Anak Gendut = Anak Sehat ?

Selalu tergelitik kalau mendengar paradigma orang lama kalau anak sehat itu pasti gendut. Jadi kalau anak yang kurus pasti gak sehat atau bahkan kurang gizi. Asumsi yang sangat salah namun sudah jadi cap tersendiri di masyarakat kita. Hehe kenapa tiba-tiba aku nulis tentang ini ya soalnya sudah mulai terganggu dengan saudara yang tiap datang ke rumah komentarnya cuman..

Aghnan kurus ya..

Terus biasanya dilanjutkan dengan pertanyaan

Itu masih nyusuin? Mau sampai kapan? Gak pakai susu tambahan?


And it went on and on and on and on… sampai gw eneg sendiriΒ  Tiap ditanya sih selalu jelasin panjang lebar alasannya kenapa, tapi ya tiap kali ketemu selalu nanya hal yang sama. Mungkin kurang masuk di dia ya secara yang jadi benchmarkΒ dia adalah anaknya yang sudah berumur 4 tahun, minum susu formula 7x sehari @250cc dan minumnya masih pake dot. Hebat ya minumnya banyak, tapi sayang karena masih pakai sufor (yang offkors pilih sufor yang gula nya banyak) anaknya jadi susah banget makan (karena ya sudah kenyang duluan dengan kandungan gula yang ada di sufor tersebut). Tapii tentuuu dia bangga karena anaknya gendudd.. πŸ™‚

Dan susu tambahan yang di refer ini bukannya susu UHT ya namun susu Formula. Begitu cerita kalau Aghnan dikasih susu UHT bukannya malah lega tapi mukanya makin prihatin. Kesannya gw emak pelit banget gak mau kasih susu mahal (baca: susu formula) tapi maunya kasih susu murah kaya UHT. πŸ˜†

Padahal sih kenyataannya memaang gw kan mak irit. Daripada gw keluarin uang berjuta-juta tiap bulan untuk beli susu mending gw cemplungin reksadana dong demi bisa nyekolahin Aghnan sampai ke negeri seberang.. Hehehe, gak deng itu bukan alasan yang sebenarnya. Kalau buat anak, apa sih yang gak. Apalagi kalau memang kondisi Aghnan yang menunjukkan memang itu yang terbaik dan biayanya berjuta-juta tiap bulan pasti dijabanin lah. Cuman mungkin buat aku memang itu bukan yang terbaik aja. Penilaian dan kondisi tiap orang kan beda-beda ya wajib dihormati dong. Terutama ya pilihan aku memberi UHT saja untuk pendamping makanan Aghnan.

Pada dasarnya aku memang bukan susu minded. Apalagi sebetulnya jika anak sudah berumur 12 bulan keatas ASI / susu itu bukan yang utama lagi buat anak kita. Yang utama adalah dari makanan. Nah masih inget kan iklan layanan posyando jaman dahulu banget yang mana kita harus makan 4 sehat 5 sempurna. Ini iklan sungguh mendoktrin banget ya. Jadi seakan-akan kalau kita gak minum susu makan kita jadi gak sempurna. Padahal sebetulnya yang kita butuhkan dari susu itu apa sih? Kalsium kan? Nah padahal sumber kalsium di dunia ini bukan dari susu sapi saja loh. Banyak sumbernya, contohnya ya dari sayur-sayuran hijau, ceker, teri . Apalagi setelah baca-baca referensi dari Rinda mengenai kenapa tidak susu sapi atau dairy products, ya semakin yakin kalau anak itu gak wajib minum susu (dalam hal ini susu sapi). Walau aku belum bisa betul-betul meniadakan kehadiran susu dan dairy products dalam kehidupan kita namun prinsipnya itu bukan yang utama, dan bukan kewajiban. Yang utama tetap dari makanan dong dong dong..

Kenapa aku segitu pedenya kalau asupan buat Aghnan cukup? Ya karena alhamdulillah Aghnan makan gak pernah susah. Yaah it’s not always rainbow and blue sky siih, ngalamin GTM bahkan GMM (Gerakan Melepeh Makanan) sih ya pernah. Cuman biasanya karena kondisi khusus kayak lagi teething atau ya sindrom liburan (karena suasana berubah). Tapi overallΒ  dia pemakan segala. Yang jelas sayuran hijau, aneka buah, protein, karbo komplit masuk di makanan sehari-harinya dia. And yes, sampai sekarang aku masih menggunakan bahan baku organik buat Aghnan. Impiannya sih ingin diberlakukan untuk seluruh keluarga juga untuk makan makanan organik.

Dan offkors aku selalu konsultasi dengan dokter anak nya Aghnan mengenai perkembangannya. Alhamdulillah so far so good. Dan kalau lihat growth chart punya WHO atau CDC alhamdulillah masih di atas percentile 50. Jadi masih on track dong.

Marilah kita kubur dalam-dalam doktrin kalau anak gendut = anak sehat. Sesungguhnya itu menunjukkan seberapa dalam pengetahuan anda mengenai kesehatan anak. Harus dilihat dari berbagai sisi untuk memberi kesimpulan tentang kesehatan seorang anak, bukan hanya dari bentuk fisiknya. Anak gendut tapi obesitas kan juga gak boleh. Atau anak kurus karena memang kurang gizi kan juga gak boleh. πŸ™‚

Jadi kesimpulannya adalah, jangan ngurusin anak orang lain yang bukan tanggung jawab loe dan bukan urusan loe, jadi orang kok usil sihΒ  situasi tiap orang tua berbeda-beda, tapi tentunya agar tau yang terbaik untuk anak kita harus jadi smart parents yak? Dan gak perlulah memandang anak orang dari atas ke bawah dengan muka prihatin atau kasihan seakan-akan anak tersebut perlu dikasihani kita wajib menghormati keputusan masing-masing orang tua .Β  Setuju kaan?

69 thoughts on “Anak Gendut = Anak Sehat ?

  1. Diana Darsyef says:

    Emang susah ya kl emaknya ga pd melek informasi,gue punya 2 ipar yg b’beda pendapat.Ipar gue yg pertama sgt menjuarakan sufor mahal & dia msh percaya anak gendut=anak sehat so skr BBnya di atas growth chart alias obesitas & DSA blg btk tulang punggungnya jd agak menukik keatas akibat menahan BB yg t’lalu berat.Ipar gue yg kedua ASI+sufor tapi anaknya picky eater pula & DSAnya blg kalo di liat dr growth chart kecenderungan gizi buruk & ipar gue sama sekali ga mau usaha naikin BBnya dgn makan b’kualitas tp dicekokin nugget berMSG biar makan byk tp ga b’gizi.Sempet2nya mrk komentar suruh Adit coba sufor dibanding UHT & stop ASInya. Sumpah Nggi,itu pengen gue sambit pake ketapel mulutnya saking gue menahan kesel & ksh cabe mulutnya biar kepedesan*geram yg tak berkesudahan* Semangkaaa Anggi!biarin org lain pada mo omongin apa πŸ™‚

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    oh well it’s their choice yaa.. asal jangan maksain pendapat ke kita aja yaa.. Kalau sampai.. Ciaaaaatt..

    [Reply]

  2. Icha says:

    Beneran deh nih tulisan mewakili jeritan hati kita-kita. Err..

    Jadi ibu zaman sekarang emang harus mental baja. Banyak orang usil dimana-mana. Heran deh, suka banget komentarin anak orang, sok prihatin krn kondisi anak kita tidak “ideal” seperti pemahaman dia. Maksudnya mau ‘nembak’ ibunya, tp amunisinya salah. Yah, kita maklumin aja nggi, namanya juga kurang wawasan jadinya asbun.

    Kalau mau objektif ya, kita sebagai orangtua tu harus melihat anak kita sebagai individu yang punya kelebihan sekaligus kekurangan. Jangan ngeliat bagusnyaaa aja, trus ngejudge anak orang ‘kurang’. Hei, di dunia ini adakah anak yang sempurna? Gw yakin, pada beberapa tahap perkembangan, Aghnan pasti punya kelebihan dibandingkan anak dia. Mungkin lebih banyak malah. Tapi penting gitu mengekspose kelebihan anak? toh yang penting anak kita sehat and on track lah perkembangannya.

    Semangat ya Bunda Aghnan..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    could not agree more cha πŸ™‚ semangaaat kita πŸ™‚

    [Reply]

  3. Putri says:

    o begitu ya, trs utk penyajiannya gmn? kan UHT biasanya dlm kondisi dingin, apa dipanaskan dulu?biasanya mbak anggi beli yg dlm kemasan besar or kecil?terima kasih atas penjelasannya.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    aku sih penyajiannya kaya penyajian asip.. atau kl gak mau repot beli aja yg kecil2 sekali minum habis..

    [Reply]

  4. desi says:

    Anak tetangga gw malah ada yg “makan” susu aliyas minum susunya dasyat, tiap jam minta susu. Tapi samsek gag mau makan nasi dll. Menunya tiap hari sufor aja. Tp badannya gendut bgt.

