The Honest Co.

Aghnan memang punya sejarah alergi dan dermatitis atopik dari bayi. Jadi aku memang dari dulu selalu strict urusan kasih makan dan produk toilettries yang dipakai Aghnan. Produk kesayangan sih tentunya sebamed waktu dari bayi. Trus ganti ke mothercare dan terakhir udah bisa pakai pigeon. Akhir-akhir mulai koboi nyobain yang lain tapi alhamdulillah sih so far so good. Cuman emang gak bisa pake si merk Z itu. Karena chemicalnya juga lumayan keras kali ya, Aghnan selalu end up gatel gatel abis pake produk Z itu.

Waktu datang ke Boston urusan kulit dia juga jadi perhatian aku. Pertama karena dia memang ada bakat alergi dan dermatitis atopik. Kedua karena suhunya bakal ekstrim berubah. Ya dari 33-34 derajat celcius di Jakarta langsung pindah ke Boston yang waktu itu udah 3-4 derajat celcius. Produk yang dicobain itu produknya J&J. Katanya beda dibanding sama di Indonesia. Terus ada Aveeno Baby dan ada lagi lainnya yg aku lupa namanya. Semuanya gak cocok cyiin. Aghnan garuk-garuk melulu. Dan garuk-garuknya mulai gak santai dan sampai berbekas. T.T

Continue reading

Nonton Thomas di Bioskop

Udah sering cerita ya disini kalau Aghnan itu menggilai Thomas and Friends. Semua tokoh-tokohnya apal. Buku yang dibuka tiap hari ya buku-bukunya Thomas. Ayah Bunda wajib apal lagu-lagunya Thomas soalnya kalau lagi mau bobo minta dinyanyiin lagu Thomas. Pokoknya Thomas Mania deh.

Nah begitu tau di Blitz nayangin film Thomas yang baru Days of The Diesel. Langsung deh kasih tau Ayah. Dari kapan tau emang pengen ngajakin Aghnan nonton di Bioskop. Tapi belum ada film yang pas. Jadi begitu Thomas main di Bioskop langsung deh kita cabcus. Dari sehari sebelumnya Aghnan udah dikasi tau mau nonton Thomas di bioskop. Dan aku ceritain tuh kondisi bioskop gimana. Tempatnya besar, lampunya bakal dimatiin tapi layarnya besar. Jaga ekspektasi dia aja, jadi gak ngejimprak kalau lampu bioskop dimatiin semua.
Continue reading

Akhir Pencarian Pre School Aghnan

Sedih adalah, ketika anak mau trial sekolah, aku gak bisa cuti / ijin karena kerjaan akhir tahun menggunung dengan cantik. Padahal kan pengennya aku lihat langsung. Aku bisa observasi langsung sehingga bisa memutuskan keputusan yang optimal. Cuman ya Alhamdulillah, walau kerjaan aku gak bisa fleksibel, untungnya si mas bisa lebih fleksibel (walau biasanya dibayar dengan kerja malam hari ๐Ÿ™ ). Makasih ya Ayah, aku senang banget kamu super involved urusan sekolahnya Aghnan. Bikin aku makin bangga ๐Ÿ™‚

Kemudian, aku juga minta tolong si mama buat nemenin si mas. Soalnya si mama kan dulunya guru BP, jadi setidaknya bisa bantu menilai kondisi lingkungan dan suasana preschool nya. Yah setidaknya ayah dan si mama jadi perpanjangan telingan dan kuping aku. Walau tetap sedih gak bisa lihat dan nemenin langsung, tapi setidaknya selalu diupdate sama Ayah tiap saatnya via WhatsApp ๐Ÿ™‚

Continue reading

Drama Potong Rambut Aghnan

Satu hal yang paling Aghnan gak suka dari dulu adalah kalau rambutnya dipotong. Mau pake gunting atau pake alat potong rambut itu tetap ujung-ujungnya histeria massa. Sayang belum nemu cara supaya Aghnan mau duduk manis selama potong rambut. Hypno-hypno an udah di coba cuman kayanya memang aku belum optimal aja.

Berhubung pulang liburan rambutnya Aghnan sudah super gondrong dan udah tidak berbentuk, jadinya Sabtu kemaren terpaksa geret ajak Aghnan ke kiddy cuts lagi deh. Kalau kata bapaknya (yang doyan Aghnan gondrong), Aghnan bagusan gondrong. Cuman kasihan kalau gondrong gitu. Tiap main pasti rambutnya basah gak karuan. Dan udah mulai kelihatan gak nyaman. Jadinya ya terpaksa di potong deh.
Continue reading

Packing for Two Season..

..sungguh menantang. Belum lagi travelling sama toddler pun udah seru kan. Mana tripย kita lumayan lama. Kalau di total sekitar 8 hari sama waktu perjalanan. Belum mikir bagasinya cukup apa gak. Jadi hehehe lumayan lama semedi buat packing nya.

Sebetulnya agak kecele sih sama cuaca di Perth. Asumsi di awal Perth udah masuk Spring. Jadi pakai cardigan sama lengan panjang aja udah rebes. Eh tapi eh tapi, masih dingin aja gitu waktu kita datang. Dan ini sudah diwanti-wanti sama Ochel. Dinginnya sih masih tolerable (yang gak mesti harus pakai long john) tapi tetep aja kayanya pakai coat is a must. Lagipula kan juga worried sama Aghnan yang biasa panas-panasan di Jakarta. Jadinya last minute nyari coat buat Aghnan. Itung-itung buat bekal travelling ke HongKong atau europe deh (amiiiinnn). Buat si Amir, ngembat coatย nya si bapak. Untung waktu ke HongKong sempet beli celana-celana cargo yang hangat buat Aghnan, jadi kepake deh. Tentunya di dalamnya aku lapisin sama lengging yang dibeliin sama tante Woro yang baik hati.. :-*
Continue reading