West Sumatra Part 4: Padang, Seafood dan Es Duren

Ini dia cerita terakhir kita di Sumatra Barat. Padang adalah destinasi terakhir kita, dan satu kata aja yang menggambarkan Padang : PANAAAAAAAAAAASSSSSHHHHHH!!!  😆 Aiih melebihi Sawahlunto deh. Ampun-ampun.. Tapi tidak sepanas Surabaya ko.. Maklum, namanya juga kota pinggir pantai.

Kita nginap di Ambacang Hotel. Pake rate kantor jadi lumayan harganyo.. 😉 . Letaknya pun strategis. Dekat tempat makanan. Sepanjang jalan menuju hotel aku perhatikan hampir semua gedung perkantoran di Padang pasti arsitektur nya bagonjongan gitu deh. Semuanyaaa.. Aku bilang sama si mama, sampai pusing melihat bagonjong dimana-mana.. hihihihi.. But dats good, berarti menunjukkan ciri khas mereka bukan?

Emang dasar norak yang aku tanya pertama kali ke Uda Jul adalah:

mall nya dimana ya pak?

And Uda Jul jawab seperti ini:

wah mbak, kalo mall gak ada disini. Orang lebih suka banyak bangun mesjid dibanding mall..

Huakakakakakaka.. 😆 . Malu deh gw.. Dasar orang Jakarta, masa nyarinya mall sih.. 😛 Anihoo, kita check in ke hotel. Istirahat sebentar baru deh habis maghrib keluar cari makan malam. Karena kota pinggir pantai, aku langsung minta dinner seafood bakar deeh.

Kita diantar buat makan di restoran pinggir pantai namanya Unang Rindu. Alamat lengkapnya di Jl. Samudra Purus I Padang. Tadinya sih tidak meyakinkan tempat dan rasanya. Tapi ya diikutin aja deh. Si papa pesan 2 kerapu bakar (@40k IDR), 2 cumi bakar (@25k IDR) dan 2 udang goreng (@35k IDR) . Nungguin makanannya lumayan lama sih. Tapiii begitu makanannya datang.. Humm… Looks yummy!! 😀

Seafood Bakar

Rasanya enak banget deh. Suka banget sama seafood nya yang masih fresh dan bumbunya itu humm.. ampir mirip kayak bumbunya Ikan Bakar Babe Lili. Oh iya, mereka juga bakar seafoodnya pakai kelapa bukan pakai arang biasa. Itu yang kata mama bikin rasanya jadi spesial.

Pulang dari situ aku kekenyangan bangeett. Minta langsung ke hotel deh buat istirahat. Sayang sekali pas malamnya giliran aku yang ketularan mas dan papa. Badanku panas banget, sampai minta di pijat sama si mama. Huhuhuhu, bete banget ya pas liburan ko malah sakit.. Gak asiiik..

Paginya alhamdulillah sudah mendingan. Tapi udah gak selera pergi ke Teluk Bayur or Pantai Sikuai bawaannya pengen pulang ajah.. 😥 . Cuman sempat beli oleh-oleh Kripik Sanjay Shirley yang ada di Jl. Gereja . Katanya kan yang enak Christine Hakim. Cuman si mama lebih suka yang Shirley punya ini, lebih empuk katanya. Yah aku nurut aja deh. Harganya buat yang 1/2 kg itu 20k IDR dan yang 1/4 kg itu 10k IDR.

Kripik Sanjay Shirley

Abis oleh-oleh komplit. Langsung packing buat pulang, check out dan menuju lunch. Makan siang gule kepala ikan yang gw gak suka. Yang akhirnya cuman mam ayam goreng aja.. Terus dilanjutkan makan es Duren di Iko Gantinyo. Harganya 13k IDR per Es Duren.

Es Duren

Looks yummy kan.. Buat para pencinta duren tentunya. Aku sih.. Gak deh. Duren bikin aku semaput. Same like Mangga and Melon.. Trio buah yang gw ga suka.. 😀

Selesai es Duren kita langsung deh cabs ke Bandara. And back to Jakarta.. Back to rutinitas.. Tapi dengan badan yang masih ngilu-ngilu karena bekas demam, flu dan batuk.. *SROOOOTTTT…  Doakan cepat sembuh yhaaa.. 😉

5 thoughts on “West Sumatra Part 4: Padang, Seafood dan Es Duren

  1. irma says:

    heheheh, sebagai orang asli surabaya mbak..memang q mengakui klo surabaya itu puanaaasssss…..ga heran klo namanya sparkling surabaya….coba taruh adonan roti di pinggir jalan, pasti mateng2 sendiri tanpa di oven…hihihi

    [Reply]

  2. Mary says:

    Gi, pas aku ke sawah lunto kemaren itu ga panas kok, malah kl menurut aku sawah lunto itu dingin, udaranya seger mirip bukittinggi tp masih dinginan bukittinggi sih. Kl padang sih jangan di tanya, malemnya aja panas apalagi siangnya huuuu mendingan mendekam di rumah aja deh.

    Kl es duren yang ASLI di padang itu namanya GANTI NAN LAMO, yang lainnya adalah ikut2an memakai nama yang artinya kurang labih sama. Kl rasa aku ga bandingin sih tp krn referensi sm org yang dah lama tinggal di padangnya langsung so mnrt aku es durennya yummy banget bagi yang suka duren.

    [Reply]

    mrs.karimuddin Reply:

    Waktu aku ke Sawahlunto pas lagi panas buangeet bu. Mataharinya mencorong sampai bikin pucing. Mungkin kalau malam dinginnya hampir kaya Bukittinggi yaa..
    Eh iya, Ganti Nan Lamo itu letaknya di depan Ika Gantinyo ini. Emang yang awal itu Ganti Nan Lamo ya. Waktu wisata kuliner pak Bondan Winarno juga kalau gak salah ke Ganti Nan Lamo. Cuman orang kantor papa langganan ke Ika Gantinyo ini sih bu. Aku mah ikut ajaa.. 😉

    [Reply]

  3. wisata kuliner medan says:

    numpang lewat ya. Kalau mau jalan-jalan ke medan, or kalau mau wisata kuliner di medan, jangan lupa mampir di blog indrahalim.com ya… di situs itu lengkap reviewnya tuk resto or kedai yg menyediakan makanan enak di medan.. thx!

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *