroller bisa masuk ke dalam nursing rooms bahkan masuk ke bilik nyusuinnya ini. Waktu Aghnan belum boleh ke mall, aku sering mompa di nursing rooms ini dan memang nyaman sekali πŸ™‚

Di Grand Indonesia juga enak. Nursing rooms tersebar dimana-mana. Β Kayaknya di mana ada rest rooms pasti ada nursing rooms. Ada di setiap lantai baik di west mall dan east mall. Bedanya, satu nursing rooms cuman bisa dipakai 1 orang saja. Tempat nyusuin, wastafel dan changing mat ada di satu ruangan itu. Β Wastafelnya juga enak, ada air panas dan air dingin :D. Tempat duduknya walau pendek tapi lumayan pewe. Dan changing mat nya yang model Koala itu. Walau nuansanya agak remang-remang, yang pasti bersih.

Di PIM 2 juga enak, ada di tiap lantai. Bilik nyusuinnya private dan sofanya juga pewe bangeet. Tapi sayang suasananya agak gelap dan remang-remang gitu. Hehehehe.. πŸ™‚ Sama di Pejaten Village katanya Nursing Rooms nya keren bangeet. Iih bikin penasaran pengen ngajak Aghnan kesana. Maybe next belanja bulanan kita ke Hypermart Pejaten Village ayah? Ajak Aghnan yaa.. πŸ˜€

Yang gak masuk akal itu mall seperti Pacific Place. Gede dan luas buangeet. Ada tempat hiburan buat toddler disitu macam Kidzania. Terus mereka punya fasilitas pinjam stroller. Tapiiii, mall segede gituu, nursing rooms nya cuman satu di lantai 3 T_T . Gokil berat deh. Changing mat nya cuman 2 lagi kalo gak salah. Kebayang dunk kalo lagi wiken penuhnya gimana kalau mau ganti popok aja. Malesin banget deh. Kebayang gak, kalau si baby keburu crancky krn abis pup terus mesti ngantri dulu mau ganti popok. Kalau kemarin sih, langsung mojok di Starbucks PP buat ganti popoknya Aghnan dan nyusuin. πŸ˜› Menurut gw sih lebih penting nursing rooms ada banyak dibanding fasilitas sewa stroller.

Kalau kata temenku sama aja ceritanya dengan Senayan City. Mall segede gitu nursing rooms nya cuman ada 1. Padahal ada playground gede juga kan di lantai atas nya SenCi T_T. Emang sih di Mothercare sama di dalam Debenhams nya Senci (ternyata) ada nursing rooms. Cuman itu kan berarti bukan punya nya si Senci.

Aghnan pengalamannya ke mall masih terbatas sih, jadi menurut pengamatan baru bisa cerita gitu aja. Tapi bener deh, untuk kota berjuta mall ini masalah nursing rooms penting. Ok lah, kalau aiming kostumernya orang kantoran macam City Walk gitu, jadi kalau gak ada nursing rooms sama sekali bisa gw mengerti. Tapi kalau mall besar yang punya fasilitas playground segede-segede apaan tapi nursing rooms nya cuman satu, kok kayanya gak banget yaa..

Anihoo, untuk review nursing room di mall-mall di Jakarta bisa di baca disini ya:

Happy nge Mall ya πŸ™‚

Kitchenette Menurut Lidah Kita

Salah satu restorannya Ismaya yang baru. Edan ya grup Ismaya ini ekspansinya besar-besaran banget. Dari Sushi Groove, Social House,Β Pizza E Birra, Pasta de Waraku, Β Mr. Curry sampai Kitchenette ini semuanya masuk grup Ismaya. Kitchenette ini terletak di Plaza Indonesia Lantai 1. Konsepnya lucu banget. Jadi sesuai namanya, kita kayak makan di dekat dapur. Konsep open kitchen gitu siih. Cuman ini interior nya juga dibuat beneran kayak dapur gitu. Nuansa restonya bikin aku keinget sama film Ratatouille atau Julie and Julia πŸ™‚

Kemarin seharian aku uring-uringan banget di kantor. As usual lah. Banyak meeting dan pile of works yang gak kepegang-pegang terus. T_T. Belum lagi kalau aku suntuk di kantor kan ujung-ujungnya ASIP jadi seret. Nelongso banget ngeliat tiap merah cuman dapet 100-120 ml. Curhat sama si mas akhirnya diajakin keluar after hours sama si mas. Buat hiburan gw dan memicu produksi ASIP. Iyaaa, ngemall buat gw ampuh banget ningkatin mood dan produksi ASIP. πŸ˜† Tadinya mau nonton Inception. Tapi ko Inception jam nya ga ada yang pas. Either kesorean atau kemalaman. Akhirnya kita memutuskan buat dinner aja deh. Karena masih kebayang-bayang Kitchenette dari kunjungan yang pertama, akhirnya kita dinner disana lagi deh. Β Jadi, kemarin adalah kunjungan kita yang kedua. Jadi reviewnya di rapel aja ya πŸ™‚ .

