Beda Antara Penjahit dan Desainer..

Now I know.. Hehehe tentunya setelah melakukan perbandingan antara Riny Suwardy dan QZM dunk. Sekarang gw mengerti kenapa harga kebaya di Riny bisa 4-5 kali harga di QZM. Soalnya wondering aja, banyak orang yang bilang. Buat apa sih jahit di Riny Suwardy, Djoko Sasongko, Anne Avantie atau any other desainer, dimana kita bisa buat kebaya yang sama bagusnya di Sunan Giri dengan harga yang jauh lebih murah.

Hmm.. Harga jauh lebih murah I agree.. Tapi kebaya yang sama bagusnya ? I definitely not agree. Bukan berarti kebaya di QZM gak  bagus. Cuman ya bagus sesuai harga dan kualitasnya. Begitu juga kebaya di Riny, Djoko, Anne atau any other desainer, hasil kebayanya bagus sesuai harga dan kualitasnya. Ada harga ada hasil, ya gak ?

QZM bisa kita kategorikan penjahit ya, sedangkan Riny Suwardy bisa dikategorikan desainer. So.. apa bedanya antara penjahit dan desainer ? Selain dari segi harganya tentunya ? Mari kita lihat dari berbagai macam sisi :

Inovasi

Kalau yang ini jelas ya. Kalau desainer itu pasti selalu menghasilkan karya yang berbeda dari yang lainnya. Karya yang mencirikan gaya dan style nya dia. Kayak waktu aku bikin kebaya di mbak Riny. Aku gak berbicara soal teknis ke mbak Riny (seperti kerah seperti apa, aplikasi bordir dimana, panjangnya seberapa dll), aku benar-benar menggambarkan style yang aku ingin tangkap dengan kebaya itu. Apakah elegan, romantis, anggun ? Abstrak banget deh. Kemudian mbak Riny gambar beberapa contoh dan voila, gambarnya benar-benar menggambarkan style yang ingin aku dapat.

Kalau di QZM, aku gak bisa kaya gitu. Soalnya pernah nyoba ya and somehow gw gak sreg karena yaa modelnya biasa-biasa aja. Aku harus bawa contoh gambar kebayanya dan berbicara teknis sekali, seperti kerahnya seperti apa, di bordir dimana saja, panjangnya berapa dan lain sebagainya.Harus rada detail menggambarkannya supaya seperti yang kita inginkan.

Proses Pengerjaan

Kalau di Riny, proses pengerjaan kebaya agak ribet ya. Secara harus fitting 2 kali untuk kebaya biasa dan fitting 3 kali untuk kebaya pengantin. Fitting pertama kali saat kebaya masih plain banget jahitannya. Masih belum kelihatan bentuknya, bahkan kerahnya saja blum ada. Itu kita sudah melakukan fitting.

Fitting kedua setelah kebaya sudah selesai dijahit namun masih belum rapih dan tentunya belum di payet. Pas fitting kedua ini yang rada capek. Benar-benar posisi kebaya di badan kita di telaah satu-satu. Pas kita berdiri, pas kita duduk, pas tangan lurus, pas tangah dibengkokan dan lain sebagainya. Bener-bener lumayan capek berdiri aku, waktu fitting kedua kebaya akad. Cuman demi hasil yang perfect bukan ?

Fitting ketiga ini baru finalisasi. Kebaya sudah selesai di jahit rapih namun tetap belum di payet. Pas fitting ketiga baru tahap pemilihan payet. Naah mbak Riny biasanya sudah menaruh beberapa variasi payet di kebayanya. Dan kita disuruh milih variasi payet yang kita suka. Jangan salah, mbak Riny itu tidak cuman bermain di 2-3 warna payet untuk satu kebaya. Namun bisa sampai 5-7 warna payet yang berbeda untuk satu kebaya. Edan banget, cuman hasilnya emang keren siih.

Proses fitting ini kenapa bisa berkali-kali ? Soalnya untuk memberi gambaran ke kita seperti apa nanti bentuk kebayanya ? Jika ada revisi mengenai model dan variasi payetnya bisa dikemukakan saat fitting. Atau jika kita menemukan kejanggalan saat fitting juga bisa diutarakan saat fitting untuk segera dibetulkan. Kan berabe kalau kebaya sudah jadi dan di payet trus ada yang kita kurang suka atau kurang sreg. Kudu di bongkar dunk.

Kalau di QZM, setau aku kebaya pengantin cuman fitting sekali saja. Dan itu juga gak sedetail kalau kita fitting di Riny. Kita harus bener-bener kreatif untuk mencoba berbagai macam posisi berdiri, duduk dan memberitahu mereka mana saja yang harus dibetulkan. Kitanya harus sangat proaktif. Dan untuk payetnya, biasanya mereka yang mengkombinasikan payetnya sendiri. Dan setau aku gak dikasih lihat variasinya sebelumnya ke kita. Kita tau beres aja.

Teknik Pengerjaan

Naah ini lagi yang sangat berbeda. Terutama pada saat pembentukan aplikasi pada kebaya. Okeh pertama-tama pasti ada yang bingung, aplikasi pada kebaya itu seperti apa ya ? Contoh, bisa lihat kebaya aku yang berikut :

Bagian punggung dan lengan belakang itu namanya aplikasi.  Aplikasi tersebut dibentuk dari motif bunga yang ada pada bahan brokat kita. Dipotong-potong setiap bunganya dan dibentuk sedemikian rupa pada tile yang ada.

Naah kalau di QZM, model aplikasi tersebut dibentuk sedemikian rupa dengan cara menempel motif bunga yang sudah dipotong ke pada tile yang ada. Yup, ditempel !! Ditempel pakai apa ? Ditempel pakai lem. Huehehehe.. Gw juga kaget sih begitu tau. Cuman hasilnya rapih siih. Tapi kebayang gak sih kalau pakai brokat perancis yang ratusan ribu mahalnya, terus bahan yang cantik itu diperlakukan dengan cara ditempel pakai lem ? Aduh gw sih gak tega, sayang dibahannya. Mangkanya gw selalu buat kebaya di QZM dari bahan yang murmer.. Biar gak sayang..

Kalau di Riny, model aplikasinya dibentuk sedemikian rupa dengan cara dibordir dan dijahit satu-satu ke pada tile yang sudah ada. Benar-benar satu-satu dijahit. Dan cantiknya, jahitannya itu sangat halus dan tidak berasa.

Kemudian dari cara aplikasi payet juga berbeda. Kalau Riny itu memakai payet Jepang dengan kualitas ‘cring’nya yang mantab. Payetnya memang tidak sebesar payet-payet di QZM. Namun itulah yang membuat proses pengerjaannya lebih sulit dan lebih ‘nyala’ jika sudah dipakai.

Panjang juga ya postingan yang ini. Huehehehehe.. 😛 Well kayanya sih segitu dulu ya analisa gw. Ada yang mau nambahin ?!?

79 thoughts on “Beda Antara Penjahit dan Desainer..

  1. camelia says:

    seru baca postingan anggi..
    jadi pengen juga jahit ke desainer2 terkenal,tapi teteup kendalanya cuma 1 yaitu budget..hiks…
    kalo di Medan sih,meski gak ada desainer ternama,tetapi ada juga penjahit yang hampir bisa dikategorikan seperti itu,kita cuma bilang maunya begini,trus dia langsung ‘nangkap’ apa yg kita mau.
    tetapi menurutku cari penjahit itu hampir sama kaya cari jodoh,tetap cocok-cocokan juga.sama orang lain kok kayanya bagus banget eh pas di kita kok ada aja salahnya tuh baju,hehehe..
    btw..jadi gak sabar liat kebaya anggi yang di riny suwardy
    ^_^

  2. Anggraini Widjanarti says:

    @Camelia
    Bener say, penjahit itu sama kaya cari jodoh. Cocok-cocokan juga. Gw so far puas sama QZM. Juga puas sama hasilnya Mbak Riny… 🙂
    Iya aku juga gak sabar lihat kebaya akad aku nanti jadinya kaya gimana.. Hihihi.. ^o^

  3. camelia says:

    oh ya,aku baru tau loh kalo aplikasi di bahan seperti kebaya bisa di lem..kok bisa ya?.hihihi unik ya
    just wondering what kind of glue they used for it?

