7 Bulan Aghnan..

..dan untuk pertama kalinya ditinggal Bunda nya Dinas ke Medan. Yang jelas, kangennya bombastis banget. Apalagi pas tanggal dia monthsary akunya gak sama dia. Call me emak lebay, cuman mungkin karena baru pertama kalinya ninggalin Aghnan lebih dari 24 jam dan rasanya merana banget.. πŸ™

Di pesawat ngeliat ibu bawa anak yang seumuran Aghnan aku nangis. Sampe hotel liat anak pake kaos Dibo , gw nangis juga karena inget Aghnan yang suka banget sama Dibo. Dan tiap sholat pasti nangis juga. Lebay.. lebay..lebay.. Tapi ini kangen terparah yang gw rasain. Huhuhuhuhu..

Mana hotelnya kulkas kecilnya gak dingin sama sekali. Worried soal ASI Perah buat Aghnan. Alhamdulillah orang hotel nya baik banget buat nitipin ASIP nya Aghnan di chiller hotel, dan orang concierge nya pun baik hati bolak balik ambil ASIP tiap aku selesai meras. Oh iya, aku menginap di Grand Aston Medan. Tepat di sebelah KBI dan di depan Merdeka Walk. Strategis tempatnya dan hotelnya bagus banget. Interiornya mirip sama Carlton Hotel di Singapore. Cuman sebagus apapun tempatnya kalau gak Aghnan sangat tidak enjoyable.

Aku pun tidak bisa maksimal menikmati kota Medan. Paling jalan-jalan cari oleh-oleh malam terakhir dan foto-foto di Mesjid Raya Medan yang menurut aku salah satu mesjid paling bagus yang aku pernah liat. Suka warna, dan arsitekturnya yang jadul berat. Nilai sejarahnya pun membuat mesjid raya Medan ini lebih menarik.

Another highlight di Medan akhirnya bertemu dengan ibu Camelia.. Senangnya disamperin ke hotel pas malam terakhir dan ngobrol macam-macam. Bahkan ibu Lia pun sampai repot-repot bawain bolu Duren. So sweet banget deeeh.

Besok paginya aku ambil flight paling pagi ke Jakarta. Biarin deh mesti bangun jam 4 pagi dan pergi ke Bandara jam setengah Β 5. Iya, gw segitu kangennya jadi gw jabanin semuanya itu. Lagipula, I always love early morning flight. Bandara tidak terlalu rame. Pesawat on time dan dapat Garuda Boeing 747-800 yang baru dengan enterteiment flight nya. Dan pesawatnya pun tidak terlalu rame bahkan cenderung kosong. Β Aku bisa selonjoran puas ke samping. πŸ˜€

Sampai rumah rasanya bahagia banget ketemu sama Aghnan. Akhirnya bisa menghabiskan waktu seharian keruntelan sama si bocil ini. Gak nyangka aja ya bocil udah 7 bulan. Hitungan bulan, 5 bulan lagi dia udah jadi toddler. Damn, time flies!! πŸ™

Bagaimana perkembangan Aghnan di bulan ke 7 ini? Yang jelas, rambutnya makin gondrong dan sudah bisa di mohawk lagi. Yaayy.. Nanti menjelang dia Tedak Siten mau di mohawk ala puckzilla dan di skin juga kali yaa.. πŸ˜†

Alhamdulillah makannya masih pintar dan bikin semangat bundanya buat eksperimen macam-macam πŸ™‚ Dan dia pun sudah mau untuk makan di high chair. Alhamdulillah, jadi high chair nya gak mubazir.. πŸ˜€ Makannya sudah 2 kali sehari dengan snack sekali. Semuanya dia suka kecuali Apel. Humm, mungkin mau coba pakai apel Fuji kali ya. Syapa tau dia lebih doyan.

Motoriknya bagaimana? Ya begitu deh, sudah mulai mundur-mundur kayak undur-undur. Itu juga masih style ngesot. Kalau mentok instead duduk malah banting badan ke samping. Hehehe gpp ya nak, namanya juga belajar. Duduk pun udah bisa sendiri, cuman masih suka bungkuk2 megangin jempol kakinya buat dimasukin ke mulut dia.. T_T Sekalinya duduk manis tegak cuman kalau dia lagi nonton Pororo. Itu konsen banget. Hahahaha..

Satu hal yang aku berasa banget. Aghnan ini udah bawel banget dan kosa kata nya pun udah makin jelas. Suka mumbling ‘Bababababa..‘, ‘Dadadadadada..‘ dan ‘Tatatatatata..“. Dan lucunya itu beda-beda tiap lagi sama siapa. Kalau lagi sama aku dia mumbling nya ‘Dadadadada..‘ Entah itu ujung dari manggil bunda kali ya. Terus kalo dipanggil mbak Tami pasti dia mumblingnya ‘Tatatatata..‘. Yang jelas ini anak sudah ngerti banget namanya kangen and manja. Dan udah bisa kasih liat ke kita. Kalau lagi kangen sama orang, maunya cuman digendong sama orang itu. Terus pipinya dipegang2 sama dia. Hihihi kayak kemarin aku pulang dari Medan, mbak Tami nya gak laku sama sekali. Maunya digendong terus sama Bundanya. Dan pipi aku dipegang-pegang kayak nunjukin sayang..

Terus kalau lagi mamam, tiba-tiba dia udah gak mau buka mulut lagi terus ditanya ‘Aghnan udah kenyang?’. Dia langsung mumbling ‘Dah..’ Hehehe kaya bilang ‘udah’. Huhuhu so cute!! Terus kalau lagi di gendong, ditanya Aghnan mau kemana? Dia langsung angkat tangannya dan nunjuk ke suatu arah yang dia mau.. Nampaknya dia udah mulai mengerti kalau diajak komunikasi sama kita yaa. Pintarnya anak Bunda πŸ™‚

Satu lagi yang Aghnan suka banget ngeliatin. Semua yang bundar dan bergerak. Contohnya mesin cuci aku di rumah kalau lagi mutar dia suka banget ngeliatinnya. Sambil alisnya dikernyitkan bak profesor lagi mikir. Mungkin mikir, itu gimana bisa muter ya? πŸ˜† Terus sama ban mobil. Kalau kita lagi dadah-dadah dari mobil, kitanya sih gak dilihat, tapi ban mobilnya yang diliatin.. πŸ˜†

Tapi yang jadi milestone madness kita adalah, giginya Aghnan udah tumbuuh!! Baru satu sih. Tapi udah keliatan dan yang kedua udah mulai keliatan juga. Maapkan gak bisa kasih fotonya, soalnya tiap mau difoto lidahnya malah dikeluarin sama dia.. πŸ˜†

Ya pokoknya setiap perkembangannya Aghnan selalu membuat aku dan keluarga bahagia. He give us true joy. Β Titipan Allah paling sempurna dimataku. πŸ™‚ Sehat selalu ya nak, Ayah Bunda akan selalu ada di sampingmu. Amiin.. πŸ™‚

32 thoughts on “7 Bulan Aghnan..

  1. ocha says:

    mbak anggi, lam knal….suka deh baca tulisaanya very informative. Btw, mau tanya dong….selama 7 bulan setelah punya Aghnan, apa sih yg menurut mbak anggi paling menguras biaya?? apakah barang2 kebutuhan baby (diaper, dll) atau biaya medis (check up, imunisasi) atau lainnya???hihihihi lagi financial planning untuk punya anak nih ;p thanks

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Humm apa ya? Kalau biaya medis sih alhamdulillah dicover sama kantor hampir 80%. Jadi gak terlalu signifikan.

    Kalau kebutuhan baby sehari-hari mgkn yang agak nambah lumayan pas Aghnan mulai makan. Karena aku selalu beli bahan makanannya yg organik. Terus jadi ada belanja mingguan, soalnya kan sayur dan buahnya biar fresh ya seminggu sekali belanja nya.

    Untungnya Aghnan ini alhamdulillah masih full ASI. Jadi ya gak perlu keluar biaya untuk belanja sufor tiap bulannya yang katanya harganya lumayan signifikan.

    Paling yang berat waktu awal2 mau punya baby. Nabung buat beli baby box, stroller, car seat, baju-baju bayi dan clodi (investasi biar hemat diaper dispo). Dan aku sama mas semenjak tau hamil sudah prepare tabungan special selama 9 bulan khusus untuk belanja ini.

    Tapi ya, untuk sehari-hari aku masih mikir masih blom terlalu signifikan ya. Yang aku pikirin malah gimana biaya sekolah dia nanti. Kalau yang ini, aku sama mas sudah investasi ke beberapa reksadana khusus untuk Aghnan. Baik persiapan biaya sekolah Aghnan atau mgkn buat beliin rumah buat Aghnan.

    [Reply]

    Wortje Reply:

    Hai ocha, dibantu ya.. Nggi, maab misi komen disini :))

    Kalau suami/istri kerja biaya imunisasi memang ‘nggak’ terlalu berasa karena biasanya dicover kantor. Kalau nggak berarti harus disisihin. Biaya sekali imunisasi standar di RS besar kira2 500-600rb/bulan. kalo imunisasi IPD/PCV beda lagi, 900-1juta/bulanx4 :p

    Kebetulan anak gue udah full sufor. Sebulan abis 5 kaleng, sekalengnya 250rb *GLEK*, dan masih full dispo diaper, sebulan abis 5 pak isi 60 (karena harus sering ganti), sepak-nya harga 168rb. *JENG JENG*

    Punya anak memang ‘mahal’, tapi seperti wajarnya ibu2 yang lain, mau stay at home mom atau ibu berkerja, kita mau pasti YANG TERBAIK untuk anak. Tentunya disesuaikan dengan keadaan financial ya πŸ™‚ Kalau memang ada dananya why not? πŸ™‚

    Hope that helps, Ocha! πŸ˜€

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Thanks Wor for sharing πŸ˜€

    ocha Reply:

    makasih yah ibu2 yang baik hati….;p

    [Reply]

  2. intan says:

    mbak Anggi baca ini aku mewek..
    lebay juga,,
    inget baby dee dirumah yg suka mewek klo aku udah dadah2 ninggalin dy kerja,,
    eh btw anak mulai makan kakinya umur berapa ya?

    [Reply]

  3. ernita says:

    aaah.. mas aghnan.. bagi2 yak rambut gondrong nya ke salsa. hehe..
    bener banget nggi, salsa juga seneng banget liat velg mobil. maminya dadah2 sampe triak jg ga digubris. hihi..

    [Reply]

  4. Lola says:

    duuh mbakyuu.. kl bener-bener sayang sama anak tuh gak usah pake sok sok disempetin bikin MPASI sendiri, sok sok dipamerin diblog, sok sok pake bahan makanan organik, sok sok apa yang mbak bilang itu golden standard. Mending ya mbak jadi full time mother dirumah.. jadi bener2 megang anak sendiri.. Bukan anak sama babysitter. Anak cuman butuh kasih sayang dari mbak aja secara full kok..

    [Reply]

  5. citra says:

    Duh mbak yu lola..cari kehidupan lain gih sana..
    Hi nggi…blognya informatif sekali…kadang kl semangat mpasi aku kendor aku suka baca blog anggi.sama info review dan hypnoparentingnya..aku baca baik2..thanks ya nggi..ijin link yah..keep bloging yah

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Thanks ya bu πŸ˜€

    [Reply]

  6. liactk says:

    aduh mbak lola, kalo ga suka ga usah komen ga penting deh mbak,,, Suka suka ibunya dunk mau kasih apa! Semua ibu kan pengen yang terbaik anaknya apapun itu.
    Emang kalo ibunya kerja anaknya ga dapet kasih sayang orang tua apa? emang kalo ibunya ga kerja gapapa makan bakso di pinggir jalan babynya,,,

    Sama ko nggi, gw jg ngasih golden standard n gw jg suka pamer hahaha,,,

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Ah kita pan memang sehati Li.. *tosss*

    [Reply]

  7. anindya adi says:

    permisi mbak anggi..
    buat mbak lola, mbak ini blognya mbak anggi loh jadi terserah sama yang punya rumah mau nulis apa, namanya juga rumahnya sendiri, hari gini kok masi komen begitu…
    tetep semangat ngeblog terus mbak anggi, yang dapet manfaatnya dari blognya mbak anggi lebih banyak kok, apa lagi untuk new mom… anak saya juga saya kasih golden standard kok, dan semua orang tua pasti maunya kasi yang terbaik buat anak…

    [Reply]

  8. MWP says:

    Lha, mbak lola ini sodaranya atau ibunya Anggi tho? kok pake nyuruh Anggi jadi stay at home mom? *ngakak*

    Soal MPASI dipajang di blog, semua orang nungguin mba, saya apalagi.. bagi2 pengalaman itu sangat berharga lho, namanya juga sharing..

    Golden standard is a must! Buat anak gak pake main2 ya! Kalo memang MAMPU beli buah & sayuran organik ya alhamdulillah. Kalau ngga bisa ya sebisanya dikasi yang terbaik sesuai kemampuannya situ aja..

    disempetin bikin MPASI kok malah dihujat? heran saya.. :))

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Saya juga heran bangeett say.. :))

    [Reply]

  9. tyas says:

    Hihihihihi… Kok ada orang baca blog orang malah jadi sewot yak, terserah Anggi mau ngapain kali yak, anaknya dia juga, kehidupan dia juga ya gak πŸ˜€
    Gw jg working mom kok mbak Anggi, sama kok pk organic product, blender pagi2x sblm ngantor (masuk jam 7.10)… Klo berbagi cerita pasti bukan buat sok2xan ya gak, tp ini mommies bonding, slg berbagi informasi πŸ˜€
    Eeeh, salam kenal yak:D

    [Reply]

  10. ana says:

    hai mbak anggii.. πŸ™‚

    ini aku antara mau ketawa sama kasian baca ‘hate comment’ di nomer 4. ibarat kata lewat rumah orang ga permisi tapi main buang sampah..

    kalo ga suka, ya ga usah dibaca, hihihihi.. sepele toh? πŸ˜‰

    [Reply]

  11. reni says:

    Hi Anggi.. makasih loh, aku slalu nungguin postingan perkembangan aghnan, nyontek ilmunya πŸ™‚
    pamer anak sendiri ini kok ya da yg rempong hehehe

    [Reply]

  12. Jihan says:

    Oooohhh yang si mba Lola Bunny itu toh hehehehehe… gw ini, biarpun milih buat jadi stay at home mum, tetep loh bok, belajar2 MPASI juga hehehehe… khususnya anak pertama gw rada gagal Nggi huhuhu, insha allah, anak kedua bisa lebih sukses, makanya dari hamil anak ke-2 ini gw lebih memperbanyak teori2 neh hehehehe, kasih sayang saja ternyata tak cukup, we still have to be smarter in many ways :)….

    [Reply]

  13. azizah says:

    hihi, geli to the max deh baca komennya mba lola .. πŸ˜€
    padahal kita2 ngerasa terbantu banget dengan blognya anggi yang share segala macam dari mulai wed-prep sampe printil2 kebutuhan baby ..
    sirik aja deh, mba lola, blognya ga ada yang nengok ya ? sepi ya, ga kaya blognya bunda aghnan ? duuuhhh .. keciaaannn ..

    +salam kenal, nggi, silent reader yang ga nahan buat terus silent, hehehe ..+

    [Reply]

  14. Irawati says:

    duuh mbakyuu.. kl bener-bener punya otak tuh gak usah pake sok sok kasih saran ama yang punya blog ini, sok sok nasehatin mending jadi full time mother dirumah, sok sok nyamain golden standard (yang mana aku yakin kamu ga mampu dengan otak seperti terjabarkan), sok sok suster ngesok. Mending ya mbak jadi full time ART dirumah.. jadi bener2 megang sapu sendiri.. Biar gak sempet online trus jadi menghakimi blog orang. Sapu cuman butuh kasih sayang dari mbak aja secara full kok.. Kita-kita disini butuh blognya bu Anggi, kalo situ gak suka ya ga usah mampir.

    Lagian dengan berkomentar seperti diatas malah membuat mbakyu tampak menyedihkan dengan minimnya pelajaran sopan santun untuk ‘bertamu’ di ‘rumah’ orang. Kaya gitu punya nyali untuk nasehatin orang?

    [Reply]

  15. maya paramitha says:

    beberapa saat sebelum aku baca tulisan “Another hate comments”, aku lagi kepikiran betapa bergunanya blog mba Anggi dan info-info yang di share di sini bisa berguna buat banyak orang…
    Secara ga langsung mba Anggi udah membagikan ilmunya ke orang-orang yang membutuhkan…
    Dan itu berarti insyallah pahalanya ga akan putus karena kita yang baca akan meneruskan ilmu/info yang di dapat disini….
    Tetep semangat yah mba Anggi…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    terima kasih yaaa atas supportnya.. *terharu*

    [Reply]

  16. rere says:

    Halo mba Anggi, ak lama ga komen.. *tapi baca terus dong perkembangannya aghnan*.

    udah ya mba, komennya yg kayak gitu delete aja, karena dia sirsak ga bisa bikin blog yang bisa nambahin informasi buat orang lain. go go go mba Anggi ^_^

    [Reply]

  17. bobby says:

    hadooh baru baca post yang hate comment, terus penasaran deh nyari post yang dihujat itu. aah jadi curiga sama mbak lola itu.. kayanya jamak dan sudah naluri ya setiap ibu (juga bapak) pinginnya ngasi yang terbaik buat anaknya, tentu sesuai dengan kantong. kalo punya lebih ya gapapa dibeliin yang golden standard, kalo pas2an ya diatur gimana supaya tetep tepat guna.

    dan juga orang bikin blog kayak gini kan aku rasa buat sarana sharing, aku malah seneng baca blognya Mbak Anggi, sejak persiapan nikah dulu.

    sebenernya apa mbak lola itu, ibu, emak, mamak, atau.. hahaha, sori, no offense, cuma heran aja sama orang yang gatel liat rumput di halaman tetangga lebih subur dan hijau.

    teruskan Mbak Anggi, blognya sangat bermanfaat buat kita ibu-ibu bekerja πŸ˜€

    [Reply]

  18. icha says:

    ikutan komen juga aahhh πŸ™‚

    saya ini salah satu yg bertrimakasih banget sama anggi yg rajin & detail bgt kalo nulis apa2 blog. mulai dari jaman nyiapin pernikahan sampe nyiapin MPASI. banyaaaaak banget yg saya contek ilmunya (hehe, ngaku nih).
    wes toh jeng anggi, biarin aja ada yg sirik gitu. sirik tanda kepengen tuh… tetep rajin nulis blog ya. sejuta umat menantikan tulisan anda :D. salam buat si mas aghnan πŸ™‚

    [Reply]

  19. dina says:

    mbak anggi.. aku baru nyari2 review ttg clodi dan nyasar2 nemu blog mu and actually find how helpful your blog is!!!
    keep on writing ya mbak..

    [Reply]

  20. Ibu rumah tangga yang ikhlas says:

    Bukan mau belain Lola,
    Tapi nggak suka juga dengan komentar working mom yang merendahkan IRT.
    Semua harus tau ya Ibu Rumah Tangga BUKAN Pembantu Rumah Tangga.
    Juga tidak ada jaminan working mom PASTI LEBIH MAMPU/KAYA dari seorang ibu di rumah.

    Kadang wanita2 sarjana IPK mendekati cum laude yang resign dari kantor telekomunikasi/bank, memilih jadi ibu di rumah karena MERASA CUKUP dengan penghasilan suami, dan ikhlas ingin jadi istri dan ibu yang tidak titipkan anak (titipan Tuhan) ke orang lain.
    Juga mungkin yakin dapat suami baik dan beriman, jadi tidak persiapan ditinggal/cerai (tanpa punya gaji milik sendiri).

    Alias, tidak semua working mom itu cerdas dan kaya, juga tidak semua stay at home mom itu bodoh dan miskin/kurang mampu.

    Lagian, tidak perlu wajib standar golden (yang MUNGKIN kebanyakan gimmick brainwash).
    Ikhlas aja jalani hidup semampunya sebisanya, toh golden standar ataupun tidak golden standar, semua manusia pasti sakit dan mati.

    Jangan karena ego punya gaji (jutaan/milyaran), jadi merendahkan ibu pegang sapu.
    Sapu bisa jadi sumber pahala masuk surga.

    [Reply]

  21. Ibu rumah tangga yang ikhlas says:

    Btw,
    Saya silent reader. Santai2 aja cari informasi sambil browsing baca pengalaman hidup ibu-ibu lain, blog lain juga.
    Saya gak bermasalah dengan ibu bekerja atau ibu di rumah. Semua hanya pilihan hidup, tidak perlu saling merendahkan.

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *