Birthday Lunch at Meradelima

Di keluarga kita, kalau ada yang ulang tahun biasanya perayaannya cuman ngadain birthday lunch atau birthday dinner aja. Maklum keluarga doyan makan semua. Dan biasanya ke restoran yang bagusan dikit. Restoran langganan kita ya kalau gak Duck King (ampe bosen deh disini), Sushi Tei (biasanya kalau ulang tahunnya adek gw si penggila Japanese food), Penang Bistro (kadang-kadang) atau gak ya Satay House Senayan (ini langganannya mertua, keluarganya Amir cukup konservatif urusan makanan, buat mereka makanan Indonesia is the best, jadi buat perayaan ulang tahun mama mertua, papa mertua, adek ipar ya disini semua.. πŸ˜† ).

Nah tahun ini, buat ulang tahunnya si mas, kita pengen ngerayain di tempat yang berbeda. Waktu itu si bapak pernah bilang restoran peranakan Meradelima deket kantornya enak. Ya udah aku browsing dan google buat cari review tentang restoran ini. Sayang tidak ada review yang memuaskan. Cuman rata-rata pada bilang enak. Nanya ke Jenz (kiblat gw cari restoran enak) juga dia belum pernah nyobain makan disana, eh malah balik minta review kalau udah nyobain. Hihihi.. Akhirnya berbekal review dari si bapak, aku sama mas langsung booking disana.

Meradelima ini masih satu grup dengan Kembang Goela dan Bunga Rampai. Gak pernah nyobain Kembang Goela (yang katanya enak juga). Cuman kita pernah “dijamu” di Bunga Rampai, waktu opa Iwan masih hidup. Enak sih, cuman kayanya yg masak temen chef nya Opa Iwan (jadi blom ngerasain chef nya Bunga Rampai sendiri yg masak). Restorannya sendiri lokasinya di jalan Adityawarman (CMIIW), depannya kantor PLN Pusat. Bangunan restorannya sendiri sih tidak merubah bangunan rumah yang lama ya. Jadi kesan homey nya masih dapat banget. Interiornya sendiri lumayan dominan unsur chinese nya. Dan di dominasi warna merah.

Berhubung papa mama mertua lagi pada di Malang semua, jadinya cuman sama papa mama aku dan Anggoro saja birthday lunch nya. Kita pesan lumayan banyak. Soalnya papa mama Anggoro habis sepedaan semua. πŸ˜† Kita pesan Cakwe Isi (42.5k IDR), Wedang Sekoteng (22.5k IDR)dan Pangsit Kawin Lari (39k IDR) untuk appetizer nya. Cakwe isi ini isi daging cumi/sotong di goreng crispy dan disajikan dengan saus asam manis. Sedang Pangsit Kawin Lari macam pangsit udang campur ayam yang dikasih saus kecap asin (kayaknya) sama dicampur tauco. Appetizer yang enak banget dan rasanya unik. Apalagi Pangsit Kawin Lari nya. πŸ˜†

Cuman buat gw wedang skoteng nya biasa aja sih rasanya. Enak buat ngangetin perut. Tapi nothing special. Oh iya, kita juga dikasih opak gratis loh buat nambah-nambahin appetizer nya.. πŸ˜€ Opaknya manis. Enak.. πŸ™‚

Kemudian untuk makan tengahnya kita pesan Ayam Gandaria (65k IDR), Gurame Telor Asin (95k IDR), Iga Saus Kopi (58k IDR), Kangkung Belacan (40k IDR), Nasi Goreng Putricina (45k idr), Putri Giok (57k IDR) dan Sambel Komplit (25k IDR). Ayam Gandaria itu semacam ayam bakar tapi dikasih aksen buah gandaria buat bumbunya. Hal ini membuat ayam bakarnya jadi manis-manis dengan sedikit asem pedas. Putri Giok itu sebetulnya semacam cap cay dengan dominan jamur dan fish cake. Kangkung Belacan kayak kangkung belacan biasa tapi ditaro di hot plate. Iga Saus Kopi ini yang lucu banget. Berasa banget bumbu kopi nya yang tercampur manis sekali dengan kecap nya. Β Nasi Goreng Putricina semacam nasi goreng yang chow cuman pakai ikan asin. Sambel komplit nya ini terdiri dari 3 sambal. Yaitu sambal mangga, sambal belacan dan yang ternendang adalah sambal gandaria.

Tapi yang juara adalah hidangan gurame telor asin. Asli enak bangeet nget nget ngeeet. apalagi makannya pakai nasi putih hangat trus dicocol sambel balacan/sambal gandaria. Gilaaa maknyuuss deh kalau buat gw. Ngebayanginnya aja langsung bikin kruyuk kruyuk πŸ˜€

Overall, kita sekeluarga bahagia makan disini (maksudnya, semuanya memuaskan, makanan enak, servisnya bagus dan suasanya nya sangat menyenangkan). Si bapak malah kepengen waktu anniversary dinner makan di Meradelima lagi. Wkwkwkwk, ada yg ketagihan rupanya. πŸ˜† Aku pribadi sih menilai ini restoran peranakan terenak yang pernah aku cobain. Hehehe emang cuman pernah nyobain Kedai Tiga Nyonya sih. Cuman aku sama mas gak terkesan bahkan cenderung gak suka. Tapi makan di Meradelima menunjukkan ke kita bahwa makanan peranakan itu enak yaaa.. πŸ™‚ Yang jelas, nambah lagi deh list restoran favorit keluarga. πŸ˜€ Bakal balik lagi kesini, hopefully soon.. πŸ˜€

6 thoughts on “Birthday Lunch at Meradelima

  1. anggi says:

    Hai Anggi,

    wah kebetulan banget aku pengen coba meradelima ini tp gak pernah nemuin review resto ini. aku suka banget resto peranakkan nggi, so far udh pernah coba Bunga rampai , Kembang Goela dan rempah rempah, yang paling juara sih Bunga rampai.

    Ditunngu review tempat makanan lagi ya nggi πŸ™‚

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    siaapp.. πŸ™‚

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.