Perth and Bali Trip Part 1: Bell Tower and Perth City

Liburan lama itu sebetulnya menyenangkan ya. Persis kayak waktu honeymoon kita dulu yang total 8 hari. Trip kita kemarin ke Perth dan Bali juga kurang lebih 8 hari lamanya. Dulu aja yang cuman ke Bali dan cuman berdua aja rasanya capek. Kali ini bawa toddler umur 17 bulan tentunya sangat menantang. Benar-benar harus menyiapkan diri buat yang terburuk. Apalagi jika ada skenario yang kurang terantisipasi. Hihihihi..

Kita berangkat tanggal 2 September malam. Jadi kita menggunakan 2 maskapai penerbangan yang berbeda. Buat pp CGK-DPS kita naik Garuda, sedang untul DPS-PER kita naik Air Asia. Asumsinya dan teori nya perjalanan malam itu enak buat yang bawa toddler. Karena pasti si toddler bobo terus. Cuman ya ternyata kurang berlaku buat Aghnan. Terutama buat perjalanan DPS-PER. Dia sering kebangun, dan tiap bangun pasti nangis. Bersyukur masih menyusui, jadi tiap bangun langsung kasih nenen. Jadi dia lebih tenang.

Perjalanan CGK-DPS berlangsung cukup mulus. Alhamdulillah on time. Dan kita bisa check in on time ke penerbangan ke Perth. Seru juga itu. Ambil bagasi, trus ngacir ke terminal internasional buat buru-buru check in. Yang jadi andalan offkors Ergo dong buat bawa-bawa si Aghnan. Jadi less ribet dibanding bongkar pasang stroller. Apalagi kalau naik pesawat kan bolak balik masuk mesin x-ray itu. Belum lagi modelnya bandara kita gak semuanya pakai belalai. Kadang gate nya dimanaa pesawatnya dimana. Jadi ribet harus naik turun bus yang ngangkut dulu. Pake Ergo udah paling juara deh.

Kebetulan kita memang sengaja dibarengin pesawatnya sama host kita di Perth, Ochel dan keluarga. Jadi gak terlalu keder waktu sampai Perth nya. Perjalanan dari Bali ke Perth sendiri gak terlalu lama, cuman 3,5 jam. Jadi yang pesawat berangkat jam setengah 1 pagi. Nyampe di Perth jam setengah 4 pagi. Dan dari bandara Perth kita patungan naik taksi menuju ke apartemennya Ochel dan keluarga di East Perth. Oh iya, sedikit fakta yang lucu di imigrasi nya Australia. Kalau biasanya lewat imigrasi kita harus satu-satu, disana disuruh melewatinya per keluarga.

Apartemennya walau tidak besar cuman nyaman banget. Langsung ngerasa betah akunya. Namun sayang tidak begitu dengan Aghnan. Walau awalnya excited banget ngeliat koleksi mainannya Nin yang banyak, tapi begitu bangun tidur baru kerasa serunya.

Buat anak kayak Aghnan yang belum terbiasa travelling jujur cukup menantang. Soalnya pasti bakal capek banget. Yaelah, jangan dia, aku aja ngerasa capek banget. Terus udah capek tiba-tiba sampai di tempat yang asing. Baik udarannya yang dingin dan suasananya yang beda banget sama di rumah. Apalagi hari pertama bangun, dia disambut dengan suara tetangga nya Ochel yang berisik karena sedang pasang AC. Onde mandeeee, yang ada pas bangun tidur Aghnan nangis jejeritan tantrum gak jelas. Seumur-umur baru ngeliat Aghnan begitu ya kemaren. Apalagi di perparah dia gak mau makan apapun yang aku kasih. T.T

Begitu di cek pas gosok gigi, ternyata dia lagi teething parah banget. Gusi tempat geraham dia bengkak luar biasa. Dan dia cuman mau nenen doang ke aku. Dan nenennya pun sering banget macam kayak adek bayi. Aghnan kaget aku pun kaget ngeliat si jagoan makan ini tiba-tiba gak mau makan sama sekali. Untung banget punya teman kayak Ochel. Menenangkan kalau wajar toddler begitu waktu travelling. Soalnya kaget sama suasana dan cuaca yang baru. Dan cerita juga waktu mereka travelling ke Melbourne si Nin juga sempet mengalami hal yang kurang lebih sama. Tentunya minus si teething ya. Teething pas travelling sungguh bukan kombinasi yang baik. 😛

Tapi ya the show must go on bukan. Cuman tentunya melihat kondisi si anak dulu. Tadinya hari pertama mau ikut Perth City Tour ala hop on hop off gitu yang mulai dari Bell Tower. Kita menuju ke Bell Tower yang ada di tengah kota Perth. Dan foto-foto di sekitar Bell Tower serta naik ke Bell Tower nya. Yang bikin aku kagum adalah betapa birunya langit kota Perth. Secara yang sehari-hari ngeliat buteknya langit Jakarta, disuguhi pemandangan langit biru yang bersih rasanya udah happy banget. 😆

Aghnan sendiri sih begitu lihat suasana baru jadi gak tantrum lagi. Dia seneng banget lihat air mancur, rumput hijau dan bolak balik ngejar-ngejar burung yang wira wiri di kompleks situ. 🙂

Bell Tower itu sendiri sih semacam tempat isinya bell gitu ya. Bisa dipakai buat orang kawinan juga. Dan didalamnya banyak bel bel tua. Jujur gak terlalu menarik buat aku. Cuman bangunannya yang unik dan jika kita naik keatasnya itu bisa lihat pemandangan kota Perth. Uang masuknya 13 AUD buat orang dewasa. Lucunya ya tempat seperti ini di komersialin jadi tempat tujuan wisata disana dan memang bagus sih.

Harusnya habis dari Bell Tower kita langsung ikut city tour nya. Cuman sayang Aghnan kembali rewel. Curiga penyebabnya antara lain kurang tidur ditambah lapar dan gigi cenat cenut akhirnya kita mutusin cari makan siang dulu di City. Dan as requested dari aku kita makan di Nandos. Haloo saus peri peri. Aimisyu sungguh.. 😆

Di Nandos Aghnan kembali minta nenen. Dan ini udah dimulai dari waktu di bis. Henang rempongnya ya kl nyusuin di bis terus tiba-tiba turun. Akhirnya ya ditahan-tahan sampai di Nandos. Dan ternyata setelah di nen in dia langsung bobo pulas. Saking pulasnya, sampai dipindahin ke stroller pun dia gak bergeming. Akhirnya karena dia pulas banget aku memutuskan buat mampir supermarket aja deh. Beli yoghurt, cemilan dan beberapa bahan makanan biar dia mau makan. Sekalian isi pulsa aipon (pinjem nomor Quest nya Ochel) isi pulsa 29 AUD bisa dipakai nelpon sampai 300 AUD (edan).. 😆

Alhamdulillah sorenya dia mau tuh makan sedikit mie rebus telur yang aku buatin. Oh iya, kita disana akhirnya sewa mobil Yaris. Alhamdulillah dapat corporate rate nya Ochel, jadi diskon 50% . Car seat pun dapat pinjaman dari temannya Ochel (makasih ya siapa pun temannya Ochel). Yes, memang di Australia, gak boleh banget baby dan toddler gak pakai car seat. Hukumnya kudu mesti wajib harus. Kalau gak bisa di denda sama polisi nya. Kata Ochel pun, baby newborn kalau keluar rumah sakit belum punya car seat gak boleh pulang. Jadi urusan safety itu penting banget buat mereka.

Malamnya diajak Ochel dan Gajah buat makan di Singapore Chinese Restaurant yang ada di China Town (wajib nyobain buat semua yang ke Perth!!!). Sayang di restoran ini Aghnan kembali rewel. Kayanya kecapekan aja. Jadi aku gak sempet foto-foto suasana restaurant ini. Yang jelas makanan di restoran itu endaaaaanggg bangeeeeet. Apalagi yang namanya Cumi Telur Asinnya mereka. Paraaaaaaah enaknya, itu cumi lembut dan lumeeeeer di muluuuttt..

Diet udah dadah babay deh. Diajak makan-makan enak terus sama Ochel dan Gajah. Bahagia deh perut kita walau gak berani liat timbangan. Hari ditutup dengan diajaknya kita ngeliat kota Perth pada saat malam hari di King’s Park. Bajuuusss 🙂

..to be continued..

 

One thought on “Perth and Bali Trip Part 1: Bell Tower and Perth City

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *