1.5 Milyar..

..minimal untuk dana pendidikan satu anak jaman sekarang (TK-SD-SMP-SMA-S1). Rasanya tertampar hebat begitu mendengar Financial Clinic tadi pagi di radio. Walaupun cuman sekilas, tapi bikin aku berpikir keras. Haduh bagaimana ini yak.. Heran yah, padahal punya anak belum tapi udah pusing urusan beginian. Mengerikan sih sebetulnya kenyataan yang ada, tapi bagaimana juga harus diatasi dan sebisa mungkin di persiapkan dari sekarang. Itu baru aja pendidikan, bagaimana soal kesehatan dan lain sebagainya.. Dan itu baru satu anak sajaa.. Onde mandeee.. Langsung pupus deh impian punya anak 4. *halah..

Bagaikan stop watch yang langsung berputar, mungkin itu kali ya konsekuensi jika ingin punya anak. Begitu dua strip itu muncul di alat pengecek kehamilan, and instantly your life will change. Step aside your ego, and start re-priotizing ur life. Huaaaaaahh… Bikin aku deg-deg-degan bangeet. Berpikir ulang, sudah siapkah aku dan mas? Nyay nyey nyoy.. Memang gak segampang itu bilang, “sudah siap jadi orang tua”, bawaan dibelakangnya akan banyak bangeet.

Mungkin itu juga kali ya, sampai sekarang aku sama hubby belum diberikan amanah itu. Maybe, memang belum siap, lahir dan batin. And somehow, memang betul Allah tau yang terbaik buat umatNya. Sebulan yang lalu, aku yang kepengeen banget, tapi akhir-akhir ini banyak kenyataan yang membuat aku tergampar-gampar dengan sukses kalau ternyata… It will not be easy. So many things to think about. Dan aku yakin Allah sayang banget sama aku dan mas, karena kita masih diperbolehkan bersenang-senangĀ  dahulu.. šŸ™‚

Jadi, kapan siapnya? Dunno, diserahkan sepenuhnya sama yang di Atas. Soalnya terkadang manusia sering sekali keliru menilai dirinya sendiri. Seperti aku nih. Tapi jika kita akhirnya diberikan amanah itu, insyaAllah itu memang waktu yang terbaik, dan aku PASTI sudah siap.. šŸ˜€

Oh well, another homework for us ya mas. Btw, for financial thingy aku serahkan semuanya ke mas akhirnya. Soalnya aku menyerah menjadi Menteri Keuangan rumah tangga kita. Bukannya I’m not good at planning, namun soal strategi financial si mas jauh lebih jago dibanding aku. Huehehehehe.. šŸ˜›

[thumbnail image]

17 thoughts on “1.5 Milyar..

  1. Decita says:

    1,5 milyar?!?!?itu sampe s1?ato s2?
    btw, aku jg ga planning cepet2 punya momongan.alesannya mirip sama kmu gi.banyak yg mo dipersiapkan dulu..hehe…
    tp klo nti cepet punya baby, ya bersyukur jg…:)

    [Reply]

  2. mrs.karimuddin says:

    @Decita
    kalau gak salah sih itu perhitungan Ligwina untuk sampai S1 aja.. Mayan yak.. Bikin panas dingin.. šŸ˜› Tapi kalau strategi financial kita ke depan bagus, insyaAllah sih bisa tercapai. šŸ˜€ Well, nanti biar diceritakan sama si mas aja deh soal investasi pendidikan..

    [Reply]

  3. Igiet says:

    waksss??
    banyak juga ya hehe….emg bener nggi kudu ditabung dr sekarang buat pendidikan anak2….
    ga nyangka ya mau sekolahin anak di sekolah bagus biayanya ampun – ampun hehe

    [Reply]

    mrs.karimuddin Reply:

    @Igiet
    embeeeerrrr… garuk-garuk tanah mikirinnya.. šŸ˜› Gak nyangka sampai segitunya ya.. Tapi maklum sih, soalnya kan kenaikan biaya pendidikan tiap tahunnya melebihi inflasi (OH MY). Jadi emang mesti ekstra prepare.. šŸ˜›

    [Reply]

  4. Mila Couch says:

    Yep di aussie juga biaya untuk punya baby/menghidupi anak mahal banget. Ngga tau juga deh apa pemerintah aussie sampe sekarang masih memberikan baby bonus untuk setiap anak yang terlahir dari PR/Citizen sini.

    Biaya untuk masukin anak ke childcare (semacam penitipan anak umur 1-5 tahun) itu mahal banget tapi begitu mereka masuk SD – SMU terutama untuk state school ngga ada biaya sama sekali paling hanya buku dan school trip yang kadang harus bayar sendiri.

    [Reply]

  5. Nina says:

    Just wondering..
    Kalo itungan bodoh (tanpa memperhitungkan bunga dan time value of money, pukul rata aja), 1,5M dibagi sekitar 21 th = sebulan sekitar 6 jt. Cuman buat pendidikan. Satu anak.. Mahal amat ya? Btw, itu disekolahinnya di indo?

    [Reply]

  6. mrs.karimuddin says:

    @Mila Couch
    Iya emang mahal ya childcare di aussie. Ada temenku dulu sekolah di Aussie sampai ngajak mamanya biar bisa babysitting anaknya.. šŸ˜› Tapi enak kalau SD-SMU sudah free begitu ya. Indonesia mana bisa begitu. Katanya sih Wajib Belajar, tapi tetap aja mahal, belum lagi pungutan ini itu yang kadang-kadang sangat memberatkan buat yang tidak mampu. Dan yang hobi kasih pungutan ini itu malah biasanya sekolah negeri loh..

    @Nina
    Jumlah segitu gak valid buat kondisi sekarang say di Indo. Cuman angka segitu untuk perhitungan biaya nyekolahin anak sampai 21 tahun ke depan. Menurut statistik sih biaya pendidikan di Indonesia itu naiknya melebihi angka inflasi. And u know lah inflasi di Indonesia kan bisa sampai 2 digit / tahunnya. Buletin aja sampai (misalnya) 20% per tahun kenaikannya (di gross up keatas).
    Begitu say…
    Kalau sekarang sih belum sampai segitu harganya di Indonesia. Tapi entahlah 5/10/15/20 tahun lagi? Mangkanya harus siap-siap mikirin dari sekarang kayanya..

    [Reply]

  7. adis says:

    Tenang aja ‘nggi.. Kamu dan Amir paaassstiii bisaaa.. ^_^
    Aku yakin 1,5 M cukup make sense kalo mau our juniors ‘bertahan’ dan ‘bersaing’ bagus di angkatan/generasi mereka… =))
    Skrg enak2an pacaran dulu ajaa, bonding & having great moments of newly wed sambil ‘mempersiapkan’ segala sesuatunya, lahir-bathin-moril-materiil..
    Kalo kata iparku, puas2in dey skrg menikmati jerih payahmu, ntar kalo udah punya anak, otomatis semua akan STOP dgn sendirinya.. Jgn sampe terlalu ngerem bgt dr skrg2, ntar punya anak REM PAKEM, jd ada sedikit penyesalan/jd stress, gak bgt tuw.. Hihihi..
    Kan yg penting ketika tiba saatnya sudah lebih dipersiapkan segala sesuatunya…
    Gw sendiri after almost two years of marriage, baru dey mulai ada ‘keyakinan’ bahwa kalo sebentar lg mulai ‘dicetak’ kayaknya lucu jg.. ^___^ iiihhhiiiyyy…
    Apalagi kalian baru bbrp bln married, wwaaaahh nikmatin dey moment2 berdua, krn nanti pasti lain dey, hihihi… Seru2an duluuu aja, setuju gw….. ^_^
    Tuhan Maha Mengetahui dan senantiasa Melindundi & Membimbing kita, rite?? ^_^
    Smoga kita semua selalu dalam Perlindungan-Nya yaa… Amiiin….
    *it is not easy to be a good parents.. tanggung jawab seumur hidup yg penuh tantangan, yet kebahagiaan…*

    [Reply]

  8. mrs.karimuddin says:

    Hihihihi Adis, setujuuuuuuu!!! šŸ˜€ Yap, InsyaAllah bisa, (harus) bisa.. šŸ˜€
    Btw, sukses mencetak juniornya yhaaa.. šŸ˜€ Gak nyangka ya udah hampir 2 tahun aja ya Dis? Waktu terasa terbang ga?

    [Reply]

  9. adis says:

    Hehehehe… Kalo gw sama Gara emang rada” kebangetan ‘nggi.. Masa pacaran udah 7thn plus pernikahan 2 thn, teettteeeeppp gak puas2 berduaannya…. *plus krn kesibukan Bu Adis dan jg ada kekhawatiran ini-itu siy actually tiap x mau ‘jadiin, wehehehe.. Tp garis bawah, gw berdua bebas pengaman yah!’* ^_^
    Tp bener dey ‘nggi, kalo udah kompak, bonding kuaaat, percaya dey, ‘tiang’ keluarga kita pasti kokoh… In a way, kita sepakat terhadap 1 pandangan, bahwa yg namanya anak tuw betul merupakan titipan a.k.a amanah yah kalo istilah islami nya.. Well, after all, yg namanya anak pasti pd akhirnya harus move on dgn hidupnya kelak dimana ketika mereka sudah raising their own child, kita sbg org tua pasti gak boleh lebay jg nuntut perhatian mereka, rite… Ntar baru dey berasa bahwa memang satu2nya yg akan menemani kita setiap waktu adalah pasangan hidup kita ~suami/istri kita… Plus 1 pandangan lainnya bahwa ayah&ibu gak boleh menjadikan anak sbg super-star, antara ayah-ibu-anak semua harrruuuss equal kasih syg nya, bullshit kalo ada ibu2 atau bapak2 mengedepankan anak2nya, dan mengesampingkan pasangannya sendiri, gw percaya yg no.1 harus kuat bonding nya adalah org tua nya, maka anak akan otomatis ‘memahami’ segala2nya secara nyata.. Well, pengalaman pribadi niy-produk broken home.. Hehehe… Kerasa bgt, semua asal hub.antara suami-istri udah kompak pak, segala sesuatu pasti dilalui bersama, senang susah, semuaa teleen bareeeng… Wehehehe… =p

    Maaarrrii kitaaa persiapkan lebiiihh dr 1,5 miliar….. ^__^
    Kan pake banyak traveling sama juniors kita nanti… ^_^
    Wakakakakak….
    Cups!

    [Reply]

  10. nita says:

    wihiiii.. mari kita semangat mencari uang sajah jenggg… yuk dibeli yuk clutch bag ku *lho langsung semangat nyari duitnya* wakakakak… piss

    [Reply]

  11. mrs.karimuddin says:

    @Adis
    Wakakakakaka… Aku setujuu sekali dengan pendapatmu say. Tosss duluuu!!! Hehehehe.. Tapi emang bener sih say, sebagai orang tua kita harus bonding dengan kuat dan tidak tergantung sama anak. Gw sih ngeliat bokap nyokap gw kaya gitu. Disaat anak-anaknya udah nikah, kuliah dan sibuk sama urusannya sendiri2. Mereka masih bisa jalan berduaan, dan menikmati waktu berdua saja, dan gak ribet (menuntut) mesti ditemenin anak / cucu. I’m grateful for them. Dan gw pengeeeen banget bisa kaya gitu nanti sama si mas (di hari tua kita).. šŸ™‚
    Soalnya u know lah, adaaa aja orang tua yang kayanya gak tenang kalau gak ditemenin anak/cucunya tiap minggu. Ngintilin terus kemana-mana walaupun anaknya sudah nikah. šŸ˜›
    Hihi emang yang penting kitanya kompak dulu lah yaa..
    Mariii kita kumpulkan lebih dari 1.5 M.. Loe sama banget ma gw, kita kan juga pengen travelling sama juniors juga nantinyaaa.. Huahahahahahaha… šŸ˜†

    @Nita
    wuiih si jeng Nita langsung semangaat. Yukk jeng, nanti tak liat-liat yaa.. Bentar lagi banyak kondangan ni, kayanya butuh clutch baru lagi nih.. šŸ˜›

    [Reply]

  12. Nina says:

    Kalau inflasi gede, ya berharap aja laju peningkatan karir jauh melebihi inflasi (sukur2 kenaikannya eksponensial, bukannya linear, haha!) Jadi masih bisa sekolahin anak..

    Kadang gw mikir bahwa indonesia (apalagi jakarta?) emang semakin engga kondusif buat membesarkan dan mendidik anak.. **sigh**

    [Reply]

  13. adis says:

    Whuuaaa Nggi, baca2 ini lagi setelah +- setahun lamanya bener2 lucuuu yaaa, dimana skrg Karimuddins sudah ada baby Aghnan dan diriku dan Gara sudah ada Calibre, hihihi ;p

    Kmrn aku lihat di twitter yg dirimu RT dr mommiesdaily :)) So many interesting facts ya Nggi, untung kita memang dr dulu tidak termasuk yg dilabeli ‘manusia penuh gaya yg pembayaran CC nya cuma minimum payment setiap bulannya yah, lol’ kocak2 kmrn yg di RT ;p

    So gimana? Udah brp miliar skrg yg terkumpul Nggi….? :))

    Saman2 kita ucapkan…. “Amiiiiinnn…..” šŸ˜‰ hihihihi

    Toss buat Aghnan dari Calibre dulu ah!

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.