Aghnan 20 Bulan

Yaay, kemarin Aghnan genap 20 bulan. Alhamdulillah, anak bunda makin besar ya. Sayang banget kemarin dia masih batpil yang sampai grok grok grok bunyinya. Sempet panas sih 2 hari yang lalu, tapi abis itu udah reda dan sisa batpil nya. Bener-bener ya musim pancaroba kayak gini virus itu dimana-mana. Sebeeeell… Untungnya anaknya tetap aktif dan ceria. Memang sempet lesu waktu panas, tapi begitu panasnya reda, udah aktif kayak kitiran. Walaupun batpil nya masih sisa.

Tiap hari sih pasti muntah. Tapi itu yg gw harapkan. Soalnya biar semua riak yang ganggu itu keluar semua. Dan emang betul, tiap muntah itu kayak semua riak-riak kental yang keluar semua. Pernah dia muntah sampai makan siang keluar semua. Untungnya abis muntah dia mau makan lagi baru bobo lebih enak. Untung masih ada persediaan ASIP di kulkas walau gak banyak. Kalau sakit begitu emang paling ampuh gempur dengan ASIP pagi-siang-malam. Yang mana jadi sedih kan kalau ingat 4 bulan lagi Aghnan udah genap 2 tahun. Saatnya mulai weaning.. Masih berharap bisa self weaning. Cuman aku belum ikhlas bok. Mungkin nanti pas dia 23 bulan harus mulai di ikhlaskan. šŸ™‚

Anihoo, gimana perkembangan si bocah 20 bulan? Secara motorik makin aktif. Walau dia telat ya jalannya, cuman progress motorik nya abis itu langsung pesat. Naik turun tangga udah pintar sendiri, jalan jinjit udah gape sampe jalan mundur juga udah bisa. Alhamdulillah. Daaaan yang terakhir, udah pinter lari.. Sungguh yg ini bikin Bunda nya treadmill gratis ngejar-ngejar dia. Oh iya semua child protection door di rumah pun sudah bisa dibuka sama dia. Jadi agak-agak useless dipake sekarang. Berat nya dia sih terakhir udah mau 14 kg. Dan tingginya sudah sekitar 87-88 cm. Nampaknya akan lebih tinggi dari bapaknya. Amiiiinn šŸ™‚

Sosialisasinya masih belajar. Dia cukup senang sih di sekolahnya. Dan mulai terlihat minat dia luar biasa di aktivitas fisik, reading time sama music time. Yang paling dia gak mau, kalau udah disuruh art and craft. Ya ampun deh bisa sampai jejeritan terus lari-lari menjauhi meja gambar.. -.-” Nampaknya urusan gambar menggambar ini anak mirip banget sama Bundanya.. šŸ™

Oh iya, dia udah gak teriak-teriak gak jelas lagi. Alhamdulillah, bener kata Yesi. Hanya sebuah fase. Tapi nampaknya tantrum mulai terlihat. Yang tiba-tiba nangis jejeritan gak jelas. Padahal cuman di sikat giginya aja.. Agak kaget sih. Cuman ya kalau dia udah begitu ya tak diemin aja. Tega? Yabiis, anak lagi tantrum kalau dibilangin pasti makin kejer nangisnya. Percuma kalau kita bentak atau balas lebih keras, karena gak akan masuk ke si bocah kalau dia lagi tantrum. Diemin aja sampe dia capek abis itu kalau dia udah cool down baru ditanyain dan dinasehatin. Biasanya dia bisa lebih ngerti.

Tapi biasanya gak jauh-jauh dari minta perhatian sama kita sih kalau dia tantrum itu. Kayak misalnya minggu lalu aku jarang siang pulang ke rumah karena kerjaan lagi padat. Dia jadi agak-agak ajaib. Begitu aku compensate quality time pas wiken dan minggu berikutnya. Dia jadi manis lagi. Sungguh bersyukur karena demand dia akan kehadiran aku dan si mas masih tinggi. Akan selalu berusaha memenuhi karena nanti ada saatnya demand dia berkurang. Terus kita yang balik demanding jadi orang tua.. šŸ˜†

Aghnan belum bisa nyanyi-nyanyi dan sangat jarang dia ngomong satu kalimat full. Mungkin memang lagi masanya dia menyerap semua informasi di sekitar dan baru dikeluarkan pada saatnya. Tiap mau tidur sekarang dia selalu maunya dinyanyiin macam-macam lagu anak-anak. Kalau dia bilang “Air” pasti minta dinyanyiin laguĀ  Tik Tik Tik Bunyi Hujan. Kalau dia bilang “Nenek” pasti dia minta dinyanyiin lagu Burung Kakaktua. Kalau dia bilang “Hap!” pasti dia minta dinyanyiin lagu Cicak Di Dinding.. šŸ˜† Lucunya kalau kita tiba-tiba berhenti nyanyi, dia bisa ngelanjutin kata selanjutnya yg dinyanyiin walau sepatah dua patah kata. Tapi itu menandakan kalau dia mengerti dan memperhatikan. Cuman aku sama si mas berusaha konsisten untuk ngomong full bahasa Indonesia dan full bahasa Inggris. Jadi gak dicampur-campur biar dia gak bingung.

Komunikasi dengan dia pun makin seru. Ditanyain macam-macam juga udah ngerti. Kalau dia stuck dengan jawaban yang dia belum bisa sebut, biasanya dia nunjukinnya dengan cara yang lain. Karena inilah aku berusaha ngobrol dengan dia kayak aku ngobrol dengan teman. Aku yakin pasti dia ngerti dan ini salah satu cara aku bonding sama Aghnan. Saat-saat nyanyi-nyanyi, baca buku bareng, terus saat aku curhat sama dia.

Gak pernah ada habisnya ya kalau cerita soal si kecil. Tapi kalau udah umur-umur segini, orang-orang udah ribut nambah adek nambah adek. Hahaha aku sih blum siap berbagi sayang. Dan kayaknya Aghnan juga belum siap. Aku pingin Aghnan matang dulu kayak kakak Nara jadi kalau punya adek bisa kompak kayak Nara Leandra gitu (iya Met, aku adore keakraban Nara Leandra.. Sunggu priceless šŸ™‚ )

Last but not least, Happy 20 Monthsary my dear boy.. Keep shining and continue learning.. We all love you tremendously..

 

5 thoughts on “Aghnan 20 Bulan

  1. amie says:

    wah…Aghnan udah 20 bulan šŸ™‚ udah lama gak berkunjung ke site nya mbak Anggi ternyata udah banyak cerita. Btw, sekarang pake’ jilbab mba? cocok juga hehehe šŸ˜€

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    makasiih šŸ™‚

    [Reply]

  2. Jihan says:

    aduuuhhh, ampir 14 kilo, kenapa di postingan kapan tuh lo crita ada yang bilang si Aghnan kurus? ini anak gw si Abil udah 3 tahun lebih beratnya juga 14 kilo booooo hehehehehe… Sehat terus ya Aghnan ^_^ …

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iya.. makasih ya tante Jihan šŸ™‚

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.