Berburu ObGyn..

Nooo… I’m not preggy right now.. (doakan saja yaa).. Wong baru 2 minggu nikah. Dan sayangnya kemarin sudah lewat masa suburnya.. Sekarang lagi kedatangan bulan pula.. So.. NEXT ! hihihihi… Kita berdua juga masih santaaiiii beraaat.. Menikmati masa-masa pacaran halal yang ternyata aduhai enaknya.. 🙂 Terus pasti pada bingung kenapa eike sudah berburu ObGyn dari sekarang ?

Jadi begini.. Waktu sebelum married, kita berdua belum sempat pre marital check up yang komplit..plit..plit.. Karena waktu itu gak sempet aja dan baru sadarnya ya beberapa bulan menjelang. Yang kesempatan cuman TORCH saja. Apa itu TORCH ? TORCH itu singkatan dari Toksoplasma, Rubella, Cytomegalovirus dan Herpes. Keempat infeksi ini, sama-sama berbahaya buat janin bila infeksi diderita oleh ibu hamil. TORCH ini sebenarnya bagian dari pre marital check up yang supeer komplit.

Nah menu dari pre marital check up yang komplit ini sebenarnya ada yang buat wanita dan pria. Buat yang wanita kurang lebih isinya seperti ini :

  • Obgyn Check & Review
  • USG Gynecology
  • Lung Function Spyrometry
  • Haematology (Hb, RBC, BBC, Diff Count, ESR, Platelet, MCV, MCH, MCHC, Abo & Rh)
  • Glucose (Fast Blood & 2 h PP)
  • Lipid Profile (Total Cholesterol, HDL, LDL, Tryglyseride)
  • Cerelogy Review (VDRL)
  • Urine Test
  • TORCH (LgG Rubella, LgM & LgG Toxoplasma, Herpes, CMV)
  • Hepatitis B Test
  • Peripheral Blood Smear

Buat pria sih kurang lebih sama, cuman dia gak ada ObGyn check and review, adanya internist check and review. Jelas lah yaa, pria kan gak punya rahim.. 😛 Terus, kalau pria adanya photo torax dan EKG Test.. Ini listnya aku ngintip di websitenya RS Brawijaya yang memang spesialis untuk Ibu dan Anak.. 🙂

Sebenarnya masih gak ngerti apakah semuanya itu perlu dilakukan lagi yaa.. Secara kita berdua sudah nikah. Tapi apakah better late than never ? Aku sendiri pribadi cukup concern dengan kondisi kandungan ku. Kayak gimana posisinya, bagaimana kondisi kesehatannya secara umum. Apalagi kan setelah menikah sudah aktif berhubungan seksual kan ya. Jadi yang biasanya tidak pernah dimasuki apa-apa kan sekarang jadi terbuka lebar. Which is mean, kemungkinan kuman-kuman lainnya ikutan masuk kan besar. Huehehehe..

So I think it’s better to consult with a professional earlier.. Dimana kan kita bisa tanya-tanya langsung segudaaaang hal yang aku sendiri suka clueless berat. Emang sih browsing di internet sih banyak. Tapi ini kan medical stuff ya, yang kadang kalau banyak baca in internet, nemuin banyak pendapat yang ujung-ujungnya suka bikin pusing sendiri.. 😛

Aku pribadi sih pinginnya kalau sudah hamidun ingin konsultasi ke dua rumah sakit yang berbeda. Tentunya yang spesialis ibu anak. Soalnya biasanya ObGyn senior suka banyak nongkrong disitu. Satu sih di RS Bunda. Secara yaa udah pasti rekanan sama kantor ku. Jadi gampang ngurus reimburse dan segala macamnya. Satu lagi sih ke RS Brawijaya. Aku suka suasananya di Brawijaya, soalnya kalau ngantri pasiennya dibatasi. Sedangkan kalau di Bunda, ngantri dokter (apalagi yang udah senior) kayak ngantri sembako. Banyak beuuuttt.. Di Brawijaya juga ada dokter rujukan kantor. Apalagi di Brawijaya ada Mom’s Club yang suka ada konseling-konseling buat para calon ibu. Sedangkan kalau di Bunda ada prenatal Yoga. Hihihihi… menggodaaa…

Kalau kata teman sih better sama dokter senior, soalnya kalau menghadapi kasus-kasus aneh lebih tenang dan tentunya pengalamannya banyak. Tapi ada juga yang bilang, better sama dokter yang lebih muda, soalnya pertama pasiennya ga segudang dan bisa digangguin kapan saja (macam sms tengah malam untuk bertanya tentang pertanyaan-pertanyaan bodoh dr calon ibu yang newbies beraaat).

Untuk dokter sih sudah ada nominasinya.. Antara lain : Prof. dr. Nugroho Kampono (RS Brawijaya), Prod. dr. Endi Moegni (Moegni Klinik Spesialis),  dr. Krisna Murti (RS Brawijaya), dr. Wachyu Hadisaputra (RS Bunda), dr. Noroyono Wibowo (RS Bunda).. Mmm.. ada usulan yang bagus lainnya ? Kata temen gw sih, ObGyn and kita harus cocok-cocokan, soalnya kita harus nyaman sama dia. Well we’ll see deh.  Oiyaa, list ini kudu di cross check di daftar dokter rujukan kantor juga deng.. Kelupaaan… 😛

Aku sama mas sih idealnya baru pengen hamidun 3-4 bulan lagi (pas tuuh bisa menikmati masa-masa pacaran dulu). Soalnya masih banyak yang harus diberesin (domestic thingy). Tapi kita juga gak mencegah siih (bingung kan loe ? 😛 ). Soalnya ujung-ujungnya kita pasrahin semuanya sama Allah. Kita bisa plan ini itu, tapi cuman Allah yang tahu kapan waktu yang terbaik untuk kita.Yah serahkan yang terbaik sama Allah deh. 😀

26 thoughts on “Berburu ObGyn..

  1. RenniKKerenn says:

    Salam Kenal Nggie..

    i’m newly weds too ^^
    we’ve been married for 4 months..
    alhamdulilah,so far so gud,msh seneng jln2 jugak :p

    sama,blm dapet ‘rejeki’ jugak,dan cenderung sante,tp juga ga nolak kalo dikasi cepet,dijalani dan dinikmati dulu aja lah 🙂
    dinikmati gimana harus jadi pekerja dan istri yg baek,di kantor sibuk,di rumah juga sibuk,hehe..

    ijin ngelink blogmu ke blogku yaahh…Tengkyuu..

    [Reply]

  2. aulia says:

    hai anggi dan amir 🙂 hmmm.. menurutku item2 yang disebut diatas terlalu banyak dan berlebihan ya. Ngga ada perlunya gitu, kecuali kalo punya uang banyak yang ngga kepake. Check up buat orang yang mau operasi besar aja ngga sampe spirometri segala 🙂

    Saranku
    Kalo hanya ingin kehamilan sehat TORCH saja cukup. Sebetulnya menurutku juga ga perlu2 banget sih sekarang, karena yang bahaya itu TORCH selama hamil, bukan sebelum hamil — jadi kamu cek skg trus positif ya ngga ada artinya ( nanti waktu hamil yang ngga boleh kena. Toxoplasma pun kalo kenanya sebelum hamil dan ngga bergejala ngga bakal diapa2kan).
    Tapi aku sendiri cek toxo juga sih, iseng2 saja karena dapat diskon dari Prodia, hehehehe. Kalo rubella dan citomegalo dan herpes ngga usah dicek, karena biarpun positif ngga bisa diapa2in juga / ngga bisa diobatin karena dia virus jadi self limited.
    VDRL itu tes buat sifilis, kalian berdua rasanya ngga bakal sifilis lah yaaa… Yang sakit itu orang2 nakal yang suka berhubungan sama PSK-PSK gitu… hehehhe, ngga mungkin kaaan, jadi buang2 duit aja kalo dicek.
    Hep B boleh, karena kalo negatif nanti bisa vaksin.
    Kalo obsgyn review sih kalo menurutku nanti saja kalo 1 tahun berhubungan tapi ngga hamil. Karena kemungkinan hamil tertinggi itu 1 taun pertama, jadi ngga perlu terburu2 dicek sekarang. Ntar aja kalo udah deket2 setahun.
    Foto thorax, EKG, spirometri, profil lipid, gula darah, ngga ada perlunya dicek buat anak muda yang idak ada keluhan seperti kita. Kalo pasienku sih ngga mungkin aku minta cek2 segala macem itu. Paket2 gitu suka dibuat untuk menguras duit pelanggan padahal ngga ada perlunya. Hehehhehe.
    Kalo mau ya ke obsgyn, nanti dia yang tentukan kamu harus cek apa. Tapi obsgyn-pun suka males didatengin pasutri yang belum 1 tahun menikah, karena batasan tidak subur itu kalo satu tahun menikah belum hamil. Paling disuruh nunggu2 aja dulu sampe 1 tahun, berusaha dan sabaaarrr… paling2 dia gitu aja bilangnya 🙂
    Duitnya buat beli kebaya aja nggi… hehehehe

    [Reply]

  3. starlunasky says:

    Anggi…dr.Noroyono Wibowo aja say, kebetulan aku kenal karena adikku pacaran sama anaknya. Orangnya baik dan tipikal bapak2 Jawa yang ngertiin orang banget (feelingku Anggi dan Amir insya Allah sreg deh kalo consult ke dia). Wuaah, nanti kalo anaknya Anggi dan Amir lahir di Bunda, berarti satu almamater sama aku deh…

    [Reply]

    anggi Reply:

    @Rennikeren
    Monggo jeung.. 🙂

    @Aulia
    Aduuuuh ibu dokter komentar jugaaa… First of all *BIG HUGG…. Sarannya mantaaaaabb… 😀 Senang deh. Kurang lebih menenangkan jiwa raga niiih.. Aku sih Hep B negatif *udahcekdikantor. Terus mau divaksin juga *drkantor. So seharusnya gpp yaa.. Tgl si mas aja nih..
    Iya nih temen2ku juga bilang kalo obsgyn didatengin sekarang suka di ketawain laah.. disuruh nungguin dulu laah.. Soalnya belom setahun.. Hihihi… Tapi bisa nanyain soal yang lain2 selain “kok belom dapat2 ya dok”.. Soalnya bukan ituu yang gw pengen tanyain ke obsgyn sii.. Hihihi.. Soalnya as I said.. Kita mah santaaaiiii… 😀

    @Una
    Wah darling, tenkiuu sarannya yhaaa… 😀 Hihihi jebolan Bunda ya.. *kayangomonginsekolahanaja.. 😛

    [Reply]

  4. Oline says:

    Dide, cobain dokter Prof. DR. dr. M. Farid Azis, SpOG di RS Brawijaya Woman and Children Hospital. Gw pernah check sama dia, orangnya baik, teliti dan profesional, tapi sedikit pendiem. Kalau ke sana kita kudu aktif bertanya. Tapi so far gw dan saudara2 gw puas dengan pelayanannya. Btw suasanya RS ini nyaman banget…

    [Reply]

  5. Indah Ariawan says:

    Ciiin..Om Marsis masukin ke list doong ^^ di RS Bunda. Pas kemaren lahiran kalo lg sesi belajar nenen kan suka ngobrol2 tuh sama ibu2 baru melahirkan, kiri kanan pasti bilangnya kalo nggak Marsis, ya Naroyono itu..:D yg paling penting kalo menurut gue cari dokter yg jago USG juga, jd kalo ada apa2 bisa dideteksi dini. Dan 2 orang yg gue sebut itu termasuk yg senior & jago USG 3/4D di Bunda.

    [Reply]

  6. Ibeth says:

    Hi Anggi, aku mampir juga ke sini setelah jadi pengunjung tetap Love Journal kalian 🙂 Dari nama2 diatas, aku sudah beberapa kali konsul ke Dr. Bowo (Noroyono Wibowo). Seperti yang dibilang Una, mungkin Anggi bakal suka secara belio jawa bener dan sabar, cuma mungkin karena masih muda, agak nyantai, hi..hi… jadi kalo elu panik, dia mah gak bakalan panik. Dan itu terbukti waktu aku collapse gara2 hamil diluar kandungan dan harus caesar cito.

    Kalau menurut aku, dokter itu kaya pacaran, perlu chemistry… jadi dokter yang menurut orang lain ok, belum tentu ok buat kita. Dan just a suggestion, kalau nanti diawal hamil, ketemu 1 dokter terus gak sreg, please find another ASAP, karena kalau hamil udah gede, malah ribet ganti dokter karena berarti kita harus terangin juga history kehamilan kita.

    Satu lagi, jangan lupa diliat-liat juga fasilitas dan suster di tempat si dokter praktek. Karena ya, kadang dokternya udah ok, RS-nya kurang sip, atau SDM-nya jutek2. Tapi RSIA memang harusnya ada di list atas, karena mindset orang2nya tuh udah serving ibu & anak sekali, even kaya di Bunda, biasanya sih kalo liat perut kita segede paus gitu, si satpam bakal tergopoh-gopoh bukain pintu mobil 🙂

    [Reply]

  7. larash says:

    Nggie, aku ada saran, kamu mau ke obgyn, ke asi juga ok,,, nani aku kasih rekomen dokter obgyn bagus, ntar samapai kamu klo udah tek dung dung, bisa ke dia juga, dia uh terpercaya banget,,, nahhh di asih juga asiknya lo bisa sampai deliver juga… btw, you have a really nice way to cherish averything in your life.. have you ever consider to be an serious author?

    [Reply]

  8. anggi says:

    @Oline
    Asiik ada rekomendasi lagi di Brawijaya.. Iya say ini RS enak banget ya suasananya. Aku naksir beraaat.. Halah kayak apaan aja.. 🙂

    @Ibu Ariawan .. 😛
    Oiyaaaa eikee lupa tuh bok, obGyn mu merangkap om nya si Meti ituu.. Asiiik ada rekomendasi nama lagi deeeeh.. 🙂

    @Larash
    Iya say Asih juga ok yaah.. Nanti eike tanya-tanya dirimu yaa kalau sudah tek dung dung.. 🙂 Maybe in the near future.. Wish us luck okk.. 🙂
    Thank u banget yaa buat compliment nya.. Consider to be a serious author ? Hehehe maybe sih say.. Tapi sekarang go with the flow saja laah.. Syapa tau ada opportunitynyaa.. Doakan sajaa.. 🙂

    [Reply]

  9. anggi says:

    @Ibeth
    Bu thank u banget atas sarannya.. Iya sih, mama ku juga lebih berat ke RSIA, soalnya kan memang spesialis.. 🙂 Jadi banyak nilai plus nya juga.. 😀

    [Reply]

  10. Rosie says:

    Hi Anggi, baru sempet bales nih, balesnya disini aja ya.. bener gw lagi hamidun nih, Alhamdulillah udah 11 minggu.. Kemarin kosong sebulan aja. belum sempet praktekin cara cepat2 mendapat keturunan, Alhamdulillah langsung dikasih amanat besar 😀

    Sekarang aku rutin cek kehamilan di rs brawijaya karena dekat rumah dan aku suka suasananya yang gak nyeremin kayak rs, bisa liat artis terus lagi hehehe 🙂 Sekarang masih disuruh 4 minggu sekali ke obsgyn, aku dengan dr. Prima (dia praktek sabtu, orangnya baik, ramah, supportif, gantenk juga). Kalau gak salah Prof Nugroho juga ada sabtu pagi, tapi denger2 harus antri sebulan sebelumnya yaa tapi coba cek by phone aja, staff nya very2 helpfull…

    Seneng nggi… rasanya ajaib aja ada baby di rahim kita, menambah keharmonisan dan kemesraan pasutri huehehe 🙂 belum lagi tiap kali usg seneng banget liat perkembangannya. Rencananya kalau udah 4 bulan mau coba USG 4D.

    Aku test TORCH justru pas ketauan positif hamil 😀 sama dokternya langsung di recommend test untuk trimester pertama kehamilan, lumayan lengkap dan alhamdulliah negatif. Udah cek kesana/i test di Brawijaya lebih murah dan gak semahal yang dibayangkan.

    So teteup berusaha ya, tapi menurutku gak perlu ke obsgyn dulu (buang2 duit huehehe)…

    [Reply]

  11. anggi says:

    @Rosie
    Waah jeung.. Congratulation yaaaa… Hihihi senang dengar ceritanya niiih.. 🙂 Semoga dede dan ibunya sehat-sehat selalu yaa.. Amiiin.. 🙂 Lega nian dengar cerita mu.. Jadi gak perlu repot ke obsgyn dulu deeeh.. 😀

    [Reply]

  12. Rosie says:

    Uang yg utk ke obsgyn buat honeymoon lagi aja.. akhir bulan ada tanggal yg kejepit tuh 😀
    Dari sekarang kalau bisa udah minum susu ibu hamil yang mengandung banyak asam folat untuk perkembangan syaraf janin, jadi memang kehamilannya diprepare dengan baik, gak kayak aku huehehe 🙂

    [Reply]

  13. anggi says:

    @Rosie
    Haaa ? Dari sekarang minum susu ibu hamil ? Yang bener jeung ? Emang ngefek banget yak kalo bebina sendiri blom ada.. ?
    *haduh,gaksukabangetminumsusu.. 🙁

    [Reply]

  14. Rosie says:

    Justru disarankan 3 bulan sebelum kehamilan, karena asam folat diperlukan jauh sebelum proses pembuahan. Coba cek artikelnya di internet aja ya.. Believe it or not, temen kantorku yg duduk di sebelah nih ikutan hamil 10 minggu gara2 minum susu bumil juga huehehe 🙂 padahal dia udah nunggu 1,5 thn loh.. Kan udah banyak susu bumil yg rasa coklat, strawberry, enak2 🙂

    [Reply]

    anggi Reply:

    Hooo gicu toh jeung..
    Aku tiap hari minum suplemen namanya iron folic yang mengandung zat besi dan asam folat. Nanti coba minum susu bumil deh.. 🙂

    [Reply]

  15. ditanandita says:

    anggi, aku ikutan nimbrung ya. abs blog kamu topiknya bagus-bagus.
    anyway, tmnku dl juga pernah nyaranin minum susu bumil.
    katanya si yg bagus Anmun.
    tp aku cari Anmun yg dimaksud tidak ada.

    kira-kira apa ya yg bagus susu bumilnya?
    soalnya aku uda masuk bulan ke 8, dan blm hamil juga. pengen aja coba minum. 😉

    makasihhh..

    [Reply]

  16. ditanandita says:

    hihi anmunnya yang mana ya? prenagen juga yg mana?
    kemarin aku nyoba nyari tp adanya susu lg masa hamil. emg yang itu ya?
    aku ragu-ragu jd blm beli :p

    mhn masukannya 🙂

    [Reply]

    anggi Reply:

    @ditanandita
    kayanya yang dimaksud jeng Rosie yang memang susu lagi masa hamil deh say..

    [Reply]

  17. Imelda says:

    hai anggi salam kenal ya…suka baca blog mu…dirimu prepared banget yah dan rajin cari info…
    kalo saya seh anaknya sekarang 2 tahun…soal rekomen obgyn, saya sreg yg perempuan…
    oiya selain cari info soal kehamilan boleh juga tuh nggi info soal laktasi/ breasfeeding, cara nanganin anak sakit (misal batuk, pilek, demam) supaya gak panik dan bentar bentar ke dokter…dulu saya ikutan milis sehat, ikut seminarnya juga, PESAT, dan websitenya http://www.sehatgroup.web.id…mungkin nambah wawasan anggi…happy hunting yah…

    [Reply]

  18. Tami says:

    Hi anggi, salam kenal…

    Cuma mo sharing aja nich.. aku jg baru merit awal Maret 2009. 2 bulan kemudian aku hamil.. kehamilan udah jalan 7 minggu.. tapi ternyata kehamilan di luar kandungan, krn adanya infeksi di saluran tuba aku n janin berkembangnya di situ, dan harus di operasi minggu lalu di RS. Bunda. Sediihh bgt, tp lg berusaha untuk tetap stay happy & positive thinking..

    Klo aku boleh kasih saran, mungkin kamu bisa coba untuk tes HSG (hydrology), untuk mengecek apakah di kedua saluran tuba kamu bermasalah atau tidak.

    Aku dulu waktu awal2 merit memang udah berencana mo test TORCH, ASA, HSG dll.. tp udah keburu hamil.. seneng bgt, tp ya jadi menyesal krn ketauan ada infeksinya setelah hamil.. Klo aku cek dari dulu2 mungkin masih bisa diobati 🙁

    Sori bukan bermaksud untuk menakut2i kamu, semoga info ini bisa berguna ya 🙂

    [Reply]

  19. shirly says:

    Hi Anggi, salam kenal yach..
    tertarik banget join di sini coz informasinya lengkap 🙂
    Mau nanya dunks, biaya konsul di RS Brawijaya berapa yach? kebetulan aku diberi berkah yang ke dua dari Allah. biasanya di rs thamrin int’l tapi sekarang kejauhan dari kantor & rumah.
    tolong share nya yach.. thanks yo

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Biaya konsul itu IMHO itu beda-beda tiap dokter ya bu. Untuk lebih jelasnya mending telpon RS Brawijaya saja. Mereka helpful banget ko.. 🙂

    [Reply]

  20. aristha says:

    mbak anggi, mau nanya….boleh…?? dokter obsgyn yg bagus… dimana? selain di rspi dan brawijaya…karena biaya kamarnya mahal…kalau dokter2 yng disebut ada tidak di rspp?? contoh dr. djoko sekti

    [Reply]

  21. sukma says:

    Hello, ikutan nimbrung share pengalaman.
    Aku nikah september 2014 after haid, terus jeda satu bulan haid, abis itu aku hamil.
    Sebelum hamil aku visit obgyn di malaysia karena kebetulan tinggal disana, dan aku bilang kalo aku pengen hamil dan minta di usg apakah ada kista ga di rahim ku.
    Alhamdulillah rahim ku bersih dan aku dikasih tablet Asam Folat, yg fungsinya untuk memperkuat rahim sehingga menyiapkan rahim untuk hamil.
    Saranku dari sekarang minum tablet asam folat aja kalo misalnya ga bisa rajin minum susu Anmum, atau yg alergi susu biasanya ga bisa minum susu.
    Karena aku rada susah minum susu dan trimester pertama ga bisa minum susu ibu hamil.
    Sekarang aku minum Pharmaton Matruelle (suplemen unt sebelum hamil, saat hamil dan saat menyusui), kandungan Asam Folat nya 600 mcg, per hari dibutuhkan 400 mcg Asam Folat untuk kehamilan , ditambah tablet kalsium untuk tulang ibu dan baby nya.
    Selamat mencoba

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.