Merubah Gaya Hidup

Kali ini bukan bicara soal gaya hidup dan kondisi keuangan ya, melainkan gaya hidup dan kesehatan kita. Jaman musim sakit begini yang mana dimana-mana banyak orang yang jatuh sakit, belum lagi berita dari orang-orang sekitar yang sedang sakit parah membuat aku sadar kalau kesehatan itu sungguh berharga. Apalagi aku orang yang cemen banget. Sakit sedikit aja langsung nangis-nangis lebay gak tahan. Gimana kalau dikasih cobaan sakit lebih berat lagi. Ya Allah membayangkannya saja aku takut πŸ™

Apalagi ngelirik gaya hidup sehari-hari yang jauh dari sehat. Makan indomie itu hobi, olahraga males gak karuan, makan buah males banget dan rasanya kalau ada waktu luang lebih seneng leyeh-leyeh sambil nontonΒ  di rumah. Buset buset buset, padahal umur blom ada 30 cuman malu sama stamina si papah yang udah mau 60. Maklum, si papa hobi banget sepedaan, dan makan pun udah mulai dijaga. Sedang aku *tutupmuka*.

Ih sumpah deh malu dipikir2. Dulu si mama seumur aku makan udah mulai dijaga. Semua sumber kolesterol udah pelan-pelan dikurangi. Lebih banyak makan buah dan sayuran. Sedang aku, ih masih hajar pisan semuanya. Kalau bisa makan sop kaki kambing tiap hari sih hayuk aja. Atau sate kambing. Sadis sungguh. Apalagi ya harusnya kita bisa lebih aware lagi. Terutama yang hidup di kota besar yang polutannya ada dimana-mana. Hiks. Radikal bebas mengintai dimana-mana. Dan penyakit pun bertebaran dengan bebas. Harus sayang sama badan sendiri karena sesungguhnya nikmat sehat itu enak banget bukan?

Terlebih lagi melihat pola makan si bocah yang super sehat. Hasil dari belajar kasih mpasi untuk Aghnan jadi ngerti mana yang sehat mana yang nggak. Rasanya makin malu, kalau ngajakin Aghnan buat makan berbagai macam buah dan sarapan oatmeal kalau ayah bunda nya ngunyah indomie dengan bahagia nya. Duuh indomie ya sungguh racun penuh kenikmatan. Kenapaaa indomie diciptakan.. *nulis post ini tiba2 sakaw indomie*.. πŸ˜†

Jadi bismillah deh, sesuai dengan resolusi tahun 2012 ini untuk hidup lebih sehat, semoga bisa mulai menjalaninya. Gak mau muluk sih, yang jelas pola makannya ngikut pola makannya si bocah. Kurang lebih kayak gini:

  1. Mencoba mengganti nasi putih sebagai karbohidrat. Ini yang tersusah cuman harus mulai belajar mencari alternatifnya. Terutama hidup di lingkungan kita yang kalau gak makan nasi putih itu gak afdol. Padahal orang dewasa itu sehari cuman butuh 8 sdm nasi putih saja loh CMIIW.Β  Nasi merah dan beras coklat jadi alternatifnya soalnya serat lebih banyak dr nasi putih dan kandungan gula yang tidak sebanyak nasi putih.
  2. Mengurangi goreng-gorengan. Nampaknya harus belajar masak masakan yang pake alternatif seperti memanggang dan mengkukus.
  3. Mengurangin makan-makanan yang penuh pengawet dan yang instant2. Ini godaannya yg susah dihindari. Cuman harus belajar untuk mengurangi ya.
  4. Ngemil sehat ala ibu hamil. Ya balik lagi kebiasaan jaman hamil dulu. Kalo laper ya ngunyah buah aja. Drpd snack2 yang penuh MSG dan pengawet kan. Dipikir-pikir dulu waktu hamil bisa memaksa diri makan segambreng buah2an itu demi anak sehat kenapa sekarang gak bisa memaksa diri dengan alasan biar bisa sehat terus sampai anak punya anak lagi (baca: cucu) πŸ˜›
  5. Belajar myplate lebih detail lagi. Jadi asupan yang masuk seimbang dan sesuai dengan kebutuhan.

Oh iya ditambah dengan niat untuk kembali ke gym kantor minimal seminggu sekali. Ayoo semangaat. Demi hidup yang lebih baik lagi. If I want to stay healthy, I must choose the healthy lifestyle right? Who’s with me?

14 thoughts on “Merubah Gaya Hidup

  1. Rahesh says:

    Iya mbak Anggi, bener banget. Kalau mau sehat kita emang harus perduli sama badan kita. Makasih ya mbak, postingannya jadi pengingat juga buat aku.
    Salam kenal ya..

    [Reply]

  2. nna says:

    iya beneran kalo dibanding ortu gw juga dulu waktu seumuran ini rajin banget olahraga.. emak gue rajin banget olahraga.. yang volley, tennis sama ibu2 komplek… anaknya milih mlipir nonton di pinggir lapangan sambil jajan.. hahaha

    [Reply]

  3. Susan says:

    I’m with you !
    Mari hidup sehat, olahraga dan makanan sehat…

    Eh, itu 8 sdm nasi/hari apa berlaku tuk nasi merah, oat, dan karbo yg lain ? Kalau begitu berarti sbtlnya ga butuh karbo banyak ya ?

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    8 sdm nasi itu aku bacanya berlaku untuk nasi putih aja. Dunno kalau di konversiin ke nasi merah dan oat dll. Harus dilihat dari kkal nya kali ya πŸ™‚

    [Reply]

  4. Risti says:

    Semangattt!!! Olahraga ringan aja dlu anggi, treadmil 30 menit (15 jalan 15 lari) seminggu 2-3 kali udah bagus banget for a start. Beneran badan berasa banget jauh lebih segerrr. Abis itu makan indomi goreng hahaha

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    duh jd pengen indomie goreng.. *salahfokus* πŸ˜†

    [Reply]

  5. Tantri says:

    aku juga lagi mencoba mengubah gaya hidup mbak.
    sekarang udah berhasil ganti nasi putih ke nasi merah/nasi item.
    klo makan dibayakin sayuran dan ngurangin daging.

    tapi tetep, semuanya luruh begitu pulang lembur. perut keruyukan terus liat indomie! haha
    pake telor sama sawi. yasalam!

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Hahaha Indomie memang racun sejuta umat yak.. πŸ˜†

    [Reply]

  6. Adelia says:

    Couldn’t agree more! Alhamdulilah semenjak si babeh makan nasi merah karena mengidap diabetes aku jadinya sekarang selalu bekel nasi merah terus ke kantor. Memang betul, porsi 1 piring nasi putih itu kalo diganti sama nasi merah pasti jadi setengah atau bisa-bisa seperempat. Kenyangnya puuoooolllll….

    [Reply]

  7. Linda says:

    Dicampur mbakkkkk….aku gitu tadinya beras putih 5kg beras merah 1 liter(jadi nyampurnya langsung di penyimpanan beras buka pas mau masak)ntar ditambahin terus porsi beras merah nya…tapi g perlu buru buru hehehehehe (pembelaan) aku masih di 5 kg putih 3 liter merah,padahal udah 2 tahun….

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.