Long Weekend di Malang

Yes, we’re baaack!! 🙂 Siapa yang abis liburan ke luar kota long weekend kemaren? Pegel-pegel gak? Kalau iya samaan dong. Sampai Jakarta badan remuk redam pegel-pegel 😆 Tapiii walau begitu puass dan hepi bangeet. Dan serunya poll, soalnya baru kali ini kita pergi serombongan bareng sahabat-sahabat gw dan keluar kecilnya masing-masing. 😀

Kita berangkat hari Kamis siang. Dan itu juga paginya sempet heboh. Soalnya menurut pantauan mas di twitter, CGK pagi itu agak-agak semrawut. Beberapa flight delay lama banget dari semalam, sistem check in nya offline dan ada flight citilink yang di batalkan. Gokil. 😆 Akhirnya daripada udah buru-buru kesana terus ternyata delay, jadinya si mas duluan kesana sama supir. Sekalian masukin bagasi-bagasinya. Kemudian baru aku nyusul sama si bocah (dianterin para Eyangs) ke Bandara.

Alhamdulillah pesawat kita gak delay dan semuanya lancar jaya selama berangkat. Kita ketemu sama yang lain di Gate keberangkatan. Jadi ya ada 2 toddler dan 2 bayi yang berangkat dari Jakarta. 1 Toddler lagi nyusul dari Balikpapan 🙂 Hihi ini pertama kalinya Aghnan naik pesawat setelah disapih. Dan buat gw ada yang hilang aja, soalnya biasanya pas mau take off ada yang colek-colek minta nenen. Sekarang si bocah sibuk baca-baca majalah Disney Junior nya dia.

Sampai di Malang udah di jemput sama papa mama beserta pinjeman mobil Elf dari kantor si mama (hihi makasih ya mah 🙂 ). Berhubung di pesawat gak dapat makan siang, akhirnya begitu papa usul kita makan di Bu Kris langsung pada hayok. Aghnan sendiri udah makan di pesawat, dibekelin nasi makan pake lenggang (pempek lenjer yang di dadar) dari Anthie. Abis banyak banget alhamdulillah. Bu Kris sendiri makanannya enak ya aneka penyetnya. Cumaan buat gw porsinya kurang banyak 😆 . Oh iya lokasinya Bu Kris di Malang di Jalan Ciliwung. Tempatnya enak sih, walau gak pake AC hademmnya poll 🙂

Kenyang makan kita langsung cabut ke penginapan kita. Dan Aghnan (setelah heboh lari sana sini sama sepupu2nya di Bu Kris) tiba-tiba merem aja gitu di mobil. Jadi pas sampai D’Fresh aku tunggu sampai urusan check in selesai baru turun. Hoiyaaa, D’Fresh Guest House ini enak bangeet ternyata tempatnya. Kita semua suka. Harganya mulai dari 450rb/malam buat kamar yang Superior. Kamarnya bersih, kamar mandinya bersih, staff nya responsif dan breakfast nya enak. 😆 Sebetulnya udah bener-bener kayak hotel sih. Apalagi coffee shop nya pun tiap malam ada band-band gitu. Oh iya, makanannya pun juga lumayan enak. Alhamdulillah semuanya suka nginep disitu.

Selesai check in langsung deh pada istirahat. Aghnan sendiri tepar dan baru bangun sore nya. Dan baru deh kita jalan abis maghrib buat nyari Bakso Bakar. Berhubung belum pernah makan bakso bakar jadi ngikut aja rekomendasi pak supir. Akhirnya kita diajak ke Bakso Bakar yang di Pahlawan Trip. Ini masih deket Ijen sih dan ramenya poll. Begitu masuk cari tempat duduk buat rame-rame susah. Alhamdulillah nunggu bentar kita dapat duduk.

Aku langsung pesan andalannya Bakso Bakar (7.500 IDR/porsi) dan ada juga yang pesan Pangsit Mie Istimewa (10.000 IDR/porsi).  Menurut aku sih ya, bakso bakarnya agak overated. Rasanya biasa aja. Kalau kata beberapa orang malah lebih enak yang bakso bakar ABM (yang lokasinya satu jalan sama D’Fresh). Tapi Pangsit Mie nya endeuus mak. Sayang banget kalau penuh gitu, makanannya lama keluar. Apalagi para bocah udah kecapekan, Aghnan udah mulai crancky jadi hasrat ingin nambah diundur lah.

Besokannya kita menyambut tamu kita dari Balikpapan (yang karena Citilink lagi chaos pesawatnya delay sampai 4 jam). Nyampe Malang itu jam 12 malam. Jadi ya hari kedua cuman diisi sama wisata kuliner sama buat aku sama mas kita main-main ke Ijen, rumah papa mama. Siangnya kita makan di Hot Cui Mie Gloria (yang sungguh endeuus dan pas nulis ini aku ngiler sengiler2nya pengen lagi). Abis itu nungguin para bapak-bapak sholat jumat.

Cui Mie Gloria itu sih judulnya brunch, dan siangnya kita udah rencana ke Taman Indie. Restoran keren di samping sungai (river view bok). Tapi namapun rombongan isinya toddler dan bayi, jadi jam istirahat nya pun macem-macem. Abis sholat Jumat Alif, Keisha sama Sashu teler. Sedang Aghnan sama Jihan masih seger, jadinya cuman aku, mas, Meto dan Michel yang ke Taman Indie. Taman Indie sendiri lokasinya ada di dalam kompleks perumahan. Lebih jelasnya bisa tengok websitenya ya 🙂

Tempatnya keren abis ya sodara-sodara. Di pinggir sungai persis, apalagi pas kita dapat saung di pinggir sungai, ditambah udara yang adem kinyis-kinyis jadi leha-leha nya poll. Aghnan sendiri gak mau diem. Maunya jalan teruus. Dan tumben-tumbenan begitu disuruh foto dia udah mau diem dan senyum 😆 Jadi heboh foto-fotoin dia deh. Di sekitar restoran juga ada perkebunan kecil gitu. Jadi ada tanaman kangkung, terong, cabe rawit, suasananya jadi kayak di desa gitu.

Makanannya sendiri agak mahal ya buat ukuran Malang. Cuman melihat porsi dan suasananya sih ya worth it aja. Si mas pesen Iga Bakar, aku  makan ayam goreng kalasan berdua si bocah dan pesan Sambal Matah. Iga Bakarnya enak. Sambal Matahnya endeuus, cuman sayang kremesan kalasannya kurang nampol. Memed pesen Patin Bakar buat Jigu. Dan itu enak bangeeet aroma dan bakarannya. Nyumm nyumm 🙂

Berhubung sudah on seharian, akhirnya pas balik ke D’Fresh Aghnan langsung bobo. Dan itu pules sampai jam 9 malam -.-” . Aku mati gaya nemenin. Sedang anak-anak keluar cari makan malam. Si mas pun balik lagi ke rumah papa mama buat ngobrolin sesuatu. Yaudah deh sibuk twitteran aja dari kamar. 😆 Dan begitu si bocah bangun, aku pesen nasi goreng aja dari D’Fresh. Selesai makan, main-main bentar di kamar Alif, gosok gigi dia balik bobo lagi 😆

Besoknya adalah hari kita ke Batu Secret Zoo. Hahaha persis setahun yang lalu Aghnan juga mampir kesini. Bedanya dulu dia masih blom lancar jalannya, sekarang udah lari kemana-mana. Kalau dulu dia blum ngerti nama-nama binatang, sekarang dia udah tau nama-nama binatang favorit dia. Pokoknya Aghnan semangat mau ketemu Monyet, Gajah dan Harimau 🙂

Belajar dari pengalaman tahun lalu (yang mana agak susah cari makan siang di dalam Batu Secret Zoo, kalaupun ada pasti penuh banget) akhirnya kita ngebekal dulu sebelum pergi. Aku bungkus nasi goreng dari hotel ambil dari buffet sarapan, dan ngeransum KFC juga. Gpp ya nak, namapun lagi liburan nge junk food dikit gpp lah ya 😆 .

Di dalam kita patungan nyewa motor bike. Trus ganti-gantian aja yang pegel duduk disitu. 😆 Berhubung pasukan banyak, jadi kita berhenti sering buat makan si bocah, ngemil buat kita-kita dan duduk duduk aja melepas kepenatan. Yang jelas pada kagum kalau Batu Secret Zoo ini kok ya geda banget. Pas abis Aquarium aku bilang ini masih 1/3 nya loh, beberapa sudah menunjukan muka mau pingsan 😆

Emang sebenarnya paling enak nginep di Pohon Inn yang di kompleks JatimPark 2 itu ya. Cuman harganya pun meroket dari 2 tahun yang lalu mahalnya. Keliatan peminatnya banyak ya. Soalnya kalau nginep di Pohon Inn kita bisa bolak balik masuk Batu Secret Zoo kan. Dan bisa lebih puas. Belum lagi dari kompleks itu cuman 5 menit ke Batu Night Spectaculer. Yah maybe next time deh ya. Ntar balik lagi kalau udah ada adeknya Aghnan. Amiin 🙂

Selesai di Batu Secret Zoo anak-anak langsung pada tepar di mobil. Aghnan juga langsung merem. Dan sepanjang perjalanan balik ke Malang pada kalem di mobil. Berhubung kita-kita gak makan siang proper jadi abis istirahat bentar di D’Fresh langsung cabut ke Bakso President. Sungguh menantang bawa bocah penggemar kereta makan di Bakso President. Soalnya kan tempatnya di pinggir rel, jadi si bocah maunya main di tengah-tengah rel kereta. Aku sungguh sutris dan jantungan. Apalagi tenaganya si bocah sungguh kuli, jadi berontak terus disuruh duduk dipinggir. Udah deh Tiger Mom keluar (baca: tatapan maut dan lengkingan suara keluar). Alhasil anak jadi sesunggukan, minta dipeluk sama Bundanya sambil merajuk tapi akhirnya mau diem duduk dan makan bakso 1/2 porsi dari punya aku. Jangan dicontoh ya soalnya tiap abis marahin si kecil pasti rasa nyesel itu ada. 🙁

Malamnya ditutup dengan makan-makan (dengan keluarga si mas juga) di Inggil resto. Anak-anak pada amaze dengan kejadulan restoran ini. Dan terpuaskan soalnya akhirnya bisa makan rawon juga disitu. 🙂 Apalagi ditambah pas lagi ada band nya yang lagi main (lagu-lagu jadul) disitu. Jadi makin seru.

Sungguh rasanya kurang ya cuman 4 hari liburan ke Malang. Aku pribadi ngerasa kurang waktunya buat ngobrol-ngobrol sama papa mama. Terus juga kurang menjelajah tempat-tempat yang lain juga. Maybe next time deh ya. Kita balik pesawat jam 11 dari Malang. Dan selama perjalanan pulang emang udah pada capek poll ya. Aghnan aja bobo selama di pesawat. Dan bangun pas sudah mendarat.

Yang jelas pengen balik lagi sih ke Malang, kalau bisa sebelum ke Boston. Mungkin gak ya? Tapi satu hal sih, aku tiba-tiba pengen banget beli rumah di Malang. Bekal demi pensiun aja. Kayaknya asik ya. 🙂 Yah insyaAllah deh ya. Amiin 🙂

16 thoughts on “Long Weekend di Malang

  1. kania says:

    Jadi kangen taman indie nih mba anggi..buat aku yang 23 tahun hidup di malang, makan disana karena pengen dapet view nya aja, soal rasa masakannya masih jauh banyak yang lebih mantap

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    iya emang viewnya keren ya hadem-hadem gimanaa gitu..

    [Reply]

  2. astrid says:

    Anggi, aku jd penasaran sama taman Indie, soalnya kata temenku juga enak dan view-nya oke. Eh kalo bu Kris ada di fatmawati kan? Dan emang kalo bu kris enaknya porsi nasi 1 stgh, hahaha. Empal suwir dan bakso penyetnya, minumnya es cao sirup *ngiler*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    ohiyaaa Es Caoo Enaaaak.. Aku jadi pengeen makan penyet2an lagiii..

    [Reply]

  3. Ratih says:

    haloo mbak Anggi, salam kenal ak sering tengok2 blog mu cm kali ini aja gemes pengen ninggalin komen :p , mbak Anggi kemaren sabtu ke secret zoo ya?ak kemaren sempet liat mbak Anggi pas di aquarium secret zoo tp g ak sapa krn msh g ngeh klo itu beneran mbak Anggi, setelah liat postingan ini jd yakin klo kemaren itu beneran mbak Anggi hehee…aghnan jauh lebih ganteng aslinya ya drpd di foto, gemes liatnya

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Aaah kenapa tidak negor 🙂 Iya ya lebih ganteng aslinya? Alhamdulillah 🙂 Nice to know u yaa..

    [Reply]

  4. Ms.O says:

    Ituuuuuu poin terakhir ituuuuuuu menjadi mimpiku juga, beli rumah di daerah Tidar/Permata Jingga dg pemandangan gunung2 dan udara sejuk…..bliss (rumah ortu dan apartemen doesn’t count :D)

    [Reply]

  5. rani says:

    wuih mbaa.. seru banget yak liburannya..
    aq yg aseli malang jadi terkesima juga baca ceritanya..

    aq yg hidup 25th di malang belom pnah ke taman indie.. hahahaha.. *kasian ya*

    jd mupeng baca ceritanya..pengen jalan2 juga.. hehehe

    [Reply]

  6. vony says:

    lagi ngubek2 postingan-postingan soal malang disini krn november rencana mau ngajakin josh ke jatim park 2. tadinya mau nginep di batu aja biar deket, tapi abis baca2 disini kok kayanya lebih enak nginep di malang kotanya aja ya biar puas wiskulnya hehehe… TFS yaa.. 🙂

    [Reply]

  7. WarungKhasBatu says:

    Info rekomendasi wisata kuliner yang unik di kota Batu Malang :
    • Steak & Sate Kelinci
    • Jagung&Pisang Bakar
    • Aneka sambal&masakan tradisional khas Jawa lainnya.
    Rasanya extra kuat, tapi harganya relative murah.
    Suasananya santai & romantis, cocok untuk nongkrong atau sekedar refreshing bersama keluarga.Berlokasi tepat diantara Jatim Park & Museum Angkut.

    WarungKhasBatu
    Jalan Sultan Agung 29, Batu, JawaTimur 65314 (Jatim Park 1 – Museum Angkut)
    Tel / Fax : +62 341 592955
    HP/SMS/Whatsapp: +6285707585899
    BB PIN : 746FFD7F
    http://www.TheBatuVillas.com/WarungKhasBatu
    http://www.Facebook.com/Warung.KhasBatu
    Lokasi : 300 m utaraJatim Park 1, 200 m timur Museum Angkut+
    https://www.google.co.id/maps/place/The+Batu+-+Villas+%26+Restaurant/@-7.879323,112.522552,17z/data=!3m1!4b1!4m2!3m1!1s0x2e78872cef15f127:0xc756168829419446

    NB : blogger / pengulas / reviewer kami undang uji coba, gratis !

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *