Things I Hate and Things I Love

Gw itu orang yang cukup terbuka. Lumayan gampang akrab sama orang, dan senang punya kenalan baru. Namun, orang yang gw bilang sahabat (yang udah kayak keluarga sendiri) itu bisa dihitung dengan jari. Hehehe inilah kombinasi dari orang Sanguinis dan Melankolis. Disatu sisi terbuka tapi tetap punya batasan. Disatu sisi nampak seperti gampang didekati tapi sebetulnya cukup hard to get. Biasanya kombinasi-kombinasi inilah yang kadang membuat aku sendiri ngerasa kalau aku orang yang ribet. πŸ˜†

Apalagi di tengah maraknya dunia jejaring sosial. Entah sudah berapa banyak dan jenis orang yang baca blog ini. Mungkin ada yang merasa kayak langsung kenal aku apa adanya. Atau mungkin ada yang merasa bahwa aku all outΒ banget menceritakan tentang hidup ku. Hehe, yang jelas, apa yang diceritain di blog ini hanya lapisan terluar dalam hidup kita (bukan pencitraan ya). Gw belajar untuk menjaga agar lapisan terdalam untuk tidak keluar dan jadi santapan publik. Bukan berarti gak jujur, cuman membatasi apa yang bisa orang lihat dalam hidup kita. Loe boleh lihat rumah kita, cuman ya sampai ruang tamu aja yaa. Ruangan di dalamnya lagi gak perlu tau. Kurang lebih gitu perumpamaannya.

Mangkanya gw sebel luar biasa sama orang-orang (terdahulu) yang hobi banget judgingΒ gw seenak udel dan ngerasa kayak kenal gw banget nget nget nget. Hellooowww, emang situ siapa? Awal-awal sebel, cuman lama-lama I’m developing a very thick skin to handle this kind of person. Kalau ada komentar yang ganggu, cukup gw delete and marked as spam. Gak perlu dibahas, soalnya mereka gak penting buat hidup gw. Nampaknya kedewasaan mulai nendang ya bok. πŸ˜†

Tapi ya sampai sekarang juga masih ada beberapa hal yang gw gak bisa toleransiin dalam hidup gw.

[1] kalau gw diBOHONGin orang

[2] kalau gw di FITNAH orang (termasuk di dalamnya, kalau di gosipin tidak sesuai fakta)

Jadi inget salah satu kenalan (ogah banget bilang teman) yang pernah mampir dalam hidup gw. Gampang banget dekat sama dia. Kenal dan gw anggap kayak teman selayaknya. Namun ketika gw tau gw itu dibohongin dan difitnah sama dia, gw langsung ambil 1000 langkah menjauh dari dia. Dan menghapus dia dalam kehidupan gw. Biasanya sih, aku kasih jeda beberapa saat untuk come cleanΒ (baca: ngaku dosa sama gw). Dan mungkin bisa cerita versi dia yang sebetulnya. Namun biasanya sih kalau memang dasarnya pembohong, mana mau sih ngaku bohong (walau sudah dihadapi dengan berbagai fakta dan kesaksian dari berbagai macam pihak). Kecuali dia masih waras dan nganggap gw sebagai temannya. Ternyata ya dia gak pernah mau mendekati gw lagi. Dan mungkin malu juga kali ya kalau ngakuin selama ini dia pernah bohong. Cuman yang berjiwa besar saja yang bisa mengakui kebohongannya. Seandainya kenalan saya waktu itu berjiwa besar, mungkin sudah jadi salah satu sahabat dekat saya kali ya.

Antara sedih dan gak juga sih perihal kejadian tersebut. Cuman namanya manusia pasti bisa belajar lebih bijak menyikapinya. Mungkin pada waktu itu tindakan gw ekstrim banget. Tapi ya sudahlah, memang belum dewasa dan masih emosi yang berbicara. Cuman ya emang soal bohong ini gw paling gak kasih ampun deh. Mangkanya kalau dapat kabar atau gosip yang berseberangan, biasanya hobinya gw klarifikasi dua belah pihak. Jadinya dapat tuh gambaran besar cerita sebetulnya dari two sides of the storyΒ itu. Soalnya gosip itu kan hobinya beranak pinak jadi banyak. Misalnya kita lempar 2 kata, sampai ke tempat lain bisa sampainya 10 kata. πŸ˜†

Tapi rempongnya kalau kabar yang gw klarifikasi itu bedanya 180 derajat. Kayak bumi dan langit. Kalau kayak gitu mah gw serahkan sama yang di Atas aja deh urusannya (dengan catatan, selama gak nyenggol-nyenggol gw yak). Sama paling melipir ke pojokan sambil ngunyah agar (kan judulnya lagi diet, ya gak Ochel πŸ™‚ )

Yang jelas, gw selalu berdoa semoga dijauhi sama keburukan dan didekatkan selalu dengan kebaikan. Amiin Amiin Amiin. Oh iya kalau kata mamah Dedeh, daripada mikir yang jelek-jelek mulu lebih baik bersyukur dengan apa yang sudah kita dapat selama ini. Seperti misalnya:

Visa Liburan sudah didapatkan πŸ™‚ , yang berarti rencana liburan bulan September IS A GO!! *hooraaay* *taburconfetti*. Sekarang baru tenang nyusun itinerary, soalnya semuanya alhamdulillah sudah fixed baik akomodasi dan transportasi nya πŸ™‚ Akomodasi yang di Bali pun sudah tunai lunas sejahtera. Alhamdulillah.

Dan selain Visa liburan, satu lagi nih yang perlu disyukuri

Alhamdulillah bisa nonton Harry Potter tanpa harus kasih devisa ke negara tetangga. Siapapun yang berhasil menggolkan film ini bisa masuk ke Indonesia, terima kasih ya (tapi pajak jangan lupa dibayar yeee πŸ˜› ) . Seperti yang selalu aku inginkan. Premiere dan di hari pertama pemutaran film. Yes, kita segitunya movie freak. Dan it’s going to beΒ a double movie date with The Pradonos.. πŸ™‚

Isn’t it lovely πŸ™‚ .

Baiklah, sekian curhatan selewat pintas di sore hari ini. Saatnya kukut-kukut pulang buat ketemu jagoan kecil tercinta.. πŸ™‚ Have a nice day people πŸ™‚

10 thoughts on “Things I Hate and Things I Love

  1. mio says:

    nice post dear.. asalkan gak nyenggol, terserah deh orang-orang itu mau apa.. ya kan ya kan ya kan…

    dirimu nonton jumat, akyu baru sabtu siangnya nih… aku tak sabaarrr.. :))

    [Reply]

  2. Icha says:

    …apa yang diceritain di blog ini hanya lapisan terluar dalam hidup kita (bukan pencitraan ya). Gw belajar untuk menjaga agar lapisan terdalam untuk tidak keluar dan jadi santapan publik. Bukan berarti gak jujur, cuman membatasi apa yang bisa orang lihat dalam hidup kita..

    Bener itu say, menulis cerdas bukan berarti ga jujur.

    Sabar ya Bunda Aghnan, kadang kita ga bisa ngendaliin orang lain untuk bersikap sama seperti kita. Bahkan, mereka suka sepihak. Dia boleh seenaknya sama kita, giliran kita yang klarifikasi, malah keadaannya tambah kisruh. Worse case, ujung-ujungnya kok jadi kita yang salah. Yap, fitnah itu mang kejam. Tapi ya udah lah, Allah masih kasih kita seribu alasan untuk senyum kok..

    Gw juga katanyamah tipe melankolis sanguin. Tapi ga tau mana yang dominan πŸ™‚

    [Reply]

  3. Kiky says:

    Howeee..aku juga nonton di hari pertama mbak. Ngedate sama pak suami jugaaa! Senang πŸ˜€

    Mari kita nikmati sensasi nonton Harry Potter di layar gede untuk terakhir kalinya ini mbaak! Biarin dibilangin lebay sama semua orang *curcol πŸ˜›

    Yang lain, dilupain dulu. Hehe πŸ˜€

    [Reply]

  4. Junita says:

    whoa, kalau gue langsung merinding liat paspornya, udah bermimpi kepengen jalan kesitu tuh, tapi ga pede banget sejak punya anak dua. tapi yah I rather be with my kids daripada pergi keluar negri sama suami (kangennya bakalan ga ada antidotenya) maklumlah ibu ibu lebay disini:”) congrats Anggi, kelihatan dewasa sekali kalau bisa menahan diri. Karena seringnya orang yang suka menjelek jelekan orang lain ga pernah puas dengan keberadaannya sendiri. Don’t let that attitude destroys you mom!

    [Reply]

  5. qonita says:

    pas bgt postingan ini buat aq yg baru aja dibohongi dan difitnah sama seseorang yg udh aq anggap teman smp aq bela2in,hiks
    ga perlu sedih ya mb,krn org2 kyk gt brati ga pantas jd temen kita πŸ™‚
    so,im sorry goodbye,hehe udh aq hapus dia dr hidupku tanpa sisa,hahaha

    aq jg ntn harpot,sabtu mlm *senang* ^^

    [Reply]

  6. irmaneez says:

    Whhoaaaaaa, itu tiket HP2D Premiere bikin ngiler deeehhhhh.., akupun sudah meniatkan buat nonton di hari pertama kalo udah nyampe sini (Medan), dan saking niatnya rencananya mau ngabur abis jam makan siang. huahahahahaha.. πŸ™‚

    [Reply]

  7. justina says:

    bwakakaka.
    gi kamu aslinya sama tulisan di blog beda πŸ˜€ πŸ˜€

    selamat berlibur ya say… hepihepijoyjoy πŸ˜‰ muach..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    aslinya lebih gahar ya Jus.. πŸ˜† ssstt buka rahasia aja deh loe.. πŸ˜›

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.