Don’t Feed The Trolls..

Itu rule #1 di Internet menurut versi si mas. Tumben-tumbenan aku sama si mas bisa ngebahas ini panjang lebar. Tiba-tiba aja ngomongin ini waktu perjalanan kita pp ke Bandung Sabtu kemarin. Oh iya, Trolls ini maksudnya siapa sih? Trolls ini sendiri menurut definisi si mas adalah orang yang fanatik / orang yang tidak bisa berdiskusi secara sehat, yang suka komentar OOT (Out Of Topic), penyebar kerusuhan/kebencian ย (haters) dan bahasa lainnya ya provokator masalah di Internet. Kalau versi wikipedianya bisa lihat disini yak. Baca sendiri.

Aku pikir cuman di blog doang bisa disamperin sama Trolls ini. Tapi ternyata bisa dimana saja di internet. Baik di chat room, facebook atau di twitter sekali pun. Cuman biasanya kalau di facebook sama twitter ini biasanya gak pake identitas palsu sih, cuman ya biasanya isinya asal nyamber dan ciri-cirinya seperti yang sudah disebutkan diatas. Biasanya sih para Trolls ini apa ya, kepalanya kayak batu. Merasa pendapat sendiri paling benar, menjelek-jelekan orang yang pendapatnya bersebrangan dan jika disodorin fakta yang ada (yang biasanya terbukti pendapat mereka salah) kayak orang “tambeng”. Biasanya sih orang kayak gini kemungkinannya ada beberapa. Memang sengaja cari masalah, pengetahuannya cetek atau memang gak punya otak, jadi gak bisa diajak berpikir rasional. Dan biasanya para Trolls itu orang-orang yang kelebihan energi dan mungkin memang gak ada kerjaan saja.

Di blog ini sendiri sudah beberapa kali di samperin sama Trolls. Yang komenย anonymous atau pakai identitas yang palsu yang isinya negatif banget dan provokasi masalah. Awalnya pasti kesel, soalnya biasanya komen para Troll itu bersifatย judging padahal kenal langsung juga gak sama gw (bisa juga sok kenal, atau kenal cuman pada dasarnya sirik aja sama gw ๐Ÿ˜† ). Tapi lama-lama belajar kalau para Trolls itu dicuekin aja. Istilahnyaย don’t feed the trolls. Kalau ditanggapin mereka malah senang dan kita bisa kepancing emosi yang membuat kita jadi gak lebih baik dari para Trolls itu.

Mau tau komentar Trolls itu kayak gimana. Gampang kok, gak usah jauh-jauh, buka aja detik.com atau kompas.com biasanya ada orang yang komentar dengan nada negatif cenderung kasar pasti pake anonymous identity dan itu identik dengan para Trolls. Kalau buka youtube.com juga, misalnya videoclip suatu artis, dari sekian ribu komentar bagus pasti ada beberapa komentar yang negatif dan biasanya cenderung ngata-ngatain dengan fisik (ex: “F*C*IN U*LY”, “F*T *H*R*”) yes, itu namanya Trolls juga. Atau misalnya baca blog tentang Apple trus ada komen nyeleneh macam “Apple jelek kali, bagusan Android” (btw, ini buat contoh aja yaa, buat gw Android ok juga kok *loh* ๐Ÿ˜† )

Ganggu? Pastinya. Yang gak ada hubungan sama yang punya situs kalau baca komentar para Trolls aja kesel. Gimana kalau situs sendiri digituin. Kalau nanggepin para Trolls satu-satu pastinya capek lah ya. So, daripada kita menghabiskan energi positif kita untuk menanggapi para Trolls itu, sayang banget. Kalau kata si mas “Don’t waste your precious time, just ignoring the trolls. They don’t real for us.” So true mas. Lagipula, kenyataannya adalah people do judge. So be it.. Kita kibas rambut aja ke para Trolls.. ๐Ÿ˜€

14 thoughts on “Don’t Feed The Trolls..

  1. Dian says:

    iya mbak, beberapa hari yg lalu saya kan baca blog barunya Agnando, lha kok ada yg komen kalo bahasa Inggris yg dipake ga bagus? idih, saya langsung ga suka sama komentarnya.
    untungnya mbak Anggi ga kepancing emosi bales komennya ๐Ÿ™‚
    terus nulis ya mbak, saya suka bacanya, dan terinspirasi juga.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    wekekekek iya, pdhl postingan itu yg buat si mas loh. Yang notabene bahasa inggrisnya lebih bagus drpd aku. Hihihi.. Thanks ya say ๐Ÿ™‚ Gak perlu pake emosi nanggepin para Trolls itu.

    [Reply]

    angga puspa Reply:

    blognya aghnan oke banget nggi..eh baru tau troll itu artinya kek gini.kekeke maklum gaptek. selama ini cuma tau troll di harpot doang *tepok jidat*

    [Reply]

    Dian Reply:

    ahahaha, iya kah mbak?????wihihihi,ternyata mas Amir toh yg posting? saya pikir blognya Aghnan dibikin bareng antara mbak Anggi sama mas Amir, hehehe… tetep nulis ya mbak, saya seneng bacanya

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iya berdua mas Amir. Cmn di postingan si Troll komen itu kebetulan postingannya mas Amir..

  2. Icha says:

    Ahaha, Bunda Aghnan emang TOP deh. Setuju nggi, Trolls itu kombinasi antara otak cetek, kuper ama kelebihan energi. Hahaha..

    Gw pernah ngadepin the trolls ini, hadeuh capek hati ya bo. Apapun omongan kita pasti salah, sekalipun bener. Yasud lah.. masing-masing aja. Lagian gw jadi berasa seleb, diurusin banget ya pendapat-pendapat gw. Tapi sekali-kali gw publish juga kok tulisan yang rada ilmiah untuk menohok mereka.

    *ikutan kibas rambut sm the trolls*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Yoi cha.. Lgpl yaa, sebetulnya dengan mereka rempong banget ngejatuhin pendapat-pendapat kita, sebetulnya menunjukkan bahwa kita itu matters buat dia bukan? Hihihihi..

    Buat loe bukan kibas rambut dong cha. Gak keliatan. Kibas jilbab dong.. Hihihi.. ๐Ÿ™‚

    [Reply]

  3. miund says:

    Hahahaha 7 tahun ngeblog, 4 tahun kerja online… trolls akan ada sampe kapan pun. Dulu gw sempet stress krn nanggepin si trolls ini sampe membuktikan cara ampuh: ngeblok IP Addressnya. itu pun gak efektif krn dese balik balik lagi.

    Kalo trolls di Twitter, sama aja. Block jadi jawabannya. Masalahnya mereka bisa balik dgn id lain ya Nggi. Huuww… kenyang bener deh gue soal troll trollan ini. Yg bisa gw share sih… trolls itu bisa datang dengan bentuk apa aja. Dari mulai aktivis yg kesannya pinter, sampe ibu rumah tangga dengan avatar keibuan. Mereka pikir mentang2 di internet ga bisa ditrace keberadaannya. Well, in the internet nobody is anonymous. Jadi yg kayak gitu udh jelas newbie. Ya kaaaaaannnn ๐Ÿ˜‰

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Hahaha pastinyaaaa… Sebetulnya kalau mau sih bisa aja ditrace keberadaannya. Cuman ya males juga ngabisin energi ngadepin mereka. Kalau blog pasti gw delete trus gw blok IP address nya. Sama Twitter pasti gw block juga. Cuman kalau emang niat nge-Troll (is this even a verb? :lol:) Pasti bakal balik lagi dengan berbagai cara.
    Ah kebayang sih say. Dirimu pasti udah makan asam garam menghadapi para Trolls ini. Makin tinggi pohon, Trolls nya makin ada-ada aja.. *loh* ๐Ÿ˜†

    [Reply]

  4. Astrid says:

    kapan hari aku buka2 love journal, Nggi dan gemes sendiri baca2 komen gitu. Ya ampun,seandainya ada pentung bisa keluar dari monitor udah aku pentungin yg komen2 gak jelas. Nulisnya apa, komentarnya apa.. LOL. Kadang aku mikir, mereka ini sebenernya pake internet buat apa sih. Bisa posting comment tapi masa gak bisa baca tulisannya apa -____-*

    [Reply]

  5. ndutyke says:

    kapan hari tweet aku disamberin troll yg sebenarnya temenku sendiri. aku bales sekali sampe dianya yang marah, trs gak aku tanggepin lagi, mwahahaha…

    kebayang gak sih, dia udah panasss dan seneng krn aku-nya sempet kepancing, giliran dia udah mo nerkam lagi, aku #sisirponi sambil #melipircantik saja, hehehe…

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.