    Anak gw yg padahal pemakan segala sering dikomentarin kurus lah, langsing lah, ucrit lah. Bodo amat deh, yg penting anak gw sehat. Daripada anak situ gendut tapi meler melulu…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Tapi itu memang lingkaran setan sih. Kalau kasus seperti itu, sufornya harus di stop. Soalnya anak jadi kenyang karena sufor dan ogah makan nasi… πŸ™

    [Reply]

  5. fenty says:

    eh eh eh postingan ini jeritan hati gw juga….Tisya kan mungiiiil. Gw ga terlalu sering sih denger komentar2 usil itu, dan alhamdulillah dari komentar2 usil itu ga ada yang menjurus untuk ngasih sufor, awas aja kalo ada *asah pisau*. Tapi males aja ya klo tiap kumpul ama sodara2, selalu aja ada yg komen “si A kurus ya?? makannya susah?” Hrrrrrrrr…………..dari segi porsi, anak gw makannya banyak loh, cuma kadang acara ngasih makannya aja yg sering lama krn diemut (alhamdulillah tp skrg dah ga srg diemut lg). So….ga usah ngurusin anak orang deh, bikin kesel aja *curcol*.

    [Reply]

  6. eriena says:

    Mba Anggi, love your blog so much…
    Sangat membantu, apalagi buat ibu2 gaptek seperti saya…
    πŸ™‚
    Postingan yang ini emang ngena banget c mba…
    saya juga mpe eneg ngeladenin omongan orang…
    ;(
    btw,, Qonita kan udah 1 year 18 days..
    udah hampir semingguan ini minum UHT,,
    tapi kenapa malah BABnya keras bgt ya mba? ampe ngeden2 gitu..
    saya kasihan lihatnya…
    ga cocok atau gimana ya mba??
    FYI,, dia siang minum 200-300ml an UHT sore mpe pagi nenen mamanya..
    thanks before…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    nah kalau BAB sampai keras berarti dia gak cocok UHT. Coba di stop dulu UHT nya, dan balik ke ASI saja. Atau banyakin di makannya saja ya πŸ™‚

    [Reply]

    khans Reply:

    askum mrs..slm kenal ya, postingan2nya selalu sy tungguin…soalnya bs ngasih spirit dlm nurturing anak..
    mslh ASi sist, sy png berbagi nih,
    smpe skrg saya masih ngasih ASIp,
    si bebi skrg udh 9 bulan, dulu sih sy biasanya ninggalin ASIp sktr 400 ml,
    tp skrg biasanya sy tinggalin cm skitar 300 ml,
    sy kerja mule dr jam 8 smpe jam 5an..
    itu kurang bangetttt ya sistttt??????????????
    masalahnya, smpe di usia 9 bulan ini, bebi sy blm tumbuh gigi, trus blm bisa duduk sendiri, klo duduk musti qt dudukin dulu
    tapi bebi sdh bisa merayap ke seluruh penjuru rumah..
    klo makan, alhmd anak sy doyan banget makan, mule dari tim ikan, ayam, dan segala sayuran
    tp ya itu, BBnya sgtu2 aja,
    sy sering banget disindir sm mertua soalnya, ”kasih formulaaa ajaa….”, ASI itu ngg byk kalsium, jd gigi sm tulang2nya ngg bs kuat..
    huhuhu, gmn yah sayyy

    thx sharingnya..

    [Reply]

  7. mimi shanum says:

    Mba Anggiiii.. duh ini tulisan bener2 mewakili isi hati aku banget deh, plus baca komen2nya jadi ngerasa banyak temen seperjuangan n jadi bikin semangat. Shanum (17mo, masih ASI no campur2) sebenernya ga kurus2 amat, mamamnya doyaannn banget sama kayak mas Aghnan, ga pilih2 makanan, apa aja yooo mau. Cumaaaa yang bikin aku sedih sampe nangis2 sehari semalam itu waktu neneknya (mertua) ku ngomong “duh Shanum kasih sufor aja deh mba biar badannya agak gendutan dikit”. Sumpah yaa mba Anggi, itu bikin aku pengen teriak banget, ditambah beliau ngomong gitu karan cucunya yang lain (anak kakak iparku) 22nya pada gemuk2, n tiap main kerumah nenek selalu dibanding2in huhuhuuu hancur berkeping2 hatiku mba, padahal kalo soal makanan ya sehat Shanum ku kemana2, dari awal MPASI selalu aku kasih makanan handmade by emaknya sendiri, ga pernah jajan fastfood kaya mereka.. hiks sediiihhhh..
    Duh maaf ya mba jadi curhat gini..
    Anyway, aku sukaaa banget baca tulisan2 mba, mulai dari Shanum mau MPASI, n menjelang WWL, aku selalu terinspirasi sama tulisan2 mba disini hihi.. thanks for sharing yah, mba.. sukses selalu πŸ™‚

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *