Honeymoon Stories Part 2 : Menjelajah Ubud dan Sekitarnya..

Hari kedua di Ubud, aku dan mas memutuskan untuk jalan-jalan sekitar Ubud. Thank God di Royal Pita Maha ada shuttle yang tiap 1 jam sekali ke sentral Ubud dan kita juga dapat di jemput juga di sentral Ubud. Tempat drop off dan pick up mereka terletak di depan musium lukisan yang ada di sentral Ubud. Lupa euy nama musiumnya apaan. Nah selain itu mereka juga ada 2 kali shuttle langsung ke monkey forest. Humm nampaknya menarik, aku dan mas memutuskan untuk ke monkey forest dulu deh.

Kita turun buat breakfast jam 9an. Karena kita mau langsung naik shuttle, jadi kita breakfastnya di restaurant yang dekat lobby. Sampai di sana kita ditawari beberapa pilihan breakfast. American, Continental or Indonesian. Aku pilih yang Indonesian, sedangkan si mas pilih yang American. Aku dapat nasi goreng, ayam goreng, telor ceplok plus sate ayam sedang si mas dapat omelete dan sosis saja. Nampolan breakfast yang Indonesian yaaah.. ^_^

Breakfast di hotel..

Jam 10 pas kita cabut dr Royal Pita Maha menuju Monkey Forest. Monkey Forest, seperti namanya ya hutan berisi monyet-monyet gitu deh. Tapi monyet-monyet disini jinak, soalnya dikasih makan rutin sama pengurusnya. Beda sama monyet-monyet yang ada di Sangeh atau Alas Kedaton.Disini kita bisa lihat keluarga monyeeett.. Hihihi ada loh kita lihat anak monyet. Kasian yaaa kecil-kecil ko mirip monyeeett.. Ahiahiahiahiahiahia.. 😛

Sebenarnya sih tempatnya enak, cuman ga suka sama nuansa berada di tengah hutan dimana banyak Pura dan monyet disekitar kita. huekekekeke.. Akhirnya setelah foto sana foto sini, aku sama mas mutusin buat balik lagi dan jalan sepanjang Jalan Monkey Forest.

monkey forest

Hehehe kita jalan kaki sampai ke tempat pick up hotel yang ada di depan Musium itu. beuuh jalannya lumayan jauh ye bok. Gpp deh, itung-itung sekalian olahraga.. 😛 Di kiri kanan jalan banyak sih toko-toko yang lucu-lucu. Jual furnitur, baju dan lain sebagainya. Mirip-mirip kaya di Seminyak. Aku naksir macam lemari dari jati yang sumpaah bagus banget. Begitu ditanya berapa kalau shipping ke Jakarta ? Eeh harganya bisa setengah harga barangnya. Nyeh.. Padahal itu lemari bagus banget bo. Kan lumayan buat isi rumah bukaan ? Karena harga shippingnya yang menampol jadinya dilupakan sajalah..

Sampai di ujung jalan aku sama mas udah kelaparan lagi. Hihihi tepatnya kelaparan dan kepanasan. Akhirnya kita mam di Ary’s Warung deh. Ini tempat lumayan sering di rekomendasikan, jadinya penasaran juga. Si mas mam Lamb Chop sama puree kentang. Aku sendiri karena gak laper-laper banget jadinya pesan kids menu. Hihihihi.. Fish and Chips.. Norak yaa.. 😛

lunch di Ary's Warung

Begitu datang makanannya. Hihihi fish and chips ku porsinya minii.. Ya iyalah yaa.. namanya juga kids menu. Aaah tapi kan bisa tetap ngembat lamb chop nya si mas.. 😛 Lamb Chop nya si mas enyak gilaaa.. Huehehehehe.. Btw, disana aku teteup looh gak bisa lepas dari jave ku tersayang. Apdet status di fb, aplot foto.. Huahahahahaha.. can not live without inet.. Kacaaauuu..

Setelah kenyang, kita balik lagi ke Royal Pita Maha. Hihihi aku sama mas main di private pool kita dunk.. Enyak.. enyak.. enyaaakk… 🙂 Pokoknya heavenly sekali deeh.. Very peaceful… Pas kita lagi leyeh-leyeh di pinggir kolam yaa.. Tiba-tiba kita lihat ada burung bertengger di pohon sebelah kita. Pas dilihat-lihat ini burung ko familiar banget yaa.. Wah, kayanya sih Jalak Bali. Cantiiikkk bangeet deeh.. Hihihi menandakan bahwa Ubud itu masih hutan banget bok.. 🙂

Malamnya kita rencana mau dinner di Casa de Luna. Restoran yang tadi siang kita lihat dan kayanya sih cukup romantis nuansanya. Walaupun hujan rintik-rintik kita dengan gigih menembus hujan dan naik shuttel bus ke Casa de Luna. Hihihi, kenapa segitunya ? Soalnya harga makanan di Hotel maharani buangeeeettt.. Gak karuan deh mahalnya. Jadi ya, better mam di luar aja deeh..

Casa de Luna

Casa de Luna emang romantis bok. Kita duduk di sofa dan si mas pesan nasi campur dan aku pesan chicken teriyaki. Enyaaak makanannya. Me like it deh.. Oiyaa disini ada wifi juga looh dan free tentunya. Memandang sekitar, aku sama mas baru sadar kalau kita berdua itu satu-satunya tamu lokal di restoran itu. Sisanya bule semuaa.. Atau asian people (baca : Jepang, Taiwan, China). Emang lagi low season sih, jadi turis lokalnya jarang.

Balik dari Casa de Luna langsung bobok deh, gak nyangka besoknya kita sudah harus check out dan pindah ke Seminyak deeh.. Uhuuuyy… Seminyak here we come.. 🙂

Honeymoon Stories Part 1 : Terpesona Dengan Royal Pita Maha

Yuhuuu… akhirnya setelah menikmati honeymoon selama 8 hari di Bali, kita kembali menginjak tanah Jawa. Huekekekeke… Gila ya, mood kita masih mood honeymoon bangeet. Bawaannya males-malesan, padahal kondisi rumah kita menuntut kita agar segera beberes. Huekekekeke.. Cuman karena kita masih cuapeek dan masih jetlag antara dream life dan real life, jadi seluruh tugas tersebut kita serahkan ke asisten rumah tangga kita tercinta.

Waktu di Bali kita tinggal di 3 tempat. Dua malam pertama di Ubud, kemudian 3 malam berikutnya di Seminyak dan 2 malam selanjutnya di Benoa. Di Ubud kita menginap di Royal Pita Maha di daerah Kedewatan. Ini ambil paket dari Weddingku.com . Karena kita waktu itu book nya pada saat pameran, jadi dapat gratis 1x set lunch.

Kita di jemput oleh orang hotel di bandara, dan kira-kira perjalanan selama 1 jam deh ke Ubud. Sampai di Royal Pita Maha, kita disambut dengan welcome drink yang disuguhkan di restoran utama mereka. Beuuuh view dari restoran ini baguuus banget. Jadi yah, ini hotel terletak di pinggir tebing yang terletak persis di sebelah sungai ayung.

Royal Pita Maha

Setelah selesai check in kita langsung diajak melihat villa kita yang ternyata jalan menuju ke villa kita cukup naik-naik ke puncak gunung aja gitu looohh.. Huekekeke.. Exercise banget-banget deh. Kita dapat villa nomor 146.

jalan menuju villa

Villanya sendiri di desain terinspirasi dari rumah adat Bali. Jadi macam kaya ada pagarnya dulu. Baru rumah utamanya. Royal Pita Maha ini memang nuansa tradisional banget yaa. Jadi dari pagarnya saja terlihat kental dengan ukiran-ukiran khas Bali. Terus lucunya, kunci kamarnya itu berupa kunci gembok. Huekekekekeke..

Pintu masuk Villa

Begitu masuk ke villanya aku dan mas langsung sibuk ber oooo… aaaaahh… hihihihi.. Villanya besaaaaaaaarrr… Ruang tidurnya luas bangeet. Terus tempat tidurnya ada kelambunya. Huekekekeke.. Bath tub nya juga luaas banget. Cukup banget buat berendam untuk 2 orang. Ahiahiahiahia.. 🙂 Mau ngapain hayoooo… 😛

villa tampak dalam

Kemudian ada ruang duduk , tempat kulkas, tv  dan sofa. Kolam renangnya sendiri cukup besar laah untuk villa yang isinya cuman 2 orang saja.. 🙂 Yang aku ga suka, TV nya terpisah dari tempat tidur, jadi kayanya biar kegiatan di tempat tidurnya fokus kali yaaa.. Huekekekekeke.. 😛

Karena kita kecapekan, jadinya kita memutuskan untuk menghabiskan waktu di villa kita saja pada hari pertama di Bali. Iya looh kecapekan, abis acara pernikahan kita digeber 1 hari dan berbeda tempat, aku sama mas belum sempat me-recharge tenaga. Jadii omongan orang soal malam pertama itu omong kosooongg.. Yang ada kita tepar dengan sukses malam setelah resepsinya. Hihihihi.. 😛

Thank God kita dapat 1 x set lunch and romantic dinner. Jadinya kita ambil sekaligus semua itu di hari pertama kita. Pada saat lunch aku ambil pake Indonesian dan si mas ambil pake continental. Yang Indonesian ada gado-gado, nasi ayam asam manis dan pisang goreng coklat. Yang continental ada semacam beef steak, mushroom soup dan apa itu nama dessertnya aku gak ngerti. Huehehehehe..

lunch kitaa

Yang makanan Indonesianya enyak enyaak. Bahkan gado-gado yang awalnya kita sangsikan rasanya (soalnya penampilannya necis berat) ternyata enak booo.. 🙂 Ayam asam manisnya juga segar. Sayang masakan continentalnya flop banget. Serius yah, itu mushroom soupnya gak enak abiiisss.. Kayak blom mateng gitu. Melihat pengalaman lunch tadi, akhirnya aku dan mas sepakat untuk memesan paket makanan Indonesia saja untuk romantic dinnernya.

Menjelang maghrib, aku baru sadar kalau ini villa setelah matahari tenggelam kelihatan sunyi sepiiiii.. Duh rada takut juga nih gw. Maklum eike rada -rada indra paranormal. Gak deng, pokoknya kalau sepi dan gelap eike takut. Bawaannya nyariin si mas mulu. Sampai kalau perlu ke kamar mandi juga bareng. Eiittss dilarang protes, kan sudah halalan thoyyiban… 😀 Uhuuuyy..

Jam 7an table kita di set sama orang Royal Pita Maha. Karena lagi musim hujan, jadinya kita dinner di dalam villa. Tadinya takut gak romantis karena di dalam. Eh tapi ternyata gak loh, karena ada lilin-lilin kecilnya jadi romantiiiisss.. Uhuuuyy..

romantic dinner :)

Makanannya juga enyak enyak dengan porsi yang pas. Me like it deh. Ada ikan panggang, aneka sate, salad cumi yang yumm, gado-gado (lagi), soto bandung dan sop jagung. Terus dessertnya pisang goreng lagi. Tapi enyak aaah.. Aku sukaa..

dinner nya aku

dinnernya si mas

Tadinya abis dinner pengan coba berenang malam-malam, cuman karena gelaapp aaah langsung bobo saja aaaah.. *dasarpenakutyebok.. 😛

This is Mr. and Mrs. Karimuddin..

Alhamdulillah.. We finally tied the knot on 14 February 2009.. And it’s official, that we become Mr. and Mrs. Karimuddin.

mr. and mrs. karimuddin

We just got back from our fabulous honeymoon at Bali. But we will tell u more about our story later. Now we still want to update our fantastic lovejournal because we have so many things to share and tell.. 🙂

honeymoon days

Just stay tune ok.. 😀

XOXO

Kembali Ke Rencana Awal Honeymoon Kita..

Well, kan tadinya aku berniat pindah hotel ke Hard Rock Hotel / Kuta Paradiso dengan menggunakan corporate rate kantor. Si mas sudah approve.. (dduuuh dia selalu nuruti semua maunya akuuu.. ) Dan aku juga sudah sempat menghubungin protokol kantor di Bali buat nanya-nanya harga. Ok sih sebenernya.. Tapii.. semalam.. pas dipikir-pikir lagi.. Ko’ kayanya sayang yaaah.

I mean.. walaupun sebenarnya masih bisa, tapi ko sayang aja, mending duitnya buat sewa mobil or dinner di resto keren di Bali.. Aku bilang ke mas soal ini, terus si mas bilang ya udah di Drupadi juga gpp ko. Yang penting bersih tempatnya. Well kata temen gw yang pernah hanimun disana sih katanya bersih. Terus lihat beberapa review juga katanya bersih. Oh well, ya sudahlah back to our first plan. 😀 Lagipula gw kan sering banget ke Kuta, kali-kali lah nginep di daerah Seminyak.
Continue reading