Waktu yang pertama kali datang aku pesan Savoury Galette Eduardo (59k IDR) dan Lavender Lime (28k IDR). Kemudian si mas pesan Fried Oxtail with Hainam Rice (59k IDR) dan umm.. Lemon Tea kayanya. Aku lupa bok. Nah kunjungan yang kedua ini aku pesan Uncle Raul’s Spanish Meatballs (59k IDR) dan Lychee Elixir (35k IDR). Sedang si mas pesan si Eduardo lagi dan Creamy Caramel Frappe (35k IDR).

Savoury Galette ini emang spesialisasinya Kitchenette. Ini tuh sebetulnya kayak crepes tapi yang asin dan adonan kulitnya terbuat dari gandum kalau gak salah. Nama-nama crepes di Kitchenette ini lucu-lucu banget. Pakai nama-nama orang. Kalau crepes yang savoury pakai nama cowok ganteng macam Eduardo, Antoine-Ego, Leon, Arnaud dll. Sedang kalau crepes yang manis pakai nama cewek cantik Abigail, Maggie, dll. Hihihi lucu yak. Yang Eduardo ini termasuk yang chef recomendation. Isinya ada mozarella chesse, mushroom dan turkey bacon. Terus disajikan dengan salad hijau diatas galette nya πŸ™‚ Rasanyaa emang enaak. πŸ˜€ Jangan tertipu sama porsi nya yang keliatannya tipis dan sedikit ya. Mereka cukup royal ko kasih topping mushroom dan turkey nya πŸ™‚ . Si mas ku saja kekenyangan makan itu saja πŸ™‚

Kemudian Fried Oxtail Nasi Hainamnya mereka itu menurut aku sama mas memuaskan sekalii!!. Waktu lihat kombinasinya kok kayanya gak cocok ya. Tapi ternyataa, cocok banget. Fried Oxtailnya dikasih lado ijo yang rasa pedes nampol berat kaya Itik Lado Ijo yang pernah kita cobain di Bukit Tinggi. Lado ijo nya juga gurih sehingga kalau dipadankan sama nasi hainam jadi pas banget rasanya. Urang Minang pasti seneeng banget kalo nyobain yang ini. Pedesnya nampoool. Bikin si mas dan aku sampai keringetan makannya. Asian selectionnya mereka tidak mengecewakan ternyata.

Bagaimana dengan main course mereka lainnya. Uncle Raul’s Spanish Meatballs juga enak bangeet. Rasa creamy nya enak dan ternyata mengenyangkan juga loooh. Hadeeh, nulis review ini perut gw sampe kerucuk kerucuk ngebayangin lembutnya meatballs itu.. Aku mauu lagiii. Oh iya, karena waktu mesan kemarin aku super lapar, ngelihat Spanish Meatballs ini gak ada pasta atau karbohidrat yang mengenyangkan, akhirnya aku pesan Garlic Fries Truffle Mayonaise (39k IDR) buat starternya πŸ˜† . Garlice fries nya sih biasa aja. Cuman yang bikin enak itu Truffle Mayonaise nya ituuu.. Setau aku Truffle itu jamur yang cukup mahal. Bahkan kalau lihat film No Reservations, itu chef nya kan sayang-sayang banget make Truffle ituu.. Ternyata pantes mahal. Dicampur mayonaise aja rasanya jadi enak gituu.. Nyam.. Nyamm..

Untuk minumannya. Lavender Lime sama Elixir Lychee rasanya segar dan porsinya pun gelas besar (emang harus gelas besar sih, melihat harganya mayan buat minuman aja) πŸ˜‰ . Tapi bener kata Woro, yang juara itu Creamy Caramel Frappe nya. Duh Frappucino Caramel Starbucks langsung lewaaaaatt.. πŸ˜†

Overall kita puas bangeet makan disini. Akan balik lagi pastinyaa.. Dan kepengen ajak mama, papa, Anggoro makan disitu juga. Aghnan tentunya ikut juga dong. Tapi blom boleh makan disitu. Kamu makannya ASI rasa Kitchenette aja ya ganteng. Tunjuk menu yang kamu mau apa, nanti mam nya lewat ASI bunda yaa.. πŸ˜€

Just The Three of Us

Dipikir-pikir hampir gak pernah kali ya aku, mas sama Aghnan jalan bertigaan aja. Pasti kalo gak nyokap gw ikutan ngintil. Atau gak, nyokap nyuruh mbak Tami ikutan nemenin kita. Yah bagus sih. Biar aku gak repot bawa bawaannya Aghnan yang segambreng. Tapi lama-lama aku ngerasa kok manja banget ya. Kayak gak mandiri aja.. πŸ™

Akhirnya kemarin Minggu, nekat deh jalan bertigaan aja. Bilang sih sama nyokap mau jalan sama Aghnan. Tapi pas mau pergi, baru deh bilang mbak Tami nya gak usah ikut. Hehehehe.. Tatapan nyokap meragukan. Tapi akhirnya dibolehin juga. Mungkin karena ngelihat aku udah prepare A-Z yaa.. πŸ˜€ Nyokap sendiri sih ada acara khitanan saudara di Bekasi. Gak bisa bail out, soalnya doi yang pemrakarsa awalnya πŸ˜› . Tadinya aku pikir Aghnan mau diajak. Tapi katanya gak usah, takut kepanasan gitu nanti rewel. Yo wis jadinya kita bikin acara jalan-jalan sendiri deh.

Hehehe kita sendiri sih pergi gak jauh-jauh kok. Ayah Bunda nya kebetulan kangen nongkrong-nongkrong di cafe gitu. Nah masa setelah punya bocil gak bisa nongkrong-nongkrong gitu siih? Diajak aja gimana si bocilnya.. Hihihihi.. πŸ™‚ Kita akhirnya pergi jam ke Anomali Coffee yang baru di buka di Setiabudi One. Plus nya masih ada diskon 30% sampai akhir Juli ini. Dan Anomali Coffee di Setiabudi ini ruangan non smokingnya gede bangeeeet.. Asoooy.. πŸ˜€

Janjian sama si Meti and Yoga, berangkat deh ke Anomali jam 9. Hehehe pagi beneerr.. Iya, emang judulnya mau sarapan di Anomali.. πŸ™‚ Sepanjang perjalanan Aghnan anteng banget.Β  Lucunya, sepanjang jalan jari tanganku gak lepas di genggam sama Aghnan, sampe akhirnya dia ketiduran sendiri.. πŸ™‚ Oh iya, Aghnan alhamdulillah gak rewel sama sekali di taro di car seat nya. Mungkin udah tau kalau itu ‘singgasana’nya kalau lagi naik mobil. Semoga seterusnya disiplin kayak gitu ya sayang πŸ™‚ Bukan apa-apa, Bunda juga ekstra tenang kalau kamu pake car seat begitu.. πŸ™‚

Sampai Anomali, si bocil bangun. Langsung deh tak gendong terus aku tidurin aja di sofanya Anomali. Keluarin perlak nya dia dan bantal bunny nya. Abis itu dia cekakak cekikik sendiri deh ngeliat Te’ Ca.. πŸ™‚ He looks enjoying the cafe.. Apalagi lagu-lagunya jazz-jazz gitu.. Dia jadi anteng dan full of joy. πŸ™‚

Aghnan di Anomali

Sempet ketemu dan ngobrol-ngobrol sama Adong sih (yang punya Anomali πŸ™‚ ). Bistu jam 12 kita cabut dari Anomali. Result, Aghnannya bobo lagi setelah puas main dan micubun.

Karena aku kepengen makan Din Tai Fung. Akhirnya kita pergi ke Plaza Indonesia deh. Iyaa aku ketagihan ayam goreng cabe garamnya. Huhuhu sampai terbayang-bayang kepengen makan itu.. πŸ˜† . Nyampe di PInd, aku sama mas langsung buru-buru cari nursing room. Buat ganti popok Aghnan, ganti baju dan micubun lagi. Hahaha pokoknya kuncinya biar Aghnan anteng adalah perut selalu full tank. Jangan sampai kelaparan dia, kalau gak bisa gegap gempita dunia.. πŸ˜†

Bajunya di ganti ke setelan yang lebih panjang dan hangat. Soalnya PInd kan AC nya maknyuus dinginnya. Sampai di Din Tai Fung, si bocil agak cemberut karena bosan di strollernya. Akhirnya di gendong ayahnya terus gak lama bobo deh. Heheheh akhirnya gelar perlak sama bantal lagi deh, biar ditidurin di sofa sebelah kita. Kenapa gak di stroller, biar dia berasa kaya di tempat tidur aja. Alhamdulillah dia tidur selama kita makan. Acara makan pun bisa khusyuk. Dan kita selesai makan dia pun bangun πŸ™‚ Heran juga sih, di restoran serame itu dia bisa bobo dengan anteng. Hihihi anak pintaar..

Aghnan bobo di Din Tai Fung

Selesai makan baru balik lagi ke nursing room, hehehe si bocil pup, dan lanjut lagi sesi micubun. Abis itu nyokap gw telpon, katanya pada otw ke Plaza Indonesia. Heeeh, kenapa jadi pada nyusul.. πŸ˜† Akhirnya janjian ketemu di depan Miniapolis. Pas ketemu di Miniapolis, si bapak langsung heboh nyuruh aku beli tiket kereta Mr. Creek buat Aghnan. Yaoloo, ini para Eyang nya heboh bin heboh deh. πŸ˜†

Akhirnya si bocil naik kereta sama Eyang Ti nya deh. Alhamdulillah nampaknya dia sangat menikmati main di Miniapolis. Hehehe, nanti kalo kamu udah gedean, boleh main sampe puas disitu ya sayang :D.

sama para Eyang

Selesai main, kayanya Aghnan sudah kecapekan, dan sudah jam 3 juga jadinya pulang deh. Target dia mesti di rumah sebelum jam nya dia mandi sore..

Hihihi what a day.. So happy spending quality time with my boys πŸ˜€Β  Just the three of us.. πŸ™‚

Mauw Fat Burger?

Hiyaaa.. Ini sebenarnya cerita lamaa.. Cuman bumil ini suka malas sekali nge blogΒ  (disamping akhir-akhir ini kerjaan suka bikin *pingsan), jadi baru sempat review sekarang deh. Ini baru buka beberapa minggu yang lalu di Plaza Indonesia. Sebetulnya aku sendiri gak minat sama sekali makan burger-burgeran. Cuman gak tega sama si mas yang berkali-kali ngajakin “nyobain Fat Burger yuk?” Hehehe, akhirnya abis nonton (gw juga lupa abis nonton apa), perut keruyukan, mampir deh ke Fat Burger.

Fat Burger pada dasarnya menyediakan pilihan menu burger sesuai dengan banyaknya daging burger yang kita mau. Sizenya dimulai dari small (1 daging burger) 31,8k IDR, medium (2 daging burger) 50k IDR, large (3 daging burger) 68.1k IDR sampai XL (4 daging burger) 86k IDR. Kebayang gak sih makan burger isinya 4 lapis daging.. Bweeee.. Mikirinnya aja langsung eneg.. Terus kalau udah pilih mau seberapa tebal burger kita, kita bisa nambahin isinya either mau pakai keju, beef bacon or egg.Β  Tentunya tambahan tersebut bisa kena charge lagi.


Isi burgernya sendiri standardnya ada sayuran lengkap (daun selada, tomat, bawang bombay dan pickle) terus dikasih mustard dan saus tomat. Mbak-mbak kasirnya pasti nanyain diantara campuran yang standar ada yang mau kita hilangkan ga? Karena semangatnya mas dan aku pengen nyobain rasa yang original jadi masukin semuanya..

Aku sama mas pesan burger yang M berdua. Kita ambil paket yang sudah komplit kentang dan minumnya. Kentangnya pun kita bisa pilih, mau kentang yang super cut atau yang biasa saja.. πŸ™‚ Aku pilih yang super cut duunk.. πŸ™‚

Orderan kita
Rasanya bagaimana? Dagingnya manteb banget, cuman campuran saosnya gw kurang suka. Agak hambar kalau gak dikasih tambahan saus sambal or saus tomat extra. I prefer whopper from BK!!. Kalau french fries nya ini yang aku suka. Potongannya tebal, garing dan gurih. Ini ok lah.

Overall, menurut aku sih biasa aja. Masih lebih cinta BK kemana-mana. Tapi kalau anda tertantang makan burger 4 lapis daging monggo looh.. Hehehehe.. πŸ˜‰