Liburan Natal di Jogja

Gak pernah biasa-biasanya liburan natal kita jalan-jalan sekeluarga. Cuman kebetulan ada saudara nya si mama yang ngundang kawinan anaknya, langsung deh jadi alasan buat jalan-jalan sekeluarga. Tadinya aku sama si mas udah gak mau ikutan. Ya maklum, budget liburan 2011 kan sesungguhnya udah habis. Tapi berhubung ini Eyang nya Aghnan pada nafsu buat ajak Aghnan naik kereta, andong, becak, pesawat dll, jadinya hehehe nebeng liburan deh kita. Yaaa tapi teteuup urusan tiket pesawat bayar sendiri.. *ngok*

Sisanya ya aku sama mas yang atur disana. Dari mulai milih hotel sama mesen tiket pesawat yang lain juga kita yang ngurus. Bermodalkan coorporate rate dan trip advisor, akhirnya diputuskan kita untuk menginap di All Seasons (love this hotel, I will review it in separate post). Untuk berangkatnya tadinya kan mau barengan. Cuman karena aku terserang diare lagi, jadinya mundur sehari. But, that’s okay, untung semuanya bisa di geser dengan manis.

Berhubung papa mama berangkat duluan (dengan mbak nya Aghnan dan adekku), jadi koper kita dititip sekalian. Besoknya aku sama si mas cuman bawa trunki isi mainannya Aghnan dan snack nya dia. Karena pesawatnya dapatnya yang pagi banget. Jadinya Aghnan berangkat gak pake mandi deh. Sarapan juga di lounge. Dia juga udah mulai enjoy travelling jadi kitanya juga makin santai.

Sampai Jogja, si bocah langsung inspeksi pesawat. Bolak balik ngeliat mesinnya pesawat. Terus ngeliat sayapnya pesawat. Sampai semua penumpang udah turun aku masih nungguin si bocah inspeksi pesawat. Rasa ingin tahu nya Aghnan selalu bikin aku senang. Jadinya ya tak biarin aja nungguin dia liat-liat sampai dia bosan sendiri.

Abis dari situ kita mampir ke hotel buat jemput si om nya Aghnan (yg seperti biasa bangunnya siang) dan langsung meluncur ke Moro Lejar. Ini restoran oldies deh, modelnya saung-saung dan selalu jadi favorit kita kalau ke Jogja. Disini sempet-sempetnya pada pesta durian. Abis durian gede, mateng manis, cuman 40rb aja. Aku sih gak ikutan. Mana doyan durian. Abis puas makan, kita langsung balik ke hotel buat istirahat. Karena si bocah gak mau tidur lagi, kita ajak deh berenang. Cuman sayang, karena aku belum punya baju renang muslim, dia gak mau berenang kalau sama bapaknya aja. Jadinya cuman sebentar nyemplung, abis itu ke kamar lagi.

Mungkin karena faktor kecapekan, jam 7 malam dia udah bobo. Untung banget ajak si mbak Tarni ke Jogja, jadinya si mbak bisa nungguin Aghnan, dan kita sekeluarga makan malam di Sekar Kedathon sama sepupuku yang kebetulan memang tinggal di Jogja.

Besoknya kita ke kawinan saudaranya si mama. Terus gak lama kita langsung balik ke hotel lagi. Si bocah bobo, mama papa bobo, aku lagi pengen makan es krim enak. Nemuin tempat es krim enak namanya Artemy Gellato di Malioboro. Berhubung hotelnya dekat banget sama Malioboro, jadinya kita jalan kaki deh kesana. Oh iya adekku ikut juga. Gak lama, si mama nyusul, dan perjalanan berlanjut ke Bringhardjo. Walaupun sesungguhnya harga batiknya juga gak murah-murah banget (beti lah sama Thamrin City) cuman gak afdol aja kalo gak kesana. Si mama as usual kalap. Aku untung cuman beli satu kain batik sama satu kemeja batik buat si mama.

Balik dari pasar kita cabut ke hotel, jemput Aghnan sama bapak terus lanjut ke rumahnya sepupu ku. Abis itu kita makan Bakmi Jawa Mbah Hadi yang endeuuss banget. Aghnan sampai makan setengah porsi aku padahal dia udah makan 3 kali dan nyemil keju sebelumnya.

Hari terakhir dipenuhi sama wisata kuliner di Je Jamuran lanjut ke Kaliurang yang mana kita menemukan Museum Ullen Sentalu yang mana kita akhirnya ikut tour keliling museum dan dilanjutkan wisata kuliner lagi ke Amboja Herb Resto disusul malamnya ke Omah Dhuwur. Tentunya ke Jogja gak afdol kalau gak naik Andong dan keliling Malioboro pas malam hari.

Emang trip kali ini bener-bener tanpa itinerary. Jadi banyak spontan dan niatnya pengen kulineran aja dan ber santai-santai ria. Lagipula, pas kita kesana, Jogja itu diserbu sama rombongan anak sekolah di mana-mana. Buset deh, Malioboro penuhnya ampun. Plus macet juga. Jadi kebayang dong, tujuan wisata kayak Borobudur gitu pasti penuhnya gak karuan. Berhubung si bocah juga belom ngerti, jadi kita gak ke Borobudur deh. Nanti aja kalo Aghnan udah besar dan udah ngerti baru deh ke Borobudur. Kemaren nyenengin si bocah mah gampang, naik becak sama andong aja juga udah hepi.

Ditambah ide brilian om nya yang ngajak Aghnan naik kereta api buat pulang ke Bandara. Oh iya, buat yang gak tau, dari Stasiun Tugu, kita bisa naik kereta Prameks (tujuan Solo) yang mana berhenti 2 stasiun aja ke Stasiun Maguwo. Nah Stasiun Maguwo ini di depannya Bandara Adi Sucipto persis. Jadi kita tinggal nyebrang aja udah sampai Bandara. Keren juga Jogja. Sedang Jakarta baru mau diimplementasikan 2014? Oh my.. That is so last centuries ago.. Oh ya, penampakan kereta Prameks sih mirip-mirip sama KRL Commuter di Jakarta. Cuman lebih bersih aja sih.

So itu lah kurang lebih rekapan liburan natal kemarin di Jogja. Memang yah, kalau di Jogja itu waktu seolah-olah berjalan lambat banget. Jadinya walau cuman 3 hari tapi rasanya kayak lebih dari cukup. Alhamdulillah.. 🙂

Oh iya, last but not least, mohon maaf kalau telat, kita sekeluarga mengucapkan selamat natal dan tahun baru 2012 ya buat semua yang merayakannya. 🙂

 

11 thoughts on “Liburan Natal di Jogja

  1. Susan says:

    Betul ! Waktu berjalan lambat di jawa tengah 😉
    I love jogja. Krn itu juga jogja adlh tempat tujuan honeymoon kami 😉
    Pengen kesana lagi, nanti kalau anak sdh lbh gede 😀

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    iya bener banget ya.. kayaknya udah kemana2 eh tapi ternyata baru jam segitu2 aja.. Emang enak banget.. 🙂

    [Reply]

  2. netta says:

    jadi kangen jogja nich….
    kl di jogja, gw suka makan es rujak nggi….slurrpppp….
    btw baru tau kl ada kereta ke airport, seru ya, hehe

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    sebetulnya sih itu kereta commuter Jogja-Solo biasa sih.. Cuman kebetulan ada stasiun nya yang deket sama airport. Jadi banyak dipakai orang buat pergi ke airport 🙂

    [Reply]

  3. fani says:

    Jogja memang selalu menyenangkan yaaa 🙂
    Udah pernah cobain Bale Raos di area keraton Nggi? makanannya juga enakk lohhh 🙂 Resep favoritnya Sultan katanya.
    Itu foto di beringharjo, toko yang kanan ituh aku juga suka, soalnya batiknya lumayan lucu2 hehehe

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    kita hampir ke Bale Raos, cuman denger2 harganya mahal… Next time kali ya..
    Iya itu namanya toko Soenardi. Di Malioboro juga ada sih cuman lebih mahal. Nah di Beringharjo dia punya 3 kios sendiri dan harganya lebih murah jauh dibanding di Malioboro 🙂

    [Reply]

    fani Reply:

    Bale Raos hampir sama Nggi harganya kaya di Omah Dhuwur 🙂
    Aku malah belum pernah ke Moro Lejar. itu di daerah mana ya? pengen durennya juga hehehe

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Moro Lejar itu masih di Kaliurang. Je Jamuran sonoan lagi.. Hihihi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *