Half Way To Go.. :)

Kemarin abis ketemu Dede.. *jingkrakjingkrakjingkrak.. Sebulan kali ini gak berasa banget sih menurut aku. Soalnya biasa, akhir tahun lagi super duper hectic di kantor. Seminggu rasanya cepet banget dan tau-tau udah weekend lagi aja gitu loh.

Anniversary 9 bulan kemarin aja lupa di posting. Wekekeke.. Basically kita gak ngapa-ngapain siih. Just enjoying leyeh-leyeh dan cuddling di kamar tercinta. One thing I realized yaa.. Semenjak hamil aku sama si mas itu jadi makin mesraaa dan lengket bangeeet deh. Hehehe.. Pokoknya rasanya jadi seneeeng banget manja-manja dan bawaannya pengen nempeeel mulu sama si mas. Hihihihi..

Anihoo.. Mari kita ceritakan waktu kontrol Baby kemarin.. Niat banget tenggo dari kantor. Jam 4.15 sudah meluncur ke Bunda. Dapat antrian nomor 7. Dan langsung sibuk bbm-an sama si mas. Aku pikir kan nomor 7 paling abis maghrib ya baru di panggil. Cuman pas konfirm ke susternya, susternya bilang gini “Wah bu, tunggu aja ya, dokternya sudah datang tuh..“. Heeee? Tumben banget dokternya udah dateng. Padahal belom jam 5 aja gituu..

Ok lah gw timbang sama cek tensi saja. Tensi normal tapi pas nimbang.. JRENG..JRENG.. naik 2 kilo aja gitu gw. Yaolooo nikmat bener kali ya trimester 2 jadi makan jalan terus. πŸ˜† Stresss, tapi ya semoga si Dede juga ikutan besar ya kayak emaknya.. Kalau gak kan percuma T_T..

Setelah nimbang aku nunggu lagi deh. Gak lama baru sadar, ternyata pasien yang masuk udah nomor 5 aja gitu. Eh buset, mana si mas masih di jalan lagi. Huaaaa panik deh panik, soalnya kan pengen ditemenin sama si mas waktu di USG. Nyeh..nyeh.. Kemudian saatnya dipanggil tapi mas belum terlihat. Huhuhuhu, pokoknya aku coba ulur waktu dulu deh sebelum USG di mulai.

Masuk ke ruang dokter udah cengar cengir gak penting. FYI aja ya, ini kontrol paling santai yang gw alamin. Soalnya biasanya aku selalu nervous ini mah asoy geboy banget. Mulai deh aku brondong pertanyaan buat pak Dokter:

  1. Kalau mau lahir ala water birth bisa gak sama dokter Bowo? –> Jawaban dokter, “Bisa aja, cuman buat apa? Sama aja kok bu, kecuali ibu mau bayar Bunda lebih mahal..” Aheeeeyy dokter ini memang begitulah kalau menjawab. Prinsipnya yang penting-penting aja deh. Dalam hati gw mikirnya sih “Kan reimburse Dook“. πŸ˜† Tapi senang lah kalau doi bisa water birth.. Jadi gak perlu cari dokter lain.. πŸ˜‰
  2. Kalau bepergian naik pesawat aman gak Dok? –> Jawaban dokter,”Naik pesawatnya sih aman bu, cuman turbulence nya itu yang gak aman. Tapi kalau penerbangan singkat sih gpp“. Asooyy.. Jadi hanimun akhir bulan bisa jalan terus ya mas.. πŸ˜‰ Sekaligus minta ke dokter surat keterangan aman naik pesawat deh.. Hihihi..
  3. Perlu imunisasi TT di bulan ke-7 gak Dok? –> Jawab dokter, “Gak perlu Bu, memangnya ini Puskesmas..” Laaaah… Yaudeee.. πŸ˜†
  4. Kalau pakai toner yang mengandung alkohol, aman gak Dok? –> Ini sih pertanyaan titipan si Meta. Kata dokter, “Amaaan kok bu..” . Tuh Met, I told u so.. Amaaaaann..
  5. Kalau mau USG 4D enaknya kapan ya Dok? –> Kata dokter,”Yah sekitar minggu 25-30 deh bu.” Okaaay catat.. Berarti bulan depan yaaah.. Dokternya sendiri sih menyarankan buat USG 4D di Jalan Kimia. Tempat ngajarnya dia. Katanya alatnya lebih bagus di banding di Bunda. Siip, dimana aja mah asoy ajaaa..
  6. Akhir-akhir ini suka pusing kenapa ya Dok, apa karena abis pesta seafood? –> Kata dokter, “Bisa sih bu, tapi mungkin juga karena stres di kantor plus kurang olahraga juga. Coba lebih olahraga deh Bu, biar peredaran darah lebih lancar..” Hihihihi.. ah begitu yak.. Panteess.. Gara-gara kerjaan nih,mau Yoga jadi suka males-malesan sampai rumah. Baiklaaah, mari lebih berolahraga lebih giat lagii..

Yak sekian deh rentetan pertanyaan yang diajukan. Tapi si mas tak kunjung datang juga. Huaaaa.. Pengen mewek, tapi ya udah mau gimana lagi. Akhirnya disuruh ke ruang USG deh. Untuung banget si dokter terima telepon jadi agak lama masuk ke ruang USG nya. Pas USG di mulai, Alhamdulillah pas si mas datang. Horeeeeee… Wah nak, kamu memang mau ditungguin ayahnya yaaaa.. Asik..asik..asikk mari kita lihat perkembangannya si Dede..

Alhamdulillah si Dede sehat-sehat dan semuanya normal. Cuman dokter concern tentang aliran darahnya, masih normal sih hitungannya tidak seoptimal bulan lalu. Aku disuruh banyak minum air putih sama dokter. Siapp Dok. Biasanya sih aku minum kayak gentong. Cuman kalau udah ribet kerja suka lupaaa itu namanya minum air putih. Ckckckckck.. Gak boleh lupa lagi yaa Bundaaa..

Terus beratnya si Dede naik 3 kali lipat dari bulan lalu. Yang bulan lalu cuman 111 gram. Sekarang si dede beratnya jadi 384 348 gram. Horeeeee.. Sukses membuat Dede menggendut. Kalau lihat di chartnya sih, berat si Dede masih masuk batas normal tapi sudah di atas rata-rata biasanya..

Baby Karimuddin 20 weeks

Sayang si Dede masih belom keliatan pasti jenis kelaminnya. Gpp sayang, Bunda sama Ayah mah senang-senang aja kamu cewek atau cowok. Yang penting kamu senantiasa sehat yaaa.. πŸ™‚ Si Dede ngegemesin banget waktu di USG. Tangannya gerak-gerak gitu kayak dadah-dadah ke AyBunnya. Huhuhuhu kebayang gambaran itu sukses bikin gw mewek waktu sholat. My precious Baby.. My heart and soul..

Alhamdulillah mau masuk 20 minggu. Waah udah half way to go yaaa.. Hihihihi semoga kamu sehat selalu ya sayang.. Kisskiss from AyBun.. πŸ˜€

Menginjak Minggu ke 7

Holaa semuaa.. Apa kabarnya? Huehehehe udah lama banget nih ga nge blog, soalnya entah kenapa blog kita ga bisa di akses dari kantor aku (wondering, apakah di band ya?) Sebal sih, pengennya update dari rumah. Tapi ya itu, tiap masuk kamar bawaannya pengen bobo mulu nih. Payah.. πŸ™

Anihoo, tadi abis dari dokter lagiii. Ngasih tau si dokter hasil test lab. Alhamdulillah semuanya sehat-sehat saja. Sampai si dokternya bingung, soalnya chart gula, kolesterol aku bagus banget. Padahal dokternya udah curiga aja kalau aku bakal punya problem kolesterol and gula (karena gw gendud kali ya πŸ˜› ).Β  Sampai ditanya sama dokternya “Ibu rajin olahraga ya?” . Huahuahuahuahua… πŸ˜† Ada sih yang bikin gw concern. Tapi dokternya bilang masih manageable and don’t worry katanya πŸ˜‰ . Yah kayanya aku cocok sama dokter Bowo ini. Soalnya ya itu, transparan. Kalau dia bilang ok ya ok. Kalau dia bilang jelek ya jelek. Apa adanya, tapi gak bikin parno dan nakut-nakutin kita. Pokoknya pas deh.

Selesai me-review hasil test lab, saatnya di USG lagi deeh. Alhamdulillah si dede sudah jauuh lebih besar dari 2 minggu yang lalu. Subhanallah banget, cuman beda 2 minggu berkembangnya sudah pesat. Kata dokternya sudah terbentuk tuh tulang belakangnya si dede. Terus pas diukur panjangnya sama si dokter kurang lebih udah 7 minggu. Wah perkiraannya jadi maju dari sebelumnya. Yang bikin aku bengong waktu dikasih dengar detak jantungnya si dede. Ya Allah.. Aku bengongnya luar biasa. Subhanallah mahluk sekecil itu sudah ada detak jantungnya. Mau mewek saking terharunya. Emang sih bunyinya berdetak lebih kencang dari jantung kita. Cuman kata si dokter normal ko, kan jantungnya dia masih baru (baca : primitif). Nanti akan lebih berkembang lagi. Kata dokter kandungannya sehat, normal dan gak ada masalah. Alhamdulillah.. πŸ™‚

Aku sama mas sempat tanya bagaimana kalau berhubungan seks selama hamil, dokternya pun bilang aman ko go ahead. Tapi katanya “gak usah pakai gaya Pamela Anderson gitu ya, yang wajar-wajar saja..” πŸ˜† Terus aku juga tanya kalau Oktober bepergian ke luar kota naik pesawat terbang gimana? Dokternya bilang juga gpp ko, kandungannya sehat, so go ahead juga. Wihiiii asiiik.. Alhamdulillah.. πŸ™‚ Si dokternya pun bilang begini “pada dasarnya kalau dari janinnya di buat di pesawat sampai di lahirkan di pesawat itu gak masalah ko..” Halah.. masa iya buatnya di pesawat.. πŸ˜† πŸ˜† Alhamdulillah deh, Bunda nya dede kayanya butuh refreshing nih jalan-jalan lagi. Ya Ayah yaaa..Β  πŸ˜€

Baby Karimuddin Week 7

Nah tadi kan ceritanya si dede tentang perkembangannya. Bundanya si dedek sendiri gimana nih menginjak minggu ke 7. Yang jelas rasa enegnya mulai seru menyambut setiap harinya. Enegnya semakin gak karuan belum lagi pusing yang menggigit. Tapi alhamdulillah gak sampai muntah. Bundanya tahan-tahan biar gak muntah. Soalnya sayang asupan gizi yang sudah masuk. Pokoknya Bundanya affirmasi ke diri sendiri kalau insyaAllah gak muntah. πŸ˜€ Oh iya terus lucunya lagi, kalau enegnya udah mulai gak karuan aku putar saja lagunya ABBA OST nya Mamma Mia! di iPod. Somehow langsung ilang aja gitu enegnya. Walaaah nak, kamu kecil-kecil gitu udah suka nge disko apah? πŸ˜†

Ngidam-ngidam lainnya? Ga ada yang spesifik sih. Cuman masuk minggu ke 7 (dari minggu ke 6) aku jadi gak nafsu makan makanan rumah. Maunya makanan beli di luar. Kasian Ayahnya banget ya. High maintenance baby and mommy.. πŸ˜† . Tapi lucunya walaupun aku maunya makan makanan luar, aku sekarang jadi males banget ke mall tanpa tujuan yang jelas. Jadi kayak jalan-jalan ngalor ngidul ke mall gitu udah gak bisa banget. Langsung eneg banget bawaannya. Tapi kalau tujuannya jelas, kayak misalnya ke mall, nonton film apa, terus makan dimana, lalu pulang. Nah itu baru bisa. Tapi kalau ke mall cuman jalan-jalan aja, beuuh gak bisa banget deh. Ah ada-ada aja ya…

Oh well, tidak sabar konsultasi bulan depan. Penasaran si dede sudah kayak apa. Oh iya, setelah dipertimbangkan kiri kanan akhirnya aku decide gak ikutan puasa dulu tahun ini. Soalnya aku gak mau egois ah buat si dede. Walaupun kuat sih pasti kuat saja. Cuman kasihan saja si dede ga dapat asupan rutin kayak biasanya. Ngebayangin si dede kelaparan di perut sana aku gak kuaat. Ada saatnya nanti si dede belajar puasa yang betul. Tapi gak usah dipaksain sekarang. πŸ˜‰ Lagipula kalau kata si mas sendiri “kamu kan sudah dikasih dispensasi sama Allah, kok malah ngelunjak sih?” Duh, dalam banget, so ya udah aku gak ikutan puasa dulu. Tapi nemenin si mas sahur dan buka kewajiban utama dunk. πŸ™‚

Ayayaya pokoknya me so happy today. Doakan kami berdua sehat selalu yaaa… πŸ˜€

Bakul Tukul : Ambil Nasi Sepuasnya..

Waktu kemarin ke dr. Bowo aku dapat nomor urut 10. Dokternya sendiri praktek dari jam 5 sampai jam 6 baru sampai nomor 3/4. Namanya bumil muda ya, bawaannya lapeer mulu. Sampai kalau dipikir-pikir jam makannya itu jam 7 pagi, kam setengah 10 pagi, jam 12 siang, jam 2 siang, jam 4 siang, jam 6 sore sampai jam 8 malam. Nguk.. Eh buseet, 7 kali sehari. Memang luar biasa..

Cuman aku makan besarnya ya masih biasa, makan pagi, makan siang dan makan malam. Sisanya aku selingi dengan asupan snack buah. Mostly sih pisang dan jeruk. Soalnya pisang banyak mengandung asam folat dan jeruk banyak mengandung vitamin C. Berusaha gak ngemil yang kue-kue yang banyak gula dan karbohidrat nya. Heheh biar ibunya juga guilt free.. πŸ˜€

Nah, pas jam 6 itu perut udah keruyukan gitu. Dari yang pernah gw baca-baca sebelumnya, membiarkan ibunya kelaparan berarti membuat baby nya kelaparan. Hossh, langsung deh bilang ke si mas buat cari makan. Kita jalan keluar Bunda, celingak celinguk dan akhirnya memutuskan buat makan di Bakul Tukul. Ini restoran persis ada di depannya Bunda, dan di pengkolan perempatan.

Model restorannya persis kayak Ampera gitu. Ambil dulu yang kamu mau, terus di bayar di ujungnya. Tapi bedanya, di Bakul Tukul, kita bisa ambil nasi dan sayur asem sepuas kita. Cocok banget deh buat para bapak-bapak yang makannya banyaaak. πŸ˜†

Bakul Tukul

Aku sendiri pesan Ayam Goreng(9k IDR), Sate Usus Ayam Goreng(3.5k IDR), pepes Jamur(4.5k IDR). Si mas sendiri pesan otak goreng(8k IDR), tempe mendoan(2.5k IDR) sama balado terong(3kIDR). Terus aku pesan jus Strawberry(7k IDR) buat minumnya. Hihihi mulai sekarang harus dibiasakan pesan jus kalau di restoran. Kalau biasanya pesan es teh tawar, sekarang pesannya jus. Teh sebetulnya gpp sih. Cuman kan masih mengandung kafein. Jadi ya save nya sih either air putih or Jus. πŸ˜€

Makanan di Bakul Tukul

Makanannya sendiri datangnya cepat, rasanya sih lumayan enak. Tapi gw ga suka pepes jamur nya. Rasanya aneh dan bikin eneg. Sambelnya enak, soalnya gak pedas (banyak tomatnya) jadi gpp dimakan sama aku.. πŸ˜€

Overall ini tempat kayanya jadi tempat tujuan makan kalo lagi kelaparan nunggu dr. Bowo di Bunda ;). Makanannya lumayan enak dan harganya bersahabat bangeeet.. πŸ˜€

4 Weeks Already.. :D

Masih ingat dunk kalau aku pernah cerita tentang kesialan yang aku alami minggu lalu. Dari mulai pusing gak karuan, pencernaan terganggu yang semuanya aku kira itu bagian dari PMS. Tapi ternyata, ditunggu punya tunggu tamu biasa yang datang ko tidak datang.

Siklusku biasanya 31 hari. Sampai hari ke 34 belum ada tanda-tanda mau keluar. Si mas pun sudah senyum-senyum gak jelas sambil bilang “feelingku bagus nih kayanya“. Aku sendiri sih masih men-deny sepenuh hati, sampai akhirnya menginjak hari ke 36 dan tamu itu pun tidak datang juga. Ok lah, aku janji sama si mas kalau hari Sabtu sebelum ketemuan sama teman-teman kuliah di Marche (review menyusul), kita beli test pack dulu.

Hari Sabtu, kita jam 10 pagi sudah nangkring di Plaza Senayan. Beli lah test pack dulu. Kita ambil yang sensitif (35k IDR/pak).Β  Kemudian karena gak sabaran, langsung deh aku ngacir ke toilet PS dan nyobain deh test pack nya. Dicobain.. harap-harap cemas.. dan eng ing eng.. Waaaahh 2 strip. Hihihihihi.. Langsung deh keluar dan kasih kabar ini ke si mas. Si mas seneng bangeeet. Dia katanya pas nungguin aku deg deg an bangeet.. Hikikikikiki… πŸ˜†

test pack

Tapi aku sama mas masih pengen dengar konfirmasi dari dokter biar lebih plong. Karena hari Minggu dokter kandungan tidak ada yang praktek di RS Bunda dan RS Brawijaya jadinya kita baru ke dokternya hari Senin deh. Kita sendiri nyobain test pack lagi hari Minggu, biar yakin.Β  Dan hasilnya pun sama, 2 strip. πŸ˜‰

Kita akhirnya menjatuhkan pilihan ke dr. Noroyono Wibowo base on rekomendasi beberapa teman yang pernah posting disini πŸ˜‰ Kebetulan doi praktek hari Senin,Β  Rabu jam 17.00 – 19.00Β  dan hari Sabtu jam 15.00 – 19.00 di RS Bunda. Sebelumnya aku sempat google tentang dokter ini, dan Alhamdulillah komentarnya semuanya positif. Bahkan sahabat ku bilang doi emang jago soal USG itu.. πŸ˜€

Dokternya sendiri santai ya gayanya. Begitu aku bilang mau cek hamil, langsung disuruh USG transvaginal deh. Yup, macam kayak pap smear gitu, dimasukin alatnya ke dalam miss.V kita dan baru keliatan deh hamil atau gak nya. Ngeri juga sih ya awalnya tapi mau gimana lagi, soalnya kalau USG perut umur sedini ini masih belum keliatan katanya.

Cek and ricek layar USG dan Alhamdulillah.. Akhirnya aku sama mas diberi amanah oleh Allah SWT atas anugrah yang luar biasa ini. Yep.. It is official. I am pregnant!! πŸ˜€ Waktu di USG sudah kelihatan dan di konfirm sama dokter kalau aku hamil. Yeaaayy.. Kantong janinnya sudah terlihat dan ukurannya sekitar 1 cm dan berumur 4 minggu kurang lebih. Seneeeng banget waktu lihat hasil USGnya. Hehehe gak bisa gak nyengir. Rasanya memang luar biasa.. πŸ˜‰

Hasil USG Transv

Aku disuruh melakukan test darah dan sebagainya dan kembali konsultasi minggu depan.Β  Test nya sih macam-macam ya, but gpp lah. Aku malah senang, soalnya dokternya kayaknya pengen tahu kondisi badanku secara detail. Heheheh, gw cocok nih sama dokter yang kayak gini.. πŸ™‚ Aku sendiri cuman dikasih vitamin asam folatΒ  dan kalsium sama dokternya. Melihat kepastian ini baru deh ngeh segala keganjilan yang ada selama seminggu kemarin:

  1. Pusing gak karuan.
  2. Lambung nyeri.
  3. Payudara bengkak dan ngilu di sentuh.
  4. Rasa eneg yang menerjang menjelang sore hari.
  5. Gampang sekali merasa lapar.
  6. Dan tiba-tiba out of nowhere, aku kepengeeen banget makan pare. Aneh banget, soalnya selama ini aku benci banget sama pare. Bikin kaget 😯 sekaligus geli πŸ˜†

Hehehe yang penting aku sekarang harus memperhatikan asupan makan. Harus kaya gizi dan seimbang. Dan harus jaga diri baik-baik. Trimester pertama ini agak-agak crucial bukan? Doakan kami yaa semoga Karimuddin Jr. dan Bundanya sehat-sehat selalu..Β  Amiiin… πŸ˜€

Berburu ObGyn..

Nooo… I’m not preggy right now.. (doakan saja yaa).. Wong baru 2 minggu nikah. Dan sayangnya kemarin sudah lewat masa suburnya.. Sekarang lagi kedatangan bulan pula.. So.. NEXT ! hihihihi… Kita berdua juga masih santaaiiii beraaat.. Menikmati masa-masa pacaran halal yang ternyata aduhai enaknya.. πŸ™‚ Terus pasti pada bingung kenapa eike sudah berburu ObGyn dari sekarang ?

Jadi begini.. Waktu sebelum married, kita berdua belum sempat pre marital check up yang komplit..plit..plit.. Karena waktu itu gak sempet aja dan baru sadarnya ya beberapa bulan menjelang. Yang kesempatan cuman TORCH saja. Apa itu TORCH ? TORCH itu singkatan dari Toksoplasma, Rubella, Cytomegalovirus dan Herpes. Keempat infeksi ini, sama-sama berbahaya buat janin bila infeksi diderita oleh ibu hamil. TORCH ini sebenarnya bagian dari pre marital check up yang supeer komplit.

Nah menu dari pre marital check up yang komplit ini sebenarnya ada yang buat wanita dan pria. Buat yang wanita kurang lebih isinya seperti ini :

  • Obgyn Check & Review
  • USG Gynecology
  • Lung Function Spyrometry
  • Haematology (Hb, RBC, BBC, Diff Count, ESR, Platelet, MCV, MCH, MCHC, Abo & Rh)
  • Glucose (Fast Blood & 2 h PP)
  • Lipid Profile (Total Cholesterol, HDL, LDL, Tryglyseride)
  • Cerelogy Review (VDRL)
  • Urine Test
  • TORCH (LgG Rubella, LgM & LgG Toxoplasma, Herpes, CMV)
  • Hepatitis B Test
  • Peripheral Blood Smear

Buat pria sih kurang lebih sama, cuman dia gak ada ObGyn check and review, adanya internist check and review. Jelas lah yaa, pria kan gak punya rahim.. πŸ˜› Terus, kalau pria adanya photo torax dan EKG Test.. Ini listnya aku ngintip di websitenya RS Brawijaya yang memang spesialis untuk Ibu dan Anak.. πŸ™‚

Sebenarnya masih gak ngerti apakah semuanya itu perlu dilakukan lagi yaa.. Secara kita berdua sudah nikah. Tapi apakah better late than never ? Aku sendiri pribadi cukup concern dengan kondisi kandungan ku. Kayak gimana posisinya, bagaimana kondisi kesehatannya secara umum. Apalagi kan setelah menikah sudah aktif berhubungan seksual kan ya. Jadi yang biasanya tidak pernah dimasuki apa-apa kan sekarang jadi terbuka lebar. Which is mean, kemungkinan kuman-kuman lainnya ikutan masuk kan besar. Huehehehe..

So I think it’s better to consult with a professional earlier.. Dimana kan kita bisa tanya-tanya langsung segudaaaang hal yang aku sendiri suka clueless berat. Emang sih browsing di internet sih banyak. Tapi ini kan medical stuff ya, yang kadang kalau banyak baca in internet, nemuin banyak pendapat yang ujung-ujungnya suka bikin pusing sendiri.. πŸ˜›

Aku pribadi sih pinginnya kalau sudah hamidun ingin konsultasi ke dua rumah sakit yang berbeda. Tentunya yang spesialis ibu anak. Soalnya biasanya ObGyn senior suka banyak nongkrong disitu. Satu sih di RS Bunda. Secara yaa udah pasti rekanan sama kantor ku. Jadi gampang ngurus reimburse dan segala macamnya. Satu lagi sih ke RS Brawijaya. Aku suka suasananya di Brawijaya, soalnya kalau ngantri pasiennya dibatasi. Sedangkan kalau di Bunda, ngantri dokter (apalagi yang udah senior) kayak ngantri sembako. Banyak beuuuttt.. Di Brawijaya juga ada dokter rujukan kantor. Apalagi di Brawijaya ada Mom’s Club yang suka ada konseling-konseling buat para calon ibu. Sedangkan kalau di Bunda ada prenatal Yoga. Hihihihi… menggodaaa…

Kalau kata teman sih better sama dokter senior, soalnya kalau menghadapi kasus-kasus aneh lebih tenang dan tentunya pengalamannya banyak. Tapi ada juga yang bilang, better sama dokter yang lebih muda, soalnya pertama pasiennya ga segudang dan bisa digangguin kapan saja (macam sms tengah malam untuk bertanya tentang pertanyaan-pertanyaan bodoh dr calon ibu yang newbies beraaat).

Untuk dokter sih sudah ada nominasinya.. Antara lain : Prof. dr. Nugroho Kampono (RS Brawijaya), Prod. dr. Endi Moegni (Moegni Klinik Spesialis),Β  dr. Krisna Murti (RS Brawijaya), dr. Wachyu Hadisaputra (RS Bunda), dr. Noroyono Wibowo (RS Bunda).. Mmm.. ada usulan yang bagus lainnya ? Kata temen gw sih, ObGyn and kita harus cocok-cocokan, soalnya kita harus nyaman sama dia. Well we’ll see deh.Β  Oiyaa, list ini kudu di cross check di daftar dokter rujukan kantor juga deng.. Kelupaaan… πŸ˜›

Aku sama mas sih idealnya baru pengen hamidun 3-4 bulan lagi (pas tuuh bisa menikmati masa-masa pacaran dulu). Soalnya masih banyak yang harus diberesin (domestic thingy). Tapi kita juga gak mencegah siih (bingung kan loe ? πŸ˜› ). Soalnya ujung-ujungnya kita pasrahin semuanya sama Allah. Kita bisa plan ini itu, tapi cuman Allah yang tahu kapan waktu yang terbaik untuk kita.Yah serahkan yang terbaik sama Allah deh. πŸ˜€