  4. Astri says:

    Anggi, boleh nanya ga brp harga jahit kebaya di mbak Riny? Soalnya aku jg suka dgn karya2 kebayanya. Japri aja ya ke astrimaria@yahoo.com. Btw, mo minta izin nih…aku nyontek ide mahar kamu yg pake 4 mata uang itu. Abis unik dan keren bgt. Tp tenang…kita ga pake mata uang yg sama persis kok ^_^. Soalnya aku pake euro, USD, Yen, USR (Riyal)

  5. Anggraini Widjanarti says:

    @Astri
    Sudah aku email ya soal harga kebaya mbak Riny.. Hehehe maharnya mirip dunk.. 🙂 Gpp say, senang ko aku kalau bisa memberi inspirasi.. 🙂 Pakai Riyal yaah, nice option.. 🙂

  6. wenie says:

    bu…aku jg mau dong hrg jait kby akad di mba rini…dia di benhil kan? kalo ke benhil mampir di gudeg jogja ya…itu punyanya cami aku…hehehehe ;p

  7. neng ien says:

    Mba anggi..gpp kok panjang postingannya. Aku dengan setia membacanya 🙂

    btw thanks ya udah berbagi ilmu nih bedanya desainer n penjahit :D, boleh email ga ke fawaz_mumtaz@yahoo.com harga jahit di mba rinny berapa? soalnya dah mulai itung2 budget dll neh…

    thanks a lot mba…

  8. lia says:

    anggi…

    duh comment bout riny suwardynya bkn gw interest nih..mahal ga ya???? mo dunks di kirimin pricenya ke yulia_sari81@yahoo.com.trus mba rini bisa nyesuain budget ga ya?? coz jg body gw oversize say nyari kebaya pengantin yg lucu diperias susah bgts…. 🙁

  9. anngi says:

    hi anggi..!
    salam kenal.. namaku anggi juga..:)
    blognya informatif banget niy jeng, berguna bgt buat yg masih blank dan gtau harus mulai dari mana nyiapin pernikahan (two thumbs up!)
    btw, mau latah niy..pengen tau juga dong kisaran harga Riny Suwardy, ak jg tertarik bgt sama kebayanya..
    kalo udah jadi kebaya nikahnya, liat ya…pnasaran niy.. 🙂
    oiya, emailku an99ia@yahoo.com
    thank you!

  10. anggi says:

    Hi Anggi!
    salam kenal ya.. namaku anggi juga 🙂
    blognya informatif banget niy jeng, berguna banget utk qta yg masih bingung nyiapin pernikahan (two thumbs up!)
    btw, pengen tau juga dong kisaran harga Riny Suwardy, ak jg tertarik sama desainnya.. oiya, emailku an99ia@yahoo.com

    makasiy ya nggi!

  11. ema says:

    hi anggi,
    blog kamu seru banget ya…lengkap banget aq ga bosen loh bukanya hehe..
    btw aq mau tau dong kmu kena brapa jait di mba rini suwandi,qu tunggu ya emailna.thanks

  12. riken says:

    hai anggi..
    baca tulisan-mu barusan bikin nyengir sinting sendiri..
    Dilema bo, antara pengen hasil terbaik dengan budget sedemikian rupa di-pres-nya..
    Tapi kayaknya itu mustahil yee? hehehe
    Tapi jadi tertarik nih price-ny Rini Suwardy, kalau bisa plus alamatnya juga ya Gi..
    Selamat mempersiapkan detil-detil pernikahannya, semoga lancar, tanpa halangan dan bisa jadi ratu yang paling shinny mmm dengan rancangan Rini Suwardi tentunya hehehe

  13. riken says:

    Btw, anggi aku tau blog-mu ini dari majalah chic..
    Blog yang menyenangkan, nyaman berjelajah di dalamnya hehehe..
    Sukses ya buat kamu..

  14. Anggraini Widjanarti says:

    @Ema
    Udah aku email ya say.. Thanks udah mampir blog kita yaa.. ^o^

    @Riken
    Udah aku email juga yaa.. Btw, say gak perlu dilema, dilihatnya dibalik saja. Bagaimana dengan budget yang ada kita bisa dapat hasil yang terbaik. Gitu dunk.. 🙂 Makasih doanya ya say, and thanks udah mampir ke blog kita.. ^o^

  15. rista says:

    anggi gw ikutan latah jg dong, minta PL-nya riny suwardy ya say… btw tar klo dah jd jgn lp di upload ya fotonya…thx

  16. shanti says:

    Hi anggi..! salam kenal.. namaku shanti n aku mau married maret ntar, seneng banget dapet blog anggi dari sepupu aku nia, blognya informatif banget, berguna bgt buat yg sedang nyiapin pernikahan (te o pe be ge te deh !!!)
    Btw, latah juga niy..pengen tau juga dong kisaran harga Riny Suwardy, ak jg tertarik bgt sama kebayanya..
    asli pnasaran bgt.. jadi please kalo boleh minta infonya yah… oiya, emailku hdi_mita@yahoo.com. thx yaaa…

  17. Vay says:

    Dear Anggi..
    Thanks for sharing ya. Aku sering baca blog kamu dan bikin aku terinspirasi utk menulis juga.. mampir ke blog-ku yah..msh sedikit siy isinya..:)

    bener banget mengenai topik ini, aku jg sedang jahit di QZM tp u/bahan brokat biasa yg bukan lace punya..bahan2 spt itu pengerjaanya hrs dilakukan o/org yg expert..

    tapi satu hal, bener siy, QZM bs bikin kebaya dr bhn biasa jd tampak bagus..:)

    good luck with your wedding prep, jeung..

  18. Putri says:

    Mbak, aku mau dong di japri soal kisaran harga kl jahit di mbak Rini sm alamatnya. Aku mau jahit kebaya utk akad, siapa tau bs jd masukan. makasih ya…

  19. AiAi says:

    …uhmmm, kalo udah dipake buat pernikahan, kebaya yang penuh payet itu bisa dipakai lagi gak yah di kesempatan lain setelah menikah ? just wondering, hehe

  20. Anggraini Widjanarti says:

    @Desita
    Halooo.. Udah mampir ke blog mu jeng. Mau nama mas mu dunk. Biar tak pajang link nya di blog akuu yaaah..
    Eh ke QZM juga yaa ? Nanti lihat hasil kebayanya ya saaay.. 😀

    @Putri
    Ok, nanti gw email yaa..

    @AiAi
    Hehehe gw ada beberapa kebaya yang full payet (nyokap sama asisten rumah tangga yang mayet), gw pake2 aja buat ke pesta ko.. 🙂

  21. rosie says:

    Anggi, neng geulis… tambahan nih.
    Untuk payet jepang dan taiwan harganya biasanya selisih sekitar 20% lebih tinggi payet jepang untuk hitungan 1 kebaya. Clingnya lebih awet yg jepang, kalau yang taiwan lama kelamaan menghitam.

    Setuju dengan ucapan mbak Riny waktu itu kalau kebaya itu setelah dipakai serasa punya nyawa, lebih hidup… Jadi yang make harus pede dan nyaman dengan kebaya yang dikenakan sehingga aura nya terpancar car car.. cieleeee 🙂

  22. rosie says:

    Eh iya, tambahan lain.. biasanya penjahit kebaya di mayestik untuk aplikasi motif bunga tempel gak pake lem, mereka dijahit satu2 loh dan harganya cukup reasonable sekitar 120rb per kebaya.
    Kalau menggunakan kerancang (motif bordir) di leher nambah 75rb aja..

  23. Vay says:

    Anggi..thanks bgt udah mampir.. Di Mayestik ada penjahit yg oke namanya Elegant (Ibu Ima) – telp 720 4551
    Ntar gw posting hasil QZMnya ya..msh akhir Desember bu jadinya..hehe. Warna kebayanya ada yg sama ama kamu — yg ungu..

    nama mas-ku Deddy 🙂

  24. justina says:

    hah? ditempel pake lem gi?? gimana ceritanya kalo dicuci??? toeng toeng.. dulu aku punya di jahit satu2 juga, tapi bukan di desainer 😀 Jadi pengen liat kebaya pengantinmu, ntar di pajang disini ya

  25. Anggraini Widjanarti says:

    @memez
    nanti aku email ya say..

    @vay/Desita
    Btw dirimu dipanggil siapa sih say sebenernya.. 🙂 Niways gw add di link gw yaa..
    Oh itu ya penjahit ok di Mayestik. Boleh deh dicobain..

    @justin
    Hihihi kalo dicuci sih baik2 aja Just.. Oiyaa pasti nanti gw pajang say. Hehehehe.. 🙂 Tapi nanti abis acara yaa.. 😀

Comments are closed.