Next is.. Sambara..

Hehehe.. melanjutkan petualang kita dalam berkuliner ria… Next stop is Sambara. Apaan tuh Sambara ? Itu restoran khas Sunda yang lagi ‘in’ banget. Sering nemu review-nya di internet. Dan waktu itu juga pernah ada di wisata kulinernya Pak Bondan Winarno. Katanya beliau.. ‘Mak Nyuuss..’ 🙂

Jadi penasaran dong kita. Akhirnya setelah di planning jadilah kita kesana. Berdua aja ? Ga koo.. Gw ngajak Ami sama Andit buat ikut ma kita.. 🙂 Tempatnya ga susah di cari ternyata. Deket D’Best Fatmawati. Tepatnya di Jl. Cipete Raya No. 14 .
Pas sampe sana masih jam 5 sore. Masih jauh dari jam buka puasa. Hehehehe.. 😛 Tapi enaknya masih sepi. Parkirannya gampang. Batinku sih, liat aja sejam lagi tempat ini kalo ga penuh buangeet..

Niways, pas di dalam aku agak impress dengan suasananya. Enak banget. Yaaah.. untuk sajian sunda yang mirip macam Ampera atau Laksana ini sih tempatnya yang paling pewe. Aku ma dia sih langsung pesen makanan ke counter. Kita pesen ayam madu, otak goreng, cumi bakar, iso goreng, usus goreng, sama tempe goreng. Horee.. kalap juga kita.. Tapi aku ga pake nasi putih. Aku spesial ke Sambara pengen nyobain Nasi Anglo. Ada dua pilihan nasi Anglo, yang asin atau yang manis (isi jamur). Aku pilih yang asin, secara ya.. Aku ga terlalu suka sama yang manis-manis.

lauk pauk.. banyak yhaa..

nasi anglo

Untuk minumnya. Aku pesen es teh tawar sama es cincau ijo. Mmm.. kangen makan cincau ijo.. Yummy..

Yang ok di tempat ini sih, sambal sama lalapnya all-u-can-eat bangett.. Ada 4 pilihan sambal. Sambal goreng, sambal rawit, sambal kencur sama sambal oncom. Juara enaknya sih sambal rawit. Tapi itu juga juara pedessnyaa.. Bener-bener deh, pedesnya nampol.. 😛

4 pilihan sambal

es cincau

Pesanan kita datang ga lama sebelum maghrib. Nasi Anglo gw juga ga lama datang. Sayang nasi Anglonya Andit sama Ami agak lama datangnya. Mereka (manajemen Sambara) keliatan banget kewalahan ngurusin pengunjung yang lumayan membludak pas jam buka puasa. Masi perlu belajar nampaknya mereka.

Oklah.. emang lama sih tapi akhirnya kita bisa menyantap makanan yang nampaknya yummy itu.. Mmm.. Kalo soal lauknya sih menurut aku biasa aja yaa.. Biasa tapi enak.. Tapi Nasi Anglo nya bener-bener ga biasa dan enak juga.. Yummy.. Begitu dibuka tutup claypotnya. Langsung kecium aroma pete di dalam nasi anglo yang mantab itu.. Enaaakk tenann.. 🙂

Kalo es cincau nya ? Yaaah.. enak juga. Segar buat nemenin berbuka.

In the end.. Puas ? Lumayaaan.. Secara harga yang aku nilai masi normal. Sama kaya makan di Nasi Uduk Kebun Kacang harganya. Tapi dengan tempat yang jauh lebih pewe.. Worth it laah. Tapi saranku sih. Hindari jam makan yang penuh kalo kesana. Karena.. bisa-bisa kita lama manggil pelayan sama nungguin makanannya.. 😛 Hehehehe.. 🙂

Abis ini kita kemana lagi yaa ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.