Cerita Balikpapan

Break dulu deh dari latihan soalnya, asli puyeng jendral, serasa balik ke jaman SMA 10 tahun yang lalu waktu persiapan UMPTN. Nervous nya sama, kedernya gak jauh beda, matematikanya tetap sama tapi umurnya jauh beda cong. Yang mana kemampuan berpikir kok jadi agak karatan yaw. Tapi berhubung sudah dibayar tunai, test GRE Senin besok harus ditaklukaaan. Terutama si bagian quantitativenyaaa.. Huwoooohh syemangat kakaaaa…

Anihoo, paling enak ngeblog deh kalo udah puyeng gini. Pikiran jadi loose, sekaligus menunaikan hutang-hutang cerita yang ada. Apalagi cerita kali ini waktu aku dinas sekaligus nengokin sahabatku yang ciamik yang tinggal di kota pelosok/dusun Balikpapan sana. πŸ˜† (peace Ciiin.. πŸ˜‰ )

Iyaaaa setelah proses tawar menawar mau dinas kemana sama bos, akhirnya aku pilih dinas ke Balikpapan (dinas kok bisa nawar? siapa dulu bos nya hihihi πŸ˜‰ ). Kenapah? Karena makanannya katanya enak-enak. Dan pengen silaturahmi ke sahabat tercinta duwooonggg.. πŸ™‚ Ya, Indah ini salah satu dari geng Cinta-Cintaku yang nyangkut di luar pulau Jawa. Partner in crime ngerjain bebibobu juga. Dan sahabat banget nget nget dari jaman masih perawan lugu jomblo polos kuliah duluu. Termasuk orang yang paling tau nista-nista nya diri gw (selain cinta-cintaku lainnya ya) sebelum akhirnya tobat dan masuk ke jalan yang benar.. πŸ˜†

Karena ada yang dituju, dan Aghnan juga udah besar (sekalian latihan menyapih), jadi sengaja ambil pesawat pagi dan pulang agak sore. Biasanya kan kebalikannya. Cuman ya kapan lagi gitulooh dapat kesempatan jengukin sahabat yg tinggalnya nun jauh di pelosok sana gratis.. πŸ˜† (peace lagi ciiin.. πŸ™‚ ) Bawaan pun agak extra ya soalnya mesti bawa laptop, dan peralatan lenong komplit, soalnya requestnya “Make up class ya cyiiinn” yuuk mari deh. Β Bekal belajar di kelas dandan FD siap disalurkan. Padahal disini juga dandannya masih odong-odong.. πŸ˜† Dan offkors perlatan pompa teteuuupp dibawa yeuk.

Mendarat di Balikpapan langsung bbm si Indah. Terus aku check in dulu deh di Gran Senyiur. Hotel boleh keliatan oldies tapi wifi nya tiap lantai coong. Malu deh itu Grand Hyatt di Bunderan HI.. πŸ˜† Mana kencang pula mangkanya tiap malam bisa puas face timeΒ an sama si bocah πŸ˜€ . Di hotel istirahat bentar dan kemudian dijemput deh sama Indah dan Sasha. Gilak, terpuaskan banget deh ngobrol berkualitas berdua aja tanpa diganggu oleh para suami. Udah lamaaaa banget ya cyiin gak begitu. Sungguh rasanya lebih seru ngobrol langsung dibanding via chat.. πŸ˜›

Abis itu kita makan siang di Ocean’s resto dan disusul sama Teddy (suaminya Indah) dan Amos (temen kantornya Teddy yang masih temen SMA aku). Dunia sungguh sempit yak. πŸ˜† . Selesai lunch baru deh ke rumahnya Indah. Kita harus melewati 2 bukit yang tinggi. Pokoknya menaiki bukit turuni lembah deh ceritanya. Tuh ciin, orang pasti makin percaya loe tinggal di pelosok.. πŸ˜† Kita ngobrol sama make up playdate deh. Aku nongkrong di rumahnya sampai malam (dan sampai dicariin sama temen kantorku πŸ˜† ).

Besok sore nya (skip bagian kerjanya ya, boriiing πŸ˜† ) aku cari oleh-oleh di Pasar Sayur. Judulnya sih sih pasar sayur, cuman banyak banget yang jual asesoris gelang, kalung dan bros dari batu-batu khas Kalimantan. Yang model-model etnik juga banyak. Bagus-bagus dan harganya mursidah bangeet deh. Kalung etnik model owl gitu cuman 17rb sajaah. Namun buat yang batu-batu begitu sih lebih bagus di Banjarmasin sih kalau menurut gw.

Nah malamnya, aku keukeuh pengen makan kepiting. Pokoknya disana pengen puas-puasin makan seafood. Diajaklah ke Dandito, katanya sih sausnya lebih enak dibanding Kenari. Yang gw gak tau, gw dipesenin satu porsi kepiting lada hitam dan harus dihabisin sendirian. Mabok gilak. Dan lumayan semaput sih sehingga gak mau makan kepiting lagi selama di Balikpapan.

Besokannya diajak nongkrong pinggir pantai sama Indah. Balikpapan sih pantainya bersih. Cuman memang landai dan gak banyak ombaknya. Beda lah ya sama pantai di Bali. Cuman suasananya mirip-mirip, apalagi kalau nongkrong di restoran yang namanya Jimbaran. Hihihihi.. Di pantai baru deh foto-foto narcis. Baru malamnya kita lanjut makan malam perpisahan sebelum aku balik ke Jakarta.. Ceilah.. πŸ˜†

Buat oleh-oleh gak lupa bawain titipan Kepiting Kenari buat si mama dan Mantau Blue Sky yang endeuuuss.. Yang jelas, perjalanan yang menyenangkan. Kumpul dengan sahabat lama, bertemu dengan teman lama dan kenalan dengan teman baru. Walau setiap dinas bakal kangen sama Aghnan. Cuman kali ini, lebih terobati karena face timeΒ dan wifi hotel πŸ™‚ Hihihihi..

2 thoughts on “Cerita Balikpapan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *