Mangkok Ayam Setiabudhi Bandung

Jadinyaa.. Papa, mama sama adekku ikutan nginap di Holiday Inn kemarin. Tadinya kan si papa mau nginap di tempat lain. Cuman melihat kamarku sendiri lumayan gede, plus dikasih yang twin ya sudah, tak suruh gabung sama aku saja. Kan si papa gak perlu keluar uang hotel lagi.. 🙂 Seru banget, aku sih kegirangan sendiri, soalnya udah lamaaaa banget gak berempatan kaya gitu. Biasanya kan mama papa pergi bertigaan sama adekku aja, sedang aku sama si mas. Emang siih sudah beda situasi dan kondisinya, but sometimes kangen juga masa-masa kita seseruan berempat. Kasian juga si mas ditinggal sendiri, disuruh jagain 2 rumah pula. Huekekekeke.. 😛 Hehehe sabar ya hun, kan bulan depan kita seseruan berlima.. 😀

Karena ada keluarga, jadi sekalian cari tempat makan baru di luar hotel. Malam pertama kita ke Maxi’s Resto di Ciembeuluit. Ini harusnya mau aku ceritain sekarang soalnya tempat yang cukup berkesan buat aku, namun karena foto-fotonya masih ada di SLR nya Anggoro jadi aku ceritain tempat makan di malam kedua dulu saja yaaaa.. 😀

Jadi karena ada yang merindu sangat diriku *halah.. Aku memutuskan balik ke Jakarta Kamis malam, barengan papa mama Anggoro. Harusnya sih check out baru Jumat pagi, cuman ya mumpung ada transportasi gratis, jadinya Kamis malam deh balik ke Jakarta. Sebelum balik, kita mampir Setiabudhi Supermarket. Hehehe, di supermarket ini kalau udah sore suka jualan sushi yang korting 50%. Maksud hati sih buat oleh-oleh si hubby.. 🙂  Setelah beli sushi, gak lupa kita isi perut dulu di restoran namanya Mangkok Ayam di gedung yang sama dengan Setiabudhi Supermarket.

Mangkok Ayam

Model restorannya lucu sih menurut aku. Macam restoran pinggir jalan (berkesan seperti itu) dengan interior yang simpel. Terus menu yang ditawarkan itu menu oriental. Macam bakmi, nasi hainam, bebek panggang, ayam char siew dan dim sum.  Menu andalannya itu Mie Bebek Panggang (16k IDR). Mama papa pesan itu, aku sendiri pesan ayam char siew (19k IDR) dan Anggoro pesan nasi ayam Hainam (23k IDR). Untuk bakminya sendiri mereka ada pilihan mau manis (macam yamin) or asin. Tapi mama papa pesannya asin semua. Aku sendiri pesan 2 siomay dan ceker ayam (8.9k IDR).

Mie Bebek, Nasi Ayam Hainam

Nasi Ayam Hainam sama Ayam Char Siew datang duluan. Nasi hainamnya biasa aja menurut aku. Malah cenderung kurang berasa. Tapi Ayam Char Siew nya enak. Gak terlalu manis dan gak terlalu lengket-lengket gitu. Mie Bebek nya sendiri rasanya kaya bakmi ayam biasa cuman pakai toppingnya bebek panggang. Bebeknya sendiri sih empuk dan yummy. Tapi yang mengecewakan itu dimsum nya. Enak, but somehow kurang nendang.. Kurang berasa.. Rasanya a little bit weird buat ukuran dimsum yang biasa aku makan. Kaki ayam nya pun mini-mini ukurannya.. 😛

Aku pribadi sih merasa ada yang kurang. Rasanya kurang oriental. Campuran dari mie ayam pinggir jalan sama Duck King (tapi lebih ke mie ayam pinggir jalan). Terus gak ada chili oil, ada acar cabai yang rasanya menurut aku aneh, tapi kata Anggoro enak banget. Ouw well, mungkin memang bukan seleraku kali yaa.. 😀

The result is mediocre for me. Tapi buat yang kebetulan main ke Bandung dan mampir Setiabudhi Supermarket, ga ada salahnya dicoba loh.